BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UE mengenakan tarif pada baja tahan karat Indonesia-Cina – Wel.nl

Brussels (Reuters) – Uni Eropa (UE) memberlakukan tarif impor baja nirkarat dari Indonesia dan India karena persaingan tidak sehat. Menurut Brussel, negara pertama ini secara khusus mendukung industri bajanya sendiri dalam hubungannya dengan China.

Penjabat Komisaris Eropa Valdis Dombrovsky mengatakan pecahnya persaingan menempatkan perusahaan dan pekerjaan Eropa dalam risiko. Itu juga dalam industri baja “penting”. Digunakan untuk konstruksi baja tahan karat, sektor energi dan infrastruktur, kendaraan dan barang konsumsi. Menurut Dombrovsky, praktik-praktik ini adalah contoh baru perjuangan untuk bahan mentah yang langka. Logam itu diperlukan untuk membuat baja tahan karat.

Indonesia mengekstrak banyak bijih nikel, tetapi tidak ingin mengirimkannya ke industri manufaktur Barat. Untuk mendapatkan lebih banyak pendapatan dari mereka, negara ingin memproduksi sendiri produk jadi. Jakarta telah meminta China untuk menambahkan uang, secara halus, ke dalam rencana ‘Jalur Sutra baru’ untuk mendirikan industrinya sendiri. Selain itu, China adalah satu-satunya negara yang mendapatkan bijih nikel murah dari Indonesia. Akibatnya, industri baja Eropa harus bersaing dengan pesaing yang dikalahkan pemerintah dan tidak dapat membeli nikel Indonesia.

Uni Eropa akan mengenakan 21 persen pada barang yang diimpor dari Indonesia dan 7,5 persen pada barang yang diimpor dari India. Karena pajak anti-dumping sudah diberlakukan untuk impor ini, sekarang jumlahnya mencapai 40 persen dari total.


READ  Diakui 17 Agustus 1945 sebagai Hari Kemerdekaan Indonesia