BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Veteran Bank Dunia, Presiden NCAER – Siapa Wakil Presiden baru NITI Aayog, Suman Berry?

New Delhi: Pusat Penelitian Kebijakan Publik NITI Aayog milik pemerintah Modi akan memiliki wakil ketua baru mulai 1 Mei, ketika ekonom Suman K. Berry mengambil alih dari Rajiv Kumar.

Kumar, yang menggantikan Arvind Panajaria pada Agustus 2017 saat memutuskan kembali ke dunia akademis, untuk mengumumkan pengunduran dirinya Jumat.

sebuah untuk lulus Berry meraih gelar PhD di bidang Politik, Filsafat dan Ekonomi di Magdalen College, University of Oxford Bank Dunia Selama 28 tahun sejak 1972 hingga 2000, beliau menjabat berbagai posisi, antara lain sebagai Ekonom di Divisi Keuangan Publik Bank, Kepala Divisi, Penasihat Ekonomi dan Kepala Ekonom untuk Operasi Bank Dunia di Amerika Latin.

Dari tahun 1992 hingga 1994 – era pembebasan India – Perry bekerja sebagai penasihat khusus untuk Reserve Bank of India di Bombay. Daun-daun dari Bank Dunia.

Setelah kembali ke India pada tahun 2001, Berry bergabung dengan National Council of Applied Economic Research (NCAER), sebuah lembaga pemikir ekonomi nirlaba yang berbasis di New Delhi, sebagai Managing Director – posisi yang dipegangnya hingga 2011.

kan[Dr. Bery] “Seorang ahli ekonomi makro yang sangat baik,” kata ekonom Ella Patnaik. “Kami tetap berhubungan selama bertahun-tahun dan bekerja sama tidak hanya di NCAER, tetapi juga dalam banyak hal lainnya.”

READ  Boeing Tangguhkan Puluhan Pesawat 737 Max Lagi | sekarang juga

juga anggota Dewan Penasihat Ekonomi Perdana Menteri, Komite Penasihat Teknis Reserve Bank of India dan Komite Statistik Nasional.

Suman Berry adalah kepala ekonom di Shell International, yang berkantor pusat di Den Haag, Belanda, dari Dari awal 2012 hingga pertengahan 2016Dulu sesama non-residen di Institut Ekonomi Bruegel di Brussel dan rekan senior di Pusat Mastercard untuk Pertumbuhan Inklusif.

kan[Dr. Bery] Dia telah memberi nasihat kepada Dewan dan Manajemen Royal Dutch Shell tentang perkembangan ekonomi dan politik global. Dia juga merupakan bagian dari kepemimpinan senior Grup Skenario Global Shell. Di Shell, dia memimpin proyek kolaboratif dengan pusat penelitian India untuk menerapkan model skenario ke sektor energi India.”

Dia juga menulis secara teratur di Business Standard dari tahun 2003 hingga 2020 untuk publikasi kolom dan artikel opini tentang kebijakan ekonomi dan moneter di India dan dunia.


Baca juga: Gujarat, Kerala, dan Punjab berada di tiga besar dalam Indeks Energi dan Iklim Baru Niti Aayog


penting untuk G20

Di antara masalah yang diangkat oleh Dr. Perry telah banyak menulis tentang peran G-20 dalam membentuk kebijakan ekonomi global. Pada tahun 2018 dia memiliki berdebat “Memperkuat Dialog dan Kerjasama India-China dalam Tantangan Global” sejalan dengan tujuan keseluruhan “Mendukung Pertumbuhan Global”.

“Reformasi operasi khusus G20 diperlukan untuk mencapai keseimbangan yang lebih baik antara konsumsi sumber daya dan dampak ekonomi,” tulisnya dalam kolom tersebut.

Beberapa tahun kemudian, pada Oktober 2021, ia mengkritik G-20 atas respons ekonominya terhadap dampak pandemi Covid-19 dan ketidakmampuannya membantu negara-negara termiskin di dunia.

‘Pemulihan ekonomi sangat bergantung pada mendapatkan vaksin’ buku Untuk Bruegel, dalam sebuah artikel yang dia tulis bersama dengan analis riset Pauline Weil. Sementara G-20 telah menegaskan kembali sejumlah komitmen untuk memastikan akses global ke vaksin, termasuk dalam tinjauan Rencana Aksi pada Oktober 2021, sejauh ini gagal untuk menghindari perbedaan yang signifikan dalam tingkat vaksinasi. G20 adalah platform yang tepat untuk mengatasi kekurangan yang terus-menerus dari “krisis kesehatan di negara-negara miskin. Indonesia (2022) dan India (2023) akan menjadi pemimpin G20 berikutnya. Mereka harus melakukan diplomasi untuk mendukung solidaritas global, tidak hanya di iklim, tetapi di semua bidang.”

READ  Volume Perdagangan Bitcoin (BTC) Meningkat di Pertukaran P2P di Negara-Negara Ini, Adopsi Berlanjut » Crypto Insiders

Perry juga menulis tentang pentingnya diplomasi ekonomi India dalam waktu dekat dan peran multilateralisme. “Dunia telah beralih dari lembaga multilateral ke berbagi yang terjadi secara bilateral antar raja,” Business Standard dikutip Pernyataannya di salah satu kolomnya. “Seperti yang dicatat, India telah duduk di meja KTT untuk waktu yang lama. Saat 2022 mendekat, kita harus memutuskan apa yang harus dipesan dari daftar.”

(Diedit oleh Uttara Ramaswamy)


Baca juga: Niti Aayog at Six – Beberapa ide terlalu “ambisius”, tetapi lembaga think tank Modi memiliki banyak solusi