BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Universitas Leiden bekerja sama dengan Bank Pembangunan Asia

Universitas Leiden bekerja sama dengan Bank Pembangunan Asia

Leiden University akan menjadi universitas pertama di Eropa yang berkolaborasi dengan Asian Development Bank (ADB). ADB ingin lebih menjadi “bank iklim”, dan Leiden akan membantu penelitian dan pendidikan.

Kontrak ditandatangani oleh Antije Otto, ketua dewan eksekutif, bulan ini di ibukota Filipina, Manila. Leiden adalah universitas kelima di dunia yang bekerja sama secara struktural dengan Bank Pembangunan Daerah untuk penelitian, berbagi pengetahuan, dan pelatihan bagi staf bank.

Bank Pembangunan Asia didirikan setelah Perang Dunia II oleh Jepang, yang ingin mengkompensasi kerusakan akibat perang dengan pinjaman dan investasi untuk memerangi kemiskinan dan memperkuat ekonomi negara-negara Asia. Kanada dan Eropa bergabung. Hari ini bank memiliki 68 anggota. Belanda juga menjadi anggota dan memiliki perwakilan Belanda di dewan direksi dengan Ernesto Brahm.

“Bank itu kurang dikenal di Eropa dan itu tidak dibenarkan,” kata Otto. Dengan investasi tahunan lebih dari $20 miliar di Asia, mereka tidak kalah dengan investasi yang dilakukan oleh Bank Dunia di kawasan itu. Bank Pembangunan Asia ingin menginvestasikan $100 miliar dalam proyek-proyek yang berfokus pada iklim di Asia hingga tahun 2030.

pengetahuan budaya

Itu adalah Bank Pembangunan Asia yang mendekati Leiden, tetapi Otto “langsung tertarik”, katanya. Sebagai universitas, adalah tanggung jawab kami untuk membagikan pengetahuan kami untuk berkontribusi pada solusi untuk masalah sosial utama. Persis seperti yang dilakukan Bank Pembangunan Asia juga.

Leiden berkolaborasi dengan berbagai disiplin ilmu dalam satu masalah, sebuah modus operandi yang menarik bagi Bank Pembangunan Asia. Mereka ingin menjadi lebih dari sekedar bank iklim dan itu membutuhkan pengetahuan yang lebih luas. Otto: Jika Anda membangun kota dengan para insinyur, mereka berpikir untuk membangun. Namun ada juga masalah kualitas hidup, aspek budaya atau iklim-teknis yang patut mendapat perhatian.

READ  Wiski Cosa Nostra, saus cabai mafia, atau kopi mafioso? Petani Italia muak

Fakta bahwa Leyden memiliki pengetahuan budaya melalui studi Asianya merupakan keuntungan tambahan bagi ADB. Sebaliknya, Leiden Bank menawarkan jaringan bagi mahasiswa dan cendekiawan dalam studi ini untuk melakukan kerja lapangan.

Salah satu anggota Bank Pembangunan Asia adalah China yang memiliki 7% saham. Kerja sama akademik dengan negara ini diserang karena risiko spionase. Baru-baru ini, badan intelijen secara terbuka memperingatkan dunia akademik tentang hal ini. Otto mengakui bahwa intervensi China telah menjadi “topik diskusi”. “Tapi kredit dijamin di ADB oleh pemegang saham terbesar, dan kami tetap kritis terhadap pengetahuan yang kami bagikan di sana.”

Ibu kota baru hijau

Otto melihat Indonesia berada di radar lebih banyak bank, peneliti, dan perusahaan. “Misalnya, Bank Dunia akan menginvestasikan $500 juta untuk pendidikan dan penelitian di sana.” Negara ini memiliki populasi yang sangat muda, sumber daya alam yang sangat besar, struktur pengetahuan yang relatif baik, dan yang terpenting: ambisi besar di bidang iklim dan pembangunan ekonomi.

Yang terakhir ini terlihat jelas dalam rencana presiden saat ini untuk ibu kota baru Indonesia, sebuah proyek besar yang telah “menjadi agenda dalam semua pembicaraan di Asia,” kata Otto. Sekarang ibu kota Jakarta saat ini perlahan tenggelam, yang baru harus dibangun di Kalimantan, yang harus menjadi contoh kota mega hijau di seluruh dunia.

Bank Pembangunan Asia sedang bernegosiasi dengan pemerintah Indonesia untuk membiayai kota tersebut dan bank ingin menggunakan pengetahuan dari Leiden untuk menetapkan kondisi yang tepat untuk pembiayaan tersebut, sehingga juga mendukung tujuan iklim. Misalnya tentang penggundulan hutan akibat konstruksi, berurusan dengan masyarakat adat dan sumber energi berkelanjutan.

READ  Modi, bintang dunia yang sedang naik daun | Halo

‘kesan buruk’

Selama perjalanan bisnisnya ke Indonesia, Otto juga mencatat bahwa surat Menteri Pendidikan Dijkgraf tentang pembatasan siswa internasional dan mendorong lebih banyak pendidikan dalam bahasa Belanda menimbulkan pertanyaan internasional: “apakah siswa asing masih diterima, misalnya.” Sebagai orang Belanda kami masih ingin berinvestasi dalam kerjasama internasional.

Dia merasa terganggu dan telah ditunjukkan ke Kedutaan Besar Belanda. Kami sepertinya lupa bahwa kerja sama internasional juga penting bagi kami. Jangan lupa bahwa Indonesia memiliki hutan hujan terluas setelah Brazil. Deforestasi mempengaruhi kita dalam skala besar.

Ketua Dewan Eksekutif mengatakan internasionalisasi juga penting untuk menarik bakat dan mengumpulkan pengetahuan. Dan dalam praktiknya: tidak ada guru bahasa Belanda yang ditemukan di beberapa disiplin ilmu. Kami harus merekrut mereka secara internasional, jadi pelajarannya dalam bahasa Inggris.

Otto: Di Eropa, kami mengacungkan jari bahwa semuanya harus lebih berkelanjutan. Tapi di Indonesia, sampah plastik kita berakhir di alam secara masal. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan saya harap kami dapat memberikan kontribusi kecil untuk itu.