BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahan makanan Olam menggunakan sisa kakao untuk menghasilkan energi

Bahan makanan Olam menggunakan sisa kakao untuk menghasilkan energi

Bahan makanan Olam (ofi) telah menugaskan dua boiler biomassa yang beredar di pabrik pengolahan kakao Belanda dan Jerman. Produsen makanan tersebut menggunakan produk sisa dari kakao olahan untuk menghasilkan energi dan mengurangi emisi gas rumah kaca.

Ofi daun dengan kulit kakao dalam proses produksi. Produk sisa ini digunakan sebagai bahan bakar di boiler biomassa untuk menghasilkan uap. Energi yang dihasilkan digunakan untuk menyiapkan bahan kakao untuk merek teratas Ofi, deZaan, di pabrik-pabrik di Koog aan de Zaan (NL) dan di Mannheim (GER).

Ketel biomassa Koog aan de Zaan

Boiler di Koog aan de Zaan didanai sebagian oleh hibah dari Netherlands Projects Agency (RVO) dan memakan waktu lebih dari empat tahun dari konsep hingga penyelesaian. Ketel mengurangi konsumsi gas alam pabrik dan emisi karbon dioksida hingga 50 persen. Pada tahun 2022 saja, Ofi menggunakan 8.000 ton sekam kakao untuk menghasilkan energi hijau, yang setara dengan penggunaan 3,4 juta meter kubik gas alam. Ini mengurangi emisi CO2 absolut pabrik sebesar 23 persen.

“Ofi telah menunjukkan bagaimana penggunaan produk sisa secara optimal dapat menghasilkan penghematan CO2 yang signifikan,” kata David van Baarle, Spesialis Keberlanjutan Industri, Badan Proyek Belanda (RVO). “Dengan mengembangkan boiler biomassa yang menggunakan sekam kakao sendiri untuk menggerakkan produksi padatan kakao deZaan, ini menjadi contoh yang menginspirasi bagi perusahaan industri lainnya. Oleh karena itu, kami bersyukur bahwa OFI memberikan kesempatan kepada rekan-rekannya untuk mengikuti teladannya.”

ketel biomassa Mannheim

Boiler kedua dikembangkan di pabrik Mannheim melalui usaha patungan dengan perusahaan energi MVV. Ketel ini dapat menyediakan hingga 90 persen uap yang dibutuhkan untuk menjalankan pabrik, menghemat sekitar 8.000 ton karbon dioksida setiap tahunnya. Instalasi baru ini melengkapi sirkulasi boiler biomassa yang digunakan di pabrik kakao di Brasil, Pantai Gading, Indonesia dan Singapura.

READ  'Rezim sanksi terhadap Rusia sangat kompleks dan memiliki sedikit transparansi dan diskriminasi'

“Boiler biomassa sirkular ini adalah contoh kuat tentang bagaimana perusahaan dapat mendekarbonisasi operasi mereka,” kata Ralf Klöpfer, Direktur Penjualan di MVV Energie AG. “Melakukan prestasi teknik ini, bersama dengan ofi, bukannya tanpa tantangan; namun, mendukung visi kami tentang masa depan yang netral iklim pada tahun 2040 perlu dilakukan sambil membuat terobosan baru. MVV ingin menjadi salah satu perusahaan energi pertama di “Iklim positif Jerman. Dengan model Mannheim kami, kami dapat mendukung pelanggan kami dalam mencapai tujuan keberlanjutan mereka. Inilah mengapa kami sangat senang dapat berkolaborasi dengan ofi dalam inisiatif biomassa sirkular ini.”

kakao berkelanjutan

Langkah terbaru ini merupakan bagian dari ambisi ofi untuk kakao berkelanjutan, Cocoa Compass, yang telah menetapkan tujuan ambisius – termasuk mengurangi biaya modal alam sebesar 30% pada tahun 2030. Pada tahun 2021, ofi telah mengurangi biaya ini dalam operasi pemrosesan kakao globalnya dengan mengurangi sebesar 11 persen per ton produk yang diproduksi, sebagian berkat jaringan boiler biomassa yang menggunakan sekam kakao dan inisiatif lain seperti listrik ramah lingkungan dan panel surya.

“Kami mengambil tindakan untuk melindungi planet ini dan menciptakan nilai bagi pelanggan kami sehingga mereka dapat menawarkan pilihan yang lebih berkelanjutan kepada konsumen,” kata Suzanne Volkerts, Global Head of Sustainability and Environment Operations Ofi. “Dari dukungan yang kami berikan kepada petani di seluruh dunia, hingga cara kami mengubah kakao menjadi bahan berkualitas tinggi di pabrik pengolahan kami. Boiler inovatif ini sangat penting untuk mengurangi emisi Cakupan 1 dan Cakupan 2 dan mencapai ambisi Kompas Kakao. Kami adalah juga memainkan peran kami dalam mempercepat agenda Kompas Kakao Uni Iklim Eropa untuk Pakta Hijau, di mana transisi ke ekonomi yang lebih sirkular adalah kuncinya Kami senang telah diakui oleh Platform Verduurzaming Industrie, sebuah inisiatif dari organisasi pemerintah, sebagai pemimpin dalam inovasi keberlanjutan dan kami berharap bahwa perusahaan produksi lainnya telah menginspirasi investasi dalam biosintesis sirkular blok sebagai bagian dari proses penghilangan karbon.”

READ  Perencanaan Sumber Daya Perusahaan (ERP) TCS membantu Cloud Platform Wavin tumbuh di pasar baru.

Selalu tetap up to date?