BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Unilever menjual lebih banyak es krim ke industri makanan

Grup laundry dan makanan Unilever menjual lebih banyak es krim ke industri makanan pada kuartal kedua tahun ini, berkat pelonggaran tindakan Corona.

Namun, penjualan es krim Magnum dan Ben & Jerry’s Eropa ke industri katering masih lebih rendah daripada sebelum krisis Corona, menurut Unilever.

Secara keseluruhan, penjualan Unilever meningkat 5 persen pada periode terakhir dibandingkan tahun sebelumnya. Total volume perdagangan meningkat 1,2% menjadi 13,5 miliar euro. Hal ini disebabkan oleh hambatan dari efek negatif mata uang.

Baca juga: Unilever berfokus pada makanan dan kebersihan nabati

Menurut Unilever, penjualan es krim untuk konsumsi di luar rumah mengalami peningkatan, terutama di Spanyol dan Italia. Setahun yang lalu, penjualan es krim Unilever dan produk lainnya ke industri perhotelan turun tajam karena penguncian virus corona di banyak negara. Di sisi lain, es krim lebih banyak dijual untuk konsumsi rumah tangga, serta makanan dan produk pembersih lainnya.

Kenaikan harga komoditas

Unilever harus bersaing dengan harga bahan baku yang tinggi, yang memberi tekanan pada margin keuntungannya. Ini menyangkut, misalnya, biaya kedelai dan minyak sawit, tetapi juga untuk pengemasan. Perusahaan mengindikasikan bahwa margin laba usaha untuk tahun ini kemungkinan akan sama dengan margin tahun 2020, sementara sebelumnya memperkirakan sedikit peningkatan.

Dalam sebuah pernyataan, Chief Financial Officer Graeme Betketheley berbicara tentang “babak pertama yang kuat bagi perusahaan.” Namun, krisis Corona terus menimbulkan tantangan dengan merebaknya penyakit baru di negara-negara seperti Indonesia.

Ben dan Jerry

Awal pekan ini, diumumkan bahwa Ben & Jerry’s akan berhenti menjual es krim di pemukiman Yahudi di Wilayah Palestina. Perusahaan mengatakan menjual barang dagangannya di sana tidak sejalan dengan nilai perusahaan. Kemudian Perdana Menteri Israel Naftali Bennett memperingatkan CEO Unilever Alan Job melalui telepon tentang “konsekuensi serius”. Tidak jelas apa konsekuensi yang ingin dikaitkan Israel dengan boikot es krim.

READ  Partisipasi Veth • AT-Aandrijftechniek diakuisisi oleh ATS Transporttechniek