BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ulasan | Penguasa Cincin: Gollum

Ulasan | Penguasa Cincin: Gollum – Saat kami memainkan versi awal dari sebuah game baru, biasanya kami mencoba untuk tidak bersikap terlalu negatif. Bagaimanapun, ini adalah versi yang belum selesai dan oleh karena itu banyak yang dapat dimodifikasi dan diperbaiki. Namun, untuk The Lord of the Rings: Gollum, ini adalah tugas yang sangat sulit. Jelas bahwa permainan masih membutuhkan banyak pekerjaan di semua lini. Namun, pengembang meyakinkan kami bahwa versi final The Lord of the Rings: Gollum akan jauh lebih baik dalam segala hal daripada versi yang diizinkan untuk kami mainkan dalam pratinjau saat itu. Sekarang gim ini ada di toko dan sudah dikemas dengan tambalan pascapeluncuran, kita akan melihat apakah pengembang menepati janjinya.

Padding yang tidak perlu

Daedalic Entertainment memilih untuk membuat game yang berpusat di sekitar Gollum karena mereka merasa ada celah yang jelas dalam ceritanya baik di buku maupun film Lord of the Rings. Nyatanya, di antara peristiwa di The Hobbit dan The Fellowship of the Ring, kita tidak begitu tahu apa yang terjadi pada Gollum. Permainan tersebut mengajarkan kita bahwa dia ditangkap oleh orc dan diperbudak selama beberapa tahun, dan ketika dia melarikan diri, dia ditangkap oleh “Elf of Mirkwood”. Tidak apa-apa, tetapi jika Anda terbiasa dengan buku atau filmnya, Anda sudah tahu bagaimana permainan itu akan berakhir. Ini bukan titik awal yang ideal untuk cerita “kejutan”, tapi tentu saja bisa ditebus dengan gameplay yang bagus

Jangan menghakimi

The Lord of the Rings: Gollum dideskripsikan sebagai game aksi/petualangan, tetapi game ini terutama merupakan judul platform, dan terkadang menyertakan bagian siluman. Versi awal menunjukkan masih banyak bug, yang tentu saja bukan pertanda baik. Meskipun beberapa bagian dapat diselesaikan dalam waktu yang wajar, kami sudah mengetahui sebelumnya bahwa tidak ada waktu tersisa untuk mengoptimalkan semua bagian. Kategori sebelumnya mencakup kontrol, frekuensi gambar, dan grafik. Kami masih belum puas dengan kontrolnya. Anda tidak memiliki kendali penuh atas lompatan Anda, jadi Anda sering melewatkan lompatan dan tabrakan, dan itu bisa membuat frustasi. Akibatnya, platform tidak bekerja dengan baik. Yang juga tidak membantu adalah ini adalah bagian gameplay yang sering digunakan. Faktanya, kami melihat sedikit atau tidak ada perbedaan antara kontrol di pratinjau dan versi lengkap sekarang.

READ  Casing Kasar Nomad Membuat Apple Watch Apa Pun Menjadi "Super"

Kemajuan telah dibuat dengan frekuensi gambar. Tersedia tiga mode grafik. Anda memiliki mode performa, yang menawarkan gambar 2K 60fps, mode kualitas yang menawarkan 2K 30fps, dan mode ray tracing, tempat Anda memainkan game dalam sub-4K pada 30fps. Frame rate bagus untuk semua mode. Namun, ada kalanya target jumlah bingkai per detik tidak tercapai, tetapi itu tidak terlalu mengganggu kesenangan. Kami kurang puas dengan grafiknya. Kami memainkan versi awal di PC dan terlihat lumayan. Namun, kami sekarang telah memainkan versi PlayStation 5 dan kurang kuat secara grafis.

Kualitas buruk

Duri besar di sisi The Lord of the Rings: Gollum di konsol adalah banyak teksturnya yang cukup rendah, jadi beberapa bagian lingkungan tidak terlihat benar. Selain itu, beberapa karakter dalam game memiliki kualitas yang sangat rendah, terutama karena penggunaan poligon yang rendah. Karakter ini juga memiliki animasi kayu, yang terlihat sangat jelek. Gollum sendiri agak dianimasikan dan terdiri dari lebih banyak poligon, tetapi wajah karakter utama terlihat aneh. Pengembang mencoba memberi Gollum tampilan yang lebih kekanak-kanakan untuk menonjolkan sisi polosnya, tetapi tidak berhasil. Untuk menyelesaikan catatan positif dalam hal grafis, mode ray tracing menghadirkan pantulan yang indah.

Jika Daedalic hampir tidak meningkatkan kontrol dan grafik, Anda dapat bertaruh bahwa tidak ada yang berubah dalam gameplay itu sendiri, dan sayangnya memang begitu. Kami tidak terlalu terkesan dengan apa yang berhasil kami mainkan di area ini, bahkan lebih buruk lagi di pertandingan penuh. Ini karena desain levelnya terkadang terlalu sederhana, terkadang membingungkan, atau bahkan sangat buruk. Pada satu titik kami bertemu dengan orc di koridor, dan game tersebut memberi tahu kami bahwa kami dapat mengalihkan perhatiannya dengan melempar batu. Pertama, orc itu hanya berdiri di sana setelah melempar batu, jadi kami berjalan untuk membuatnya mengejar kami. Setelah itu kami segera menyelam mengejar sesuatu dan kehilangan orc lagi. Setelah semua ini kami berhasil memasuki bagian itu hanya untuk menemukan jalan buntu. Setelah menggali, kami menemukan bahwa kami hanya perlu memanjat tembok yang masih ada di depan musuh. Jadi kami sama sekali tidak perlu melakukan apa pun dengan para orc, meskipun game menyarankannya.

READ  Riot Games menggugat pembuat game Vietnam atas salinan League of Legends - Gaming - Berita

Menemukan tempat untuk melanjutkan petualangan Anda adalah fenomena yang berulang dalam The Lord of the Rings: Gollum. Anda akan menemui jalan buntu beberapa kali saat melewatinya, seperti pada contoh di atas, dan terkadang tidak jelas apakah Anda bisa memanjat tembok atau tidak. Gim ini sama sekali tidak memiliki aliran apa pun. Desain level tampaknya kembali ke era ketika game 3D masuk dan pengembang masih bereksperimen dengan pendekatan mereka. Departemen siluman juga meninggalkan banyak hal yang diinginkan. Ini dia sangat sederhana, tetapi terkadang musuh ditempatkan sedemikian rupa sehingga mengarah ke situasi yang membuat frustrasi; Dan kemudian hampir tidak mungkin untuk tidak memperhatikan Anda. Secara umum, gameplaynya menawarkan sedikit kesenangan.

Ada elemen lain yang merusak kesenangan atau tidak membantu. Kadang-kadang Anda tidak bisa bergerak jika Anda menggantung langkan dan kamera diarahkan ke satu titik. Selain itu, back hop terkadang tidak responsif saat Anda menabrak dinding dan deteksi benturan lingkungan tidak selalu akurat. Kadang-kadang Anda tidak dapat berjalan lebih jauh, meskipun rintangan itu jelas mungkin untuk dilewati. Selain itu, ada kemungkinan Anda tidak akan naik ke level berikutnya, meskipun Anda telah mencapai titik yang Anda inginkan. Juga, beberapa titik pemijahan terpisah lebih jauh, yang berarti Anda harus mengulang beberapa bagian yang mengganggu lagi. Terkadang Anda juga harus memutuskan bagaimana melanjutkan sebuah adegan, tetapi pada akhirnya ini selalu memiliki hasil yang sama. Jadi opsi ini tersedia untuk bacon dan kacang. Dengan kata lain: ini merupakan akumulasi dari item yang belum dikerjakan dengan benar.

Dari segi suara, semuanya tidak jauh lebih baik. Tidak ada suara asli yang digunakan, tetapi ditiru oleh beberapa pengisi suara. Gollum tidak terlihat seperti Gollum, dan dalam kombinasi dengan penampilannya yang tampak aneh yang telah dibahas sebelumnya, ada “putusan” dari karakter utama. Trek yang Anda dengar bagus, tetapi membawa “masalah” lain. Misalnya, kami sedang mencoba menemukan hal-hal tertentu, tetapi musik diputar seolah-olah kami sedang melawan monster raksasa. Suara yang paling sering Anda dengar tidak sesuai dengan apa yang terjadi di layar, yang sepertinya aneh.

READ  Leaker membagikan gambar 'OnePlus Nord CE 3' yang akan datang - Tablet & Ponsel - Berita

dimainkan: PlayStation5.
Juga tersedia untuk: PlayStation 4, Xbox One, Xbox Series X | S dan PC.
hampir: Nintendo Beralih.

Penafian: Ulasan kami tentang The Lord of the Rings: Gollum tertunda, karena kami baru saja menerima salinan ulasan dari game tersebut. Karena game tersebut dinobatkan sebagai judul terburuk tahun ini, kami masih ingin memberi tahu Anda bagaimana perasaan kami tentang game tersebut. Kami memainkan game dengan tambalan terbaru yang tersedia setelah diluncurkan.