BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

1,4 miliar orang tidak memiliki rekening bank

Sekitar 1,4 miliar orang di dunia masih belum memiliki rekening bank. Akibatnya, hampir tidak mungkin bagi mereka untuk mengakses sumber daya untuk membangun masa depan yang lebih baik. Ratu Maxima mencatat ini pada pertemuan di Bank Dunia di Washington.

Sebagai advokat khusus di PBB, Ratu telah berkomitmen untuk membuat layanan keuangan lebih mudah diakses oleh semua orang di dunia sejak 2009. Menurut Maxima, banyak kemajuan telah dicapai. “Selama dekade terakhir, seperempat dari populasi orang dewasa di dunia telah memperoleh akses ke layanan keuangan.”

Sebagian besar pertumbuhan ini disebabkan oleh munculnya perbankan digital. “Di India, Kenya, Brasil, dan Mongolia, pedagang kecil dan petani kecil menerima dan membayar ponsel di saku mereka.”

Masih jauh

Namun, perjalanan masih panjang, karena selain 1,4 miliar orang tanpa akun, ada juga jutaan orang dewasa dengan akun yang sebenarnya tidak mereka gunakan. Secara global, 620 juta orang dewasa masih membayar tagihan mereka secara tunai, termasuk 60 juta di Indonesia, 160 juta di India, dan 30 juta di Brasil.

“Meskipun kesenjangan gender menyempit, tiga perempat dari satu miliar perempuan masih tersisih,” kata Maxima. Ini memiliki beberapa alasan. Sebagai contoh, di beberapa negara sulit bagi perempuan untuk mendapatkan dokumen identitas resmi, padahal harus membuka rekening. Mereka juga cenderung tidak memiliki ponsel.

Penting bagi pemerintah untuk mematuhi

Dalam pidatonya, Máxima menekankan bahwa sangat penting bagi pemerintah untuk berupaya memastikan lebih banyak orang dapat membuka rekening dan menggunakan layanan keuangan digital. Hal ini meningkatkan peluang mereka untuk berkembang secara ekonomi dan sosial.

Ini hari kedua Ratu di Washington. Dia tiba di ibu kota AS pada hari Jumat setelah kunjungan kenegaraan ke Swedia. Pada Jumat sore (waktu setempat), saya sebenarnya berbicara di sebuah pertemuan tentang kelebihan dan kekurangan uang digital dari bank sentral. Pembicaraan lebih lanjut dijadwalkan pada hari Sabtu dengan perwakilan pemerintah dari berbagai negara.

READ  Pemandangan di dalam pabrik Anxicense

Baca juga: Kunjungan Ratu Maxima ke AS Membuka Pintu: ‘Ada banyak hal yang bisa dipelajari dari satu sama lain’

Ditulis oleh: Marinka Wagmans