BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Van Hall Larenstein mengembangkan antarmuka digital untuk petani di Indonesia

Van Houl Larenstein University of Applied Sciences telah membuat proyek inovatif dengan Universitas Muhammadiyah Enkarang: Sekolah Lapangan Digital untuk Petani. Cara untuk menginformasikan lebih banyak petani tentang produksi pangan berkelanjutan. Pemerintah Belanda telah memberikan Beasiswa StuNed kepada Pemerintah Kabupaten dan Universitas Enrekang (UNIMEN) untuk lebih mengembangkan kurikulum digital ini. Hibah tersebut akan digunakan untuk pelatihan mempromosikan desain dan penyediaan Sekolah Lapangan Petani Digital (DFFS) pada tablet untuk kelompok tani.

Masyarakat Enrikang Indonesia menghadapi banyak tantangan dalam menyediakan produksi pertanian yang tinggi dari ladang mereka tanpa merusak lingkungan. Van Houl Larenstein University of Applied Sciences (HVHL) telah bekerja sama dengan UNIMEN sejak 2018 untuk mengembangkan sekolah pedesaan digital di wilayah Sulawesi Selatan ini di Indonesia. Tujuannya adalah untuk melatih penyuluh dari Kementerian Pertanian dan Lingkungan untuk merancang informasi umum tentang produksi pangan berkelanjutan dan pengelolaan lingkungan pada antarmuka digital. Dengan menggunakan tablet, kelompok tani tetap dapat berkomunikasi dengan berbagai layanan pemerintah meskipun jarak dan langkah-langkah COVID sangat jauh.

Proyek interdisipliner dengan strategi pembelajaran digital
Muslim Pando: “Pelatihan ini merupakan hasil kerjasama antara pemerintah Enrekang, pemerintah Belanda, UNIMEN, Hogeschool Van Hall Larenstein dan warga Enrekang.” Saskia Heinz: “Universitas telah mendirikan pusat penelitian baru khusus untuk kolaborasi dengan HVHL: Pusat Penelitian Komunikasi, Pembelajaran Sosio-Lingkungan dan Lingkungan Berkelanjutan. Semua orang mengatakan betapa pentingnya strategi pembelajaran digital – terutama selama pandemi COVID, tetapi seringkali sulit untuk mendanai proyek interdisipliner. Oleh karena itu, kami sangat senang pemerintah Belanda telah memberikan beasiswa ini. Saya menghargai antusiasme para peserta untuk terus belajar selama pandemi ini. Tetap sangat penting untuk berbagi pengetahuan tentang ekonomi pedesaan yang berkelanjutan.”

READ  Tornado di Indonesia dan Timor Leste telah menewaskan hampir 100 orang

Proyek ini akan memiliki dampak yang lebih besar karena COVID
Loes Witteveen, project leader, mengatakan proyek ini menjadi lebih penting karena pandemi Covid-19: “Petani mendapatkan pengetahuan dan informasi melalui aplikasi tanpa harus menghadiri pertemuan. Apalagi jumlah kelompok tani di Enrikang tidak seimbang. Dengan jumlah penyuluh yang banyak, maka inovasi ini kami yakini dapat menjangkau lebih banyak petani. Tujuannya agar aplikasi ini segera tersedia bagi kelompok tani dan penyuluh di Enrikang, sehingga terjadi pertukaran informasi antara petani dan penyuluh. pekerja dimudahkan karena petani harus terus memproduksi pangan. Tujuan jangka panjangnya adalah kita terus menghasilkan produk pertanian yang berdaya hasil tinggi tanpa merusak lingkungan. Jadi di balik semua proses tersebut adalah produksi pertanian yang berkelanjutan dengan lingkungan yang ramah lingkungan.”

Aplikasi ini juga menjangkau petani di daerah yang sulit
Nurdahlia Lairing, alumnus Van Hall Larenstein adalah Koordinator Nasional DFFS dan membawahi para pelatih dan desainer. Dia memilih lokasi Enrikang dengan hati-hati: “Ini adalah wilayah yang sangat potensial, tetapi sulit diakses, sehingga sulit bagi petugas informasi untuk mengunjungi kelompok tani. Ada keuntungan signifikan yang bisa diperoleh dari program ini: aplikasi memudahkan baik petani dan penyuluh untuk mencapai satu sama lain tanpa bertemu secara fisik. Saya berharap proyek ini memiliki dampak yang langgeng pada petani.”

untuk informasi lebih lanjut:
www.hvhl.nl