BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rutte positif tentang diskusi chip dengan Amerika Serikat, tidak membuat janji apa pun

Rutte positif tentang diskusi chip dengan Amerika Serikat, tidak membuat janji apa pun

internasional17 Januari 2323 21:21pengarangs: Jorn Lucas dan ANP

Perdana Menteri Mark Rutte percaya bahwa konsultasi tentang keinginan AS untuk membatasi ekspor mesin chip ke China “dapat diselesaikan dengan cara yang baik.” Dia mengatakan kepada media setelah percakapan di Gedung Putih dengan Presiden Joe Biden. Tidak ada komitmen tegas yang dibuat.

Pemerintah AS mengambil tindakan sepihak pada bulan Oktober untuk membatasi ekspor teknologi semikonduktor dan semikonduktor yang sangat canggih ke China. Pasokan ke China oleh perusahaan AS tidak lagi diizinkan. Orang Amerika tidak lagi diizinkan untuk berpartisipasi dalam hal ini.

Tindakan ini memengaruhi ASML, antara lain. Washington ingin lebih membatasi ekspor mesin chip dari Wildhoven ke China. Mengekspor mesin chip yang lebih baru ke China telah ditunda selama beberapa tahun, tetapi Biden juga ingin berhenti mengekspor mesin yang lebih tua dengan teknologi DUV.

Baca juga | Ini tidak akan menjadi hari yang menyenangkan di Washington.

China sekarang memiliki ekonomi terbesar kedua di dunia, dan di bawah kepemimpinan Xi Jinping, Beijing mengambil sikap yang jauh lebih tegas. Orang Amerika khawatir orang Cina juga dapat menggunakan chip dari mesin chip ASML militer yang sudah ketinggalan zaman. Belanda memahami keberatan tersebut, tetapi memiliki kepentingan ekonomi yang signifikan di China. Volume perdagangan kedua negara tahun lalu mencapai 73 miliar euro.

Kepemimpinan

“Pada dasarnya, sebagai orang Barat, Anda ingin mempertahankan kepemimpinan teknologi Anda, dan Anda ingin mencegah (chip) digunakan dalam pertahanan,” kata Rutte setelah pertemuan di Gedung Putih. Tetapi Anda juga harus memastikan bahwa rantai nilai tidak terlalu sering rusak karena hal itu dapat menimbulkan “konsekuensi serius” bagi perekonomian, menurut perdana menteri.

READ  kolom | Permintaan maaf resmi Raja

Baca juga | Rutte dan Hoekstra berdebat di Washington dengan Biden atas ASML dan Tentara Republik Irlandia

Poin sakit lainnya adalah Undang-Undang IRA Amerika. Ini akan membebaskan ratusan miliar dolar dalam keringanan pajak dan subsidi untuk teknologi hijau yang diproduksi di Amerika Serikat. Menurut Root, baik jika Amerika Serikat ingin mengurangi emisi karbon dioksida, tetapi mungkin juga ada konsekuensi yang tidak diinginkan yang juga memengaruhi mitra dan sekutu dagang.

Tentang undang-undang IRA, Rutte berpendapat, antara lain, untuk kesetaraan dalam percakapannya dengan Biden. Dia berkata, “Saya melihat itu beresonansi.”

Ikuti perkembangan di Ukraina di sini di blog langsung ini

Pembicaraan sedang berlangsung antara Perdana Menteri Mark Rutte dan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih. (ANP/ANP)

Pertemuan pertama di Washington

Ini adalah pertama kalinya Biden menerima perdana menteri di Washington. Mereka sudah saling berbicara dalam pertemuan internasional, seperti pertemuan G20 di Indonesia dan NATO baru-baru ini. Biden pindah ke Gedung Putih pada Januari 2021 dan merupakan presiden AS ketiga yang berbicara dengan Rutte di sana.

Baca juga | Rutte dan Hoekstra berdebat di Washington dengan Biden atas ASML dan Tentara Republik Irlandia

Menteri luar negeri kedua negara, Wopke Hoekstra dan Antony Blinken, juga hadir dalam pertemuan tersebut.