BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yeshilgoz, buka hatimu untuk memakai cadar

Yeshilgoz, buka hatimu untuk memakai cadar

Sebagai orang Belanda kita bisa bangga dengan diri kita sendiri. Pada hari Sabtu, 1 Juli, Raja kita secara terbuka meminta maaf atas fakta bahwa keluarga Orange pernah terlibat dalam perbudakan transatlantik di masa lalu. Industri yang berbasis perdagangan manusia dari Afrika dan Indonesia. Jadi jeruk ternyata antara tahun 1675 dan 1770 saja Sekarang setengah miliar euro telah terjadi. Hal ini sesuai dengan penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dengan nama tersebut negara dan perbudakan.

Bahkan sekarang, seratus lima puluh tahun setelah penghapusan perbudakan, efeknya terlihat jelas. Misalnya, di Zwarte Piet dan foto kolonial di Golden Coach. Perekonomian kita hari ini adalah warisan masa lalu kolonial dan perbudakan kita. Ini juga berlaku untuk dana rumah kerajaan dan perbendaharaan Belanda. VOC dan WIC adalah perusahaan multinasional pertama. Inggris Raya, Prancis, dan negara-negara Eropa lainnya juga mendirikan perusahaan multinasional mereka sendiri sekitar tahun 1600, yang didirikan berdasarkan kolonisasi dan perdagangan manusia. Setelah hampir semua negara lain menghapus perbudakan, Belanda adalah yang terakhir menghapus kejahatan terhadap kemanusiaan ini. Sekarang, setelah seratus lima puluh tahun, negara ini menjadi salah satu yang pertama di Eropa yang meminta maaf secara terbuka.

Kita bisa mengatakan banyak tentang dia dan begitu pula sang Raja. Meminta maaf untuk keluarga kerajaan, negara, dan siapa saja yang merasa tidak bertanggung jawab atas apa yang dilakukan pendahulu mereka. Meminta pengertian bagi yang tidak ingin dimengerti. Mereka mendukung perjuangan kesetaraan semua orang, terlepas dari warna kulit dan latar belakang mereka.

“Polisi sendiri berpikir itu adalah rencana yang baik untuk menerima wanita bercadar.”

Poin terakhir ini membuat saya berpikir. Minggu lalu kami mendengar dari Menteri Kehakiman bahwa wanita Muslimah yang berhijab, antara lain, dikecualikan dari kepolisian. Menteri Yeselguz Zygerios mengumumkan hal ini pada hari umat Islam merayakan Idul Adha bersama keluarga dan teman. Akibatnya, tidak ada Muslim yang menerima berita hari itu. Dia sendiri mengatakan bahwa ini tentang semua ekspresi keagamaan. Tapi tentu kita semua tahu bahwa usul Partai Merdeka untuk seragam polisi, partai yang paling peduli Islam, bukan soal agama lain. Bicara tentang netralitas.

READ  Ratusan ribu ATM akan segera dapat membeli dan menjual bitcoin

Apakah ada netralitas politik dan agama di Belanda? Kami memiliki partai-partai Kristen, sosialis, liberal, demokrat, dan sebagainya. Diyakini bahwa polisi harus memancarkan ketidakberpihakan. Menurut pendapat mereka, jilbab tidak. Dan di mana mereka melihat masalah, Inggris, Kanada, Selandia Baru, dan banyak negara lain melihat pengayaan.

Mengadvokasi pemisahan gereja dan negara juga merupakan ilusi di negara kita. Kemudian sumpah dibatalkan terlebih dahulu di kepolisian dan di rumah. Berkat skandal tunjangan, kita telah melihat bahwa pemerintahan yang netral juga merupakan ilusi. Polisi juga tidak memihak, lihat profil rasial dan grup aplikasi rasis. Bahkan, polisi sendiri berpikir itu adalah rencana yang sangat baik untuk mengakui perempuan bercadar.

Menteri mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa penolakan untuk memasuki polisi wanita Muslim bercadar bukanlah diskriminasi. Dengan segala hormat, Yang Mulia, dan politisi lainnya: Raja meminta pada hari Sabtu selama Peringatan Perbudakan Masa Lalu agar Anda membuka hati untuk semua orang yang tidak ada di sana. Bagi mereka yang ingin bekerja menuju masyarakat di mana setiap orang dapat berpartisipasi sepenuhnya. Kami diminta untuk menghargai bahwa ada perbedaan pengalaman, latar belakang dan imajinasi. Itu yang penting. Inilah yang terjadi pada wanita dan gadis bercadar yang ingin bekerja untuk polisi berseragam, dan yang sekarang dikecualikan.