BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Voltaire Dawson: Eropa munafik terhadap perubahan iklim

Voltaire Dawson: Eropa munafik terhadap perubahan iklim

Internasional19 Nov ’22 14:00Penulis buku: Benjamin Luijen

Ketika Eropa mengambil inisiatif untuk memerangi dampak perubahan iklim pada pertemuan iklim COP27 di kota Sharm-el-Sheikh Mesir, Eropa juga dapat dituduh munafik. Itulah yang dikatakan Laurence Dassen, pentolan Volt di BNR Eropa.

Lawrence Badger. (Peter Hiltz )

Eropa sebagai pemimpin

Menurut Dassen, Eropa sebaiknya memberikan contoh positif dalam hal kepemimpinan dalam perubahan iklim. Ada perdebatan terus-menerus di Eropa dalam hal iklim, dan dibandingkan dengan negara adidaya seperti AS dan China – yang dapat mengambil lebih banyak langkah untuk mengurangi emisi mereka – Eropa memimpin. Untuk negara-negara Afrika. Namun hal ini dipandang munafik menurut Dasan.

Negara-negara di Afrika menyalahkan Eropa karena awalnya diberi tahu bahwa mereka tidak dapat lagi menggunakan gas sebagai bagian dari transisi energi. Tetapi setelah 24 Februari tahun ini, ketika perang di Ukraina meningkat, Olaf Scholes mengetuk pintu negara-negara Afrika menanyakan apakah kami bisa mendapatkan gas Afrika karena kekurangan Eropa. Eropa dituduh munafik.

Menurut Dassen, COP27 akan berhasil jika langkah-langkah yang jelas dan bertahap diambil, meski dia ragu ini akan benar-benar terjadi. ‘Sekarang tampaknya kita sering tertinggal di belakang fakta. Ini sedikit lebih sulit saat ini, jadi saya sangat tertarik.

1,5 derajat

Ketika ditanya apakah COP27 benar-benar masuk akal dalam menyelesaikan masalah iklim, Dassen mengatakan dengan jelas: ‘Anda dapat melihatnya secara negatif, tetapi penting bagi kami untuk terus mengambil tindakan’. Dia mengutip sebagai contoh perdebatan yang muncul selama COP27 setelah banyak negara menentang tujuan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat dan memasukkannya dalam laporan akhir pada pertemuan puncak iklim di Sharm-el-Sheikh. Menurut Dasan, tampaknya kesepakatan yang dibuat sebelumnya kini dipertahankan.

READ  Buruh Tekstil Hadapi Akibat Krisis Corona - 2021 - Berita - Milik Kami

Baca Juga | Kerry: Banyak negara yang tidak menginginkan 1,5 derajat dalam laporan akhir COP27

Kekuatan besar itu penting

Dassen berpendapat bahwa COP27 tidak dapat dilihat secara terpisah dari G20, pertemuan dua puluh ekonomi terbesar dunia tahun ini di Bali, Indonesia. ‘Para pemimpin dunia di sana memiliki pengaruh besar pada apa yang terjadi di sini selama KTT iklim di Mesir. Kesepakatan yang dibuat AS dan China di Indonesia memengaruhi bagaimana COP27 berlangsung.

Franz Timmermans

Franz Timmermans, wakil presiden Komisi Eropa dan komisaris yang bertanggung jawab atas Kesepakatan Hijau Eropa, mengatakan kepada Reuters pada 17 November 2022 bahwa “sejumlah besar pekerjaan” masih diperlukan bagi semua pihak untuk mengubah draf laporan COP27. Setuju. Namun, UE telah menandatangani perjanjian dengan Mesir untuk bekerja sama di bidang hidrogen hijau. Ini adalah ‘kemitraan strategis’.

Baca Juga | Hidrogen mengikat UE dan Mesir bersama