BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Visit Comet 46P / Wirtanen memiliki kandungan alkohol yang sangat tinggi

Komet adalah monster yang difermentasi.

Mereka datang ke sini ke tata surya bagian dalam dari yang tahu-tahu (tata surya luar), mereka menjadi sedikit hangat, dan mereka mulai menembakkan senyawa alkohol ke luar angkasa, yang jahat.

Komet 46P / Wirtanen, yang mengunjungi tata surya bagian dalam pada tahun 2018, mengambil martini. Menurut analisis atmosfer, atau koma, dia melepaskan apa yang disebut para ilmuwan sebagai jumlah alkohol yang “sangat tinggi”.

Dan ini dapat memberi tahu kita beberapa hal yang sangat menarik tentang evolusi tata surya.

“46P/Wirtanen memiliki salah satu rasio alkohol-aldehida tertinggi yang diukur di setiap komet hingga saat ini,” Ilmuwan planet Neil Dello Russo berkata: Dari Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins. “Ini memberi tahu kita informasi tentang bagaimana molekul karbon, oksigen, dan hidrogen didistribusikan di tata surya awal tempat Wirtanen terbentuk.”

Komet 46P / Wirtanen adalah pengunjung yang cukup teratur ke tata surya bagian dalam. Ia berayun mengelilingi Matahari setiap 5,4 tahun, terkadang membelok begitu dekat dengan Bumi sehingga dapat dilihat di langit malam dengan mata telanjang.

Pada kunjungan terakhirnya, pada Desember 2018, ia datang 11,6 juta kilometer (7,2 juta mil) dari Bumi, sekitar 30 kali jarak rata-rata antara Bumi dan bulan.

Para astronom telah memanfaatkan sepenuhnya kesempatan ini untuk mempelajari komet ini dari jarak yang relatif dekat, menggunakan Keck Observatory’s Near Infrared Spectrometer (NIRSPEC) yang baru ditingkatkan.

Instrumen ini dapat mengumpulkan data tentang sinar matahari yang bersinar melalui koma sebuah komet sehingga para ilmuwan kemudian dapat menganalisisnya untuk menentukan komposisi kimianya.

Koma komet dapat memberi tahu kita banyak hal tentang tata surya luar dan masa lalu. Komet berbeda dari asteroid karena diisi dengan semua jenis senyawa beku – es – yang melekat padanya ketika terbentuk, maka namanyabola salju kotor“.

READ  Cuaca malam terungkap di Venus untuk pertama kalinya

Untuk sebagian besar orbit komet, es ini tetap beku, tetapi ketika komet cukup dekat dengan kehangatan matahari, es mulai menyublim, menghilangkan debu dan menciptakan selubung gas yang dipenuhi debu.

Zat inilah yang membentuk ekor gas dan debu komet, mengalir menjauh dari Matahari karena angin matahari dan tekanan radiasi.

Karena bahan ini tetap membeku dalam komet sejak tubuh terbentuk – ketika tata surya masih anak-anak – hingga sublimasi, ia berisi informasi tentang komposisi awan tempat tata surya itu sendiri terbentuk.

Dalam koma 46P/Wirtanen, NIRSPEC hanya membutuhkan 10 hingga 20 menit untuk mengungkapkan susunannya: asetilena, amonia, etana, formaldehida, hidrogen sianida (yang terurai untuk menghasilkan sianogen, senyawa yang membuat komet bersinar hijau), metanol, dan air.

Data NIRSPEC juga dapat mengungkapkan suhu koma, dan di sini para ilmuwan menemukan sesuatu yang sangat aneh. Ada bukti lebih banyak panas daripada yang hanya bisa dijelaskan oleh matahari.

“Kami menemukan bahwa suhu terukur gas air dalam koma tidak berkurang secara signifikan dengan jarak dari nukleus, menyiratkan adanya mekanisme pemanasan,” Astronom Erica Gibb berkata: dari Universitas Missouri-St. Louis.

Tidak jelas apa mekanisme pemanasan ini, tetapi ada banyak kemungkinan.

Satu kemungkinan adalah bahwa radiasi matahari dapat mengionisasi beberapa partikel dalam keadaan koma, di dekat inti komet, yang dapat melepaskan elektron energik. Elektron ini dapat bertabrakan dengan molekul lain dan mentransfer energi, yang dilepaskan sebagai panas.

Alasan lainnya adalah potongan padat dan butiran es terpisah dari komet, jatuh menjauh dari nukleus sebelum menyublim dan melepaskan energi melalui tumbukan di awan yang lebih dingin pada jarak itu, daripada di dekatnya. Tim menemukan persentase air yang jauh lebih tinggi pada koma eksternal daripada senyawa lain, yang konsisten dengan model ini.

READ  Hypernova kuno mengisi bintang ini dengan elemen yang tidak biasa

Ini mungkin membantu menjelaskan bagaimana air mencapai planet seperti Bumi. Meskipun es air membeku di komet, ia dapat kembali ke bentuk cair atau es ketika mendarat di sebuah planet.

Komponen kehidupan lain juga telah ditemukan di komet, jadi bola salju kotor ini bisa sangat penting tidak hanya bagi keberadaan kita, tetapi juga bagi kehidupan di tempat lain di alam semesta.

“Studi tentang komet seperti ini menarik karena mereka berfungsi sebagai batu loncatan untuk menjawab pertanyaan jutaan dolar – apakah kita sendirian?” Astronom Greg Dobman berkata: Dari Observatorium Keck.

“Senyawa organik pada komet memberi tahu kita tentang komponen yang membentuk tata surya kita dan berfungsi sebagai prekursor kehidupan. Kita kemudian dapat mencari molekul prebiotik yang sama di sistem planet lain, yang membuka pintu menarik untuk kemungkinan yang sangat nyata menemukan kehidupan mikroba setelah itu Bumi — bukan dalam kehidupan anak-anak kita tetapi dalam kehidupan kita.

Pencarian dipublikasikan di Jurnal Ilmu Planet.