BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah meningitis jamur menewaskan 7 orang; CDC mendesak pengujian

Sebanyak tujuh orang telah meninggal setelah wabah meningitis jamur terkait dengan dua klinik di Matamoros, Meksiko, menurut penasehat terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang dirilis Kamis. Pasien terpapar jamur setelah menjalani anestesi epidural di salah satu dari dua klinik, Riverside Surgical Center dan Clinica K-3.

Bulan lalu, pejabat kesehatan federal melaporkan dua kematian dan mendesak calon pasien untuk segera mencari pertolongan medis. Otoritas AS dan Meksiko meluncurkan upaya besar-besaran untuk menemukan mereka yang menjalani prosedur di fasilitas tersebut antara 1 Januari dan 13 Mei. Panggilan ke kedua klinik tidak dijawab hari Kamis.

Upaya CDC untuk mengidentifikasi dan menghubungi orang yang berpotensi terinfeksi terhalang oleh informasi kontak yang tidak lengkap. Juru bicara CDC Thomas Skinner mengatakan mereka mengambil “pendekatan multi-cabang,” termasuk dorongan media sosial, bersama dengan iklan di lokasi di mana mereka pikir individu mungkin tinggal.

Dia mengimbau individu yang mungkin memiliki kemungkinan infeksi jamur untuk segera dites, karena penyakit ini berkembang pesat dan bisa berakibat fatal.

“Masa inkubasi organisme ini panjang dan bervariasi, jadi kemungkinan akan ada sejumlah individu [who] “Mereka mungkin masih berisiko tertular penyakit tersebut,” kata Skinner. “Sangat penting bagi kami untuk mencoba menjangkau mereka untuk mendorong mereka pergi dan menemui dokter mereka dan, jika perlu, melakukan pemeriksaan.”

Meningitis jamur adalah infeksi pada selaput yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang yang disebabkan oleh infeksi jamur yang menyebar melalui aliran darah ke area tersebut. Gejala mungkin membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk muncul atau ringan pada awalnya, dan termasuk demam, leher kaku, mual, dan muntah. Tapi begitu gejala muncul, mereka dapat dengan cepat menjadi parah atau mengancam jiwa.

READ  Jupiter dan Venus hampir tampak bertabrakan dalam pemandangan langit yang langka | Ruang kosong

Sejak peringatan wabah pertama dikeluarkan pada Mei, jumlah kematian akibat meningitis jamur telah meningkat enam, dan CDC memperkirakan jumlah orang yang terinfeksi dan angka kematian akan terus meningkat. Meskipun tidak menular, jamur meningitis dapat menular melalui peralatan medis yang terkontaminasi seperti jarum suntik atau jarum suntik selama prosedur medis, seperti di klinik di Meksiko.

ini Jenis kontaminasi tidak hanya terjadi di Meksiko, tetapi variasi dalam protokol keamanan dan kontrol di klinik di luar negeri menimbulkan peningkatan risiko bagi pasien, menurut Scott Roberts, seorang dokter penyakit menular di Universitas Yale.

Amerika Serikat memiliki 34 kasus meningitis jamur yang terkait dengan prosedur di dua klinik di Meksiko, dengan sembilan kasus terkonfirmasi, 10 kemungkinan, dan 15 kasus dugaan. Selain itu, lebih dari 160 orang sedang dipantau untuk kemungkinan infeksi.

Setelah laporan awal wabah, CDC mengeluarkan a Konsultasi kesehatan Memperingatkan pasien yang bepergian untuk prosedur medis untuk mempertimbangkan kembali rencana mereka.

Terlepas dari risikonya, wisata medis adalah bisnis yang berkembang pesat. sekitar 150.000 hingga 320.000 Orang Amerika bepergian ke luar negeri setiap tahun untuk menjalani prosedur yang diperlukan secara medis atau prosedur elektif, menurut nomor pemerintah AS. Beberapa penyakit terkait wisata medis yang paling umum yang diderita pasien adalah infeksi, termasuk hepatitis B, hepatitis C, dan HIV.

“Saya kira itu adalah biaya perawatan kesehatan yang mahal di Amerika Serikat, yang jauh lebih murah di luar negeri,” kata Roberts. “Ada godaan bagi orang untuk mencari prosedur kosmetik medis ini di tempat lain, dan itu mengandung risiko.”