BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yelin dari Departemen Keuangan AS dan Liu dari China bertemu di Zurich untuk pembicaraan tatap muka awal

Yelin dari Departemen Keuangan AS dan Liu dari China bertemu di Zurich untuk pembicaraan tatap muka awal

Pertemuan tatap muka pertama Yellen dengan Liu adalah bagian dari dorongan yang lebih luas oleh Washington dan Beijing untuk lebih banyak kontak bilateral setelah pembicaraan antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping di Indonesia pada November.

Liu, yang dekat dengan Xi, mendesak para pemimpin dunia yang berkumpul di Davos menjelang Forum Ekonomi Dunia untuk menjauh dari apa yang disebutnya “mentalitas Perang Dingin” dan memperluas kerja sama internasional di bidang-bidang seperti perubahan iklim.

Menurut seorang pejabat China, Liu Weilin juga akan membahas kemungkinan resesi global.

Yellen dan pejabat senior AS lainnya mengatakan ekonomi AS harus dapat pulih dari resesi pada tahun 2023, tetapi mereka mengakui bahwa pertumbuhan yang lebih lambat adalah suatu kemungkinan.

Pertumbuhan ekonomi China tampaknya akan pulih lagi mulai pertengahan 2023 setelah pelonggaran aturan COVID-19, setelah merosot ke salah satu level terburuk dalam hampir setengah abad.

Dana Moneter Internasional telah memperingatkan agar tidak memisahkan ekonomi global menjadi dua blok yang bersaing karena hal ini dapat mengurangi hasil ekonomi global sebesar 7% – dan bahkan lebih di negara-negara rapuh.

Sangat penting bahwa kedua negara terhubung kembali bahkan ketika Washington dan negara-negara Barat lainnya mendiversifikasi rantai pasokan mereka dan membuat keamanan nasional kurang rentan terhadap beberapa teknologi China, kata Doug Barry, mantan juru bicara Dewan Bisnis AS-China.

“Sangat penting bahwa kita memiliki kontak bilateral tingkat tinggi ini,” katanya. “Tapi tidak ada tongkat ajaib. Tidak akan mudah mendapatkan kembali kepercayaan diri.”

Pertemuan Yellen dengan Liu datang dalam perjalanan ke Afrika di tiga negara, di mana dia akan mendorong perluasan hubungan bisnis dan perdagangan AS dengan benua itu, yang telah lama didominasi oleh China.

READ  China mengimpor lebih banyak energi Rusia meskipun ada perang

Yellen juga diperkirakan akan mengulangi kritiknya terhadap Beijing – yang sekarang menjadi kreditur terbesar dunia – karena tidak mempercepat keringanan utang, serta penggunaan kerja paksa di provinsi Xinjiang China dan praktik ekonomi “non-pasar”.

Yellen telah bertemu Liu hampir tiga kali sejak menjabat, dan bertemu dengan Gubernur Bank Sentral China Yi Gang di Bali, Indonesia. Liu akan mengundurkan diri tahun ini sebagai bagian dari perombakan kepemimpinan ekonomi China yang diumumkan pada bulan September.

Pada bulan Desember, Yelin mengatakan kepada wartawan bahwa dia juga terbuka untuk mengunjungi China dan menantikan “interaksi yang lebih luas” dengan pejabat China.

Untuk mendapatkan pembaruan harian Davos di kotak masuk Anda, berlangganan pengarahan harian Reuters di sini.