BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wall Street: Indonesia Eksklusif Secara Diam-diam Mencari Penjangkauan kepada Pemangku Kepentingan Utama dalam Krisis Myanmar

Wall Street: Indonesia Eksklusif Secara Diam-diam Mencari Penjangkauan kepada Pemangku Kepentingan Utama dalam Krisis Myanmar

Indonesia telah diam-diam mengadakan pembicaraan dengan pemerintah bayangan pro-demokrasi Myanmar, junta militer yang berkuasa dan tentara etnis minoritas selama berbulan-bulan, kata menteri luar negerinya kepada Reuters, dalam upaya untuk meluncurkan proses perdamaian ketika kekerasan meningkat.

Retno Marsudi mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Indonesia, sebagai ketua Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tahun ini, telah bekerja secara ekstensif di belakang layar untuk menenangkan krisis di Myanmar, menarik perhatian pada langkah-langkahnya untuk pertama kalinya ke negara tersebut. . Dia mencoba membawa para pemain utama dalam konflik di Myanmar ke meja perundingan.

Retno menolak untuk memberikan rincian pembicaraan dengan berbagai pihak yang terlibat, namun mengatakan bahwa diplomat Indonesia telah melakukan lebih dari 60 “percakapan” dengan semua pihak yang terlibat.

Langkah tersebut berasal dari rasa frustrasi di dalam ASEAN atas Dewan Administrasi Negara Myanmar, sebutan dewan militer, karena gagal menegosiasikan kesepakatan damai yang dinegosiasikan jenderal senior dengan blok tersebut dua tahun lalu.

“Kami telah melibatkan hampir semua orang – Dewan Negara, Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) dan … kelompok etnis pemberontak bersenjata, seperti yang ditentukan oleh konsensus lima poin,” katanya.

“Kami berusaha sekomprehensif mungkin.”

Perwakilan dewan militer Myanmar dan dua kelompok etnis bersenjata tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Seorang juru bicara Pemerintah Persatuan Nasional mengatakan bekerja sama dengan kepresidenan ASEAN karena “mencari dialog perdamaian”.

Myanmar dilanda kekerasan dan kekacauan ekonomi sejak militer merebut kekuasaan dalam kudeta tahun 2021 dan menindak para pembangkang, beberapa di antaranya melarikan diri ke luar negeri untuk membentuk pemerintahan di pengasingan. Yang lainnya bergabung dengan kelompok perlawanan bersenjata di seluruh negeri, melawan junta militer bersama pemerintah persatuan nasional dan berbagai pasukan etnis minoritas.

READ  Shell menyelesaikan penjualan saham gas di Masila Indonesia - Pernyataan - 18 Oktober 2023 pukul 11:17

“Indonesia terus berupaya menjadi jembatan untuk mempersempit kesenjangan yang dalam dan akut antar pemangku kepentingan,” ujar Retno.

Retno berbicara menjelang pertemuan minggu depan di Indonesia para pemimpin ASEAN, yang telah kehilangan kesabaran dengan junta atas kurangnya kemajuan dan serangan terus menerus tentara terhadap lawan.

Blok tersebut telah menolak akses para jenderal Myanmar ke pertemuan tingkat tinggi sampai kemajuan ditunjukkan.

Selain diplomasi diam-diam india, perwakilan pemerintah dan think tank dari Myanmar dan negara-negara tetangga, termasuk India dan China, mengadakan pembicaraan di New Delhi akhir bulan lalu dalam upaya rahasia untuk menyelesaikan krisis Myanmar.