BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga Afghanistan di Lembah Panjshir terus menentang Taliban: Kedua belah pihak mengklaim sukses | Luar negeri

Beberapa ribu penentang bersenjata ekstremis Taliban, yang sebagian besar telah menguasai negara itu, berkumpul di provinsi Panjshir setelah jatuhnya ibu kota, Kabul. Para ekstremis Muslim mengatakan mereka telah mengepung lembah itu. Negosiasi antara kedua kubu tampaknya telah gagal. Dikatakan bahwa pejuang Taliban berhasil memotong lembah dari Internet dan telepon. Akses jalan juga ditutup.

Pada hari Kamis, Taliban mengatakan mereka telah membuat keuntungan di lapangan. “Kami memulai operasi kami setelah negosiasi gagal dengan kelompok bersenjata lokal,” kata juru bicara Taliban. Mereka telah menderita kerugian besar.”

Kelompok anggota milisi dan mantan tentara yang bersembunyi di daerah pegunungan kontras dengan ini. Apa yang disebut Pasukan Perlawanan Nasional mengatakan mereka masih mengontrol semua pintu masuk ke lembah. Seorang juru bicara mengatakan bahwa Taliban khususnya menderita kerugian besar.

Pihak yang berperang tidak memberikan bukti untuk mendukung klaim mereka.

Dengarkan juga episode baru podcast Pertahanan dan Keamanan Internasional Delta Tango Dengan prajurit Afghanistan Lodi de Vos:

Hal ini membuat sulit untuk memverifikasi dengan tepat berapa banyak pejuang yang tewas. Sementara itu, Taliban tampaknya bersiap untuk memperkenalkan pemerintahan baru. Ini mungkin benar-benar terjadi pada hari Jumat.

READ  Dewan Keamanan mengeluarkan resolusi untuk memungkinkan orang meninggalkan Afghanistan dengan aman