BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wakil Gubernur Bonaire dan tiga politisi lainnya mengancam akan membunuh di Facebook

Gubernur Pulau Bonaire Edison Regna, Perwakilan Nina Den Heyer, James Crone dan pemimpin faksi Elvis Tjeen Asjo, dari partai terbesar di pulau itu, menerima ancaman pembunuhan di Facebook. Ancaman itu memposting pesan di platform di mana dia menaruh $ 50.000 di kepala mereka. Empat politisi mengajukan keluhan.

Regina mengatakan dalam Izin Untuk melihat pesan yang tidak diketahui dengan ngeri. Penyebab ancaman tidak jelas dari pesan Facebook.

“Dalam negara hukum kita, ada ruang untuk debat tentang kebijakan pemerintah dan kritik terhadap administrator. Tetapi mengintimidasi atau, dalam kasus terburuk, mengancam orang, baik administrator atau warga negara, tidak boleh ditoleransi oleh seorang gubernur.

Edison Regna menjabat sebagai Gubernur Pulau Bonaire sejak 2014. Jabatannya mirip dengan walikota di Belanda.

Undangan untuk mengobrol

Regna menegaskan, ancaman itu, menurut dia, bukan hanya soal yudikatif. “Penting bagi kita sebagai komunitas untuk menjauhkan diri dari ekspresi lintas batas di media sosial.” Dia mendesak pengguna untuk tidak membagikan pesan yang mengancam. “Hapus segera dan alamat pengirim tentang hal itu.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa tidak ada yang salah dengan perbedaan pendapat yang besar di antara populasi muda Bonaire. “Selama kita terus menyadari bahwa kita saling membutuhkan untuk membuat pulau kita lebih baik untuk generasi mendatang.” Ini mengundang interaksi hormat satu sama lain.

Wakil gubernur menyimpulkan dengan panggilan mengancam. “Ayo buat janji agar kamu bisa memberitahuku apa yang mengganggumu.”

READ  Pengiriman akhir truk Nieuwweergevondenweg yang telah diperbaharui