BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Duwin membawa rasa Jawa ke Deventer 25 tahun yang lalu: ‘Saya masih memasak semuanya sendiri’

Djoen Silooy, 61, berdiri dengan senyum lebar di rumahnya di Jawa di Kleine Overstraat. Tidak mengherankan, karena tokonya berusia 25 tahun dan dia memiliki banyak alasan untuk merayakannya. “Sejujurnya saya berharap bahwa saya hanya akan melakukan ini selama sepuluh tahun.”

Sebuah etalase penuh dengan makanan khas Indonesia, aroma yang serasi, dan tiga wanita tersenyum di dapur. Ini adalah pemandangan sehari-hari di Java House di Kleine Overstraat. Toko ini merayakan hari jadinya yang ke 25 bulan ini.

belajar ekonomi

“Ketika saya mulai, saya pikir itu hanya akan memakan waktu sekitar sepuluh tahun,” kata pemilik Dugwen Selloy. Namun, itu berlangsung sedikit lebih lama. “Kami masih disini.” Dguin datang ke Belanda dari Jawa untuk belajar di Universitas Erasmus. “Ekonomi,” dia tertawa, “tapi saya belum selesai.” Sebaliknya, dia pergi bekerja dengan saudara perempuannya di Den Haag. “Dia punya toko bernama Java House dan dia membutuhkan staf.”

Rumah Jawa

Jadi Dguin pindah ke Apeldoorn. “Ini terkait dengan bisnis suamiku.” Djoen pergi bekerja di toko lain. “Dan tiga bulan kemudian, pemiliknya bertanya apakah saya ingin mengambilnya.” Dia tidak perlu memikirkannya lama-lama. “dengan senang hati!’ Saya bilang, tapi kemudian namanya harus “Rumah Jawa”.

Eksekusi akan dilakukan sebelum kami menyelesaikan pendaftaran aplikasi Anda. “Awalnya saya masih membeli semua piring dari kakak saya, kemudian saya mengemudi beberapa kali seminggu. Segera saya memastikan saya bisa memasak sendiri.” Ini juga yang disukai Duwin. “Saya tidak punya spesialisasi, semuanya enak. Rendang selalu sangat populer.”

sebagai sebuah keluarga

Meskipun dia harus berusaha. “Orang-orang Deventer harus mengenalnya pada saat itu. Belanda sangat kritis. Itu sebabnya saya melakukan banyak iklan dan mengajukan penawaran, itu adalah tiga hingga empat tahun yang sulit.” Ketekunannya terbayar, jadi setelah beberapa tahun inilah saatnya untuk bantuan ekstra. Sumini telah bekerja di sini selama dua puluh tahun, kemudian bergabung dengan Francesca dan Pratami (tidak digambarkan karena sakit). Mereka seperti keluarga bagiku.”

Dari pernikahan ke pemakaman

Bagi banyak penduduk Deventer, Rumah Jawa telah menjadi bagian tak terpisahkan dari Kleine Overstraat. “Kami melihat banyak klien lama dan reguler, tetapi orang-orang di kantor juga tahu di mana menemukan kami. Dari Balai Kota atau Leuenbrog,” kata Dguin. “Acara penting bagi kami, dan kami juga menyediakan layanan pernikahan. Seorang klien biasa baru saja meninggal, kami menyajikan makanan setelah pemakaman.”

pesta ulang tahun

Hari jadi ke-25 akan dirayakan pada hari Sabtu 1 Oktober. Terutama dengan pelanggan tetap. Grup angklung saya (angklung adalah alat musik Indonesia. red.) juga datang. Selain itu, setiap pelanggan dapat menarik tiket dengan pesanan dan mendapatkan kelezatan tambahan. Tentu saja, ada makanan yang sangat enak pada hari itu.”

Untungnya, Djoen sendiri masih sempat mengunjungi tanah kelahirannya. “Dalam dua minggu saya akan bepergian ke Jakarta lagi untuk pernikahan,” kata Mashariqa. “Saya mencoba untuk kembali setiap dua tahun.”

Baca juga:

READ  Harga batu bara naik karena usulan Uni Eropa untuk melarang impor batu bara Rusia