BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tembaga naik karena kuatnya yuan yang mendukung permintaan Tiongkok – 23 November 2023 pukul 12:33 siang

Tembaga naik karena kuatnya yuan yang mendukung permintaan Tiongkok – 23 November 2023 pukul 12:33 siang

Harga tembaga naik di London pada hari Kamis karena melemahnya mata uang AS, sehingga mendukung permintaan logam dalam mata uang dolar dari pembeli yang menggunakan yuan dan mata uang lainnya.

Tembaga untuk pengiriman tiga bulan di London Metal Exchange naik 0,8 persen menjadi $8,419.5 per metrik ton pada 1120 GMT.

Tembaga yang digunakan di sektor energi dan konstruksi telah meningkat 0,6 persen sepanjang tahun ini karena pemulihan permintaan pascapandemi yang tidak stabil di Tiongkok, konsumen logam terbesar di dunia, dan kekhawatiran terhadap pertumbuhan ekonomi di negara lain. Penurunan aktivitas bisnis di zona euro mereda pada bulan November, namun masih bersifat luas.

“Apresiasi yuan terhadap dolar telah mendukung daya beli pedagang Tiongkok di pasar internasional, yang tercermin dalam angka tahunan tertinggi untuk premi Yangshan,” kata Arthur Parrish, partner di SP Angel Metal. Yuan berada di sekitar level tertinggi empat bulan terhadap dolar pada hari Kamis.

“Menjelang gelombang baru stimulus real estat (di Tiongkok), pembelian juga didukung,” tambahnya. Reuters melaporkan pada hari Rabu bahwa penasihat pemerintah Tiongkok menyerukan target pertumbuhan yang stabil pada tahun 2024 dan lebih banyak stimulus fiskal.

Sementara itu, diskon pengiriman jangka pendek untuk kontrak tembaga tiga bulan LME melewati angka $100 dan mencapai $100,5 pada penutupan pasar pada hari Rabu, tertinggi baru sejak tahun 1992 – menunjukkan melimpahnya pasokan spot.

Dari sisi teknis, tembaga menghadapi resistensi pada rata-rata pergerakan 200 hari di $8.459.

Nikel naik 0,5 persen menjadi $16,520, menjauh dari $16,280, level terendah sejak April 2021, yang tercatat di awal sesi. Nikel turun 45% sepanjang tahun ini, menjadikannya logam dasar dengan kinerja terburuk di London Metal Exchange, karena tingginya pasokan di Indonesia.

READ  Thailand menyelidiki kemungkinan kerugian pengguna Zipmex Crypto

Pasar nikel global mencapai surplus sebesar 155.000 ton pada periode Januari-September, menurut International Nickel Study Group pada hari Rabu.

Aluminium turun 0,1% menjadi $2,217.5, seng naik 1,4% menjadi $2,530, timbal turun 0,2% menjadi $2,216.5, sementara timah turun 1,7% menjadi $24,245. (Laporan oleh Paulina Devitt di London; Laporan tambahan oleh Mai Nguyen di Hanoi; Penyuntingan oleh Nivedita Bhattacharjee)