BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Eropa melanjutkan pembicaraan yang rusak tentang kesepakatan perdagangan dengan Thailand

Uni Eropa melanjutkan pembicaraan yang rusak tentang kesepakatan perdagangan dengan Thailand


Foto: ANP

Uni Eropa dan Thailand melanjutkan negosiasi mereka yang gagal mengenai perjanjian perdagangan setelah hampir satu dekade. Thailand adalah ekonomi terpenting kedua di Asia Tenggara setelah Indonesia, yang menjadi semakin penting secara ekonomi.

Pembicaraan terhenti sejak militer Thailand merebut kekuasaan pada 2014. Militer kini menyerahkan pemerintahan kepada pemerintahan sipil, meski masih memiliki sifat otoriter.

Wakil Presiden Komisi Eropa Valdis Dombrovskis “dengan hangat menyambut peluncuran kembali negosiasi” dan ingin mempercepatnya. Dombrovskis mengatakan kesepakatan perdagangan baru yang penting seperti itu akan sangat penting untuk membuat ekonomi Eropa lebih hijau dan lebih kompetitif. UE dan Thailand sudah banyak berdagang satu sama lain, tetapi Eropa di Thailand masih sedikit mewakili sektor masa depan seperti energi bersih, kendaraan listrik, dan microchip.

Sementara itu, UE akan menentukan apa arti perjanjian itu bagi ekonomi, lingkungan, hak asasi manusia, dan masyarakat. Menurut panitia, ini bisa membatasi kerusakan dan meningkatkan hasil.

Setelah beberapa dekade kebijakan perdagangan bebas yang blak-blakan, antusiasme Eropa untuk perjanjian perdagangan dengan negara asing agak berkurang dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi sejak pandemi Corona, invasi Rusia, dan kebangkitan China mengungkapkan bahwa Eropa tidak yakin, misalnya, tentang pasokan semua jenis bahan baku dasar, Uni Eropa kembali mengerjakan kesepakatan semacam itu.

READ  Orang Eropa berpakaian hijau, Saipem menanjak di Mib