BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

2,7 miliar orang belum menerima dukungan apa pun dalam krisis saat ini

Negara miskin juga bisa menyiapkan paket dukungan selama krisis virus corona ini. Di Bolivia (Amerika Selatan), Filipina (Asia) dan Namibia (Afrika), pemerintah dapat menjangkau setidaknya 95 persen penduduk dengan bantuan darurat. Negara-negara ini cukup siap menghadapi krisis karena mereka sebelumnya telah berinvestasi dalam jaring pengaman sosial. Banyak negara lain juga dapat melakukan ini dengan kebijakan yang lebih baik dan lebih banyak dukungan, tulis Oxfam dalam laporannya ‘Berlindung dari badai“.

Karena banyak juga contoh yang berlawanan. Angola (Afrika) adalah yang ekstrim lainnya di 0,0 persen, tidak ada yang mendapat uang tambahan untuk bertahan hidup. Situasinya hampir sama buruknya di Zimbabwe, Rwanda dan Mali (Afrika).

Kurang dari satu persen

Perbedaannya besar, untuk memulai, antara negara kaya dan negara miskin. Secara total, dunia telah menghabiskan $ 11.700 miliar tambahan sebagai akibat dari krisis Covid. Hampir semuanya dihabiskan di negara maju. Kurang dari 1 persen dari jumlah yang sangat besar itu, $ 42 miliar, dihabiskan oleh 59 negara berkembang jika digabungkan. Ini dibuktikan dengan angka Dana Moneter Internasional (IMF).

Tetapi ada juga perbedaan besar antara negara berkembang atau negara berkembang. Dalam kemitraan dengan Organisasi Jalur Pembangunan Kenya Inggris, Oxfam menganalisis dukungan keuangan darurat di 126 negara dari April hingga September tahun ini. Misalnya, kami melihat tunjangan pengangguran, tunjangan anak, dan pensiun.

Studi tersebut menunjukkan bahwa 2,7 miliar orang belum menerima dukungan apa pun dari pemerintah mereka dalam krisis saat ini. Delapan dari sepuluh negara belum menjangkau setengah dari populasi mereka dengan bantuan keuangan. Wanita sering kali dilewati lebih dari pria dalam transaksi semacam itu.

Secara keseluruhan, sangat sedikit yang diinvestasikan untuk mencegah resesi yang dalam, salah satu kesimpulannya. Apalagi uang ekstra tidak cukup untuk hidup. Di 42 negara berkembang rendah atau negara berkembang, pemerintah membayar $ 4 hingga $ 28 per orang. Tidak cukup untuk kebutuhan dasar, seringkali tunjangan satu kali.

Ketimpangan meningkat

Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia, yang fokus pada negara berkembang miskin, memperingatkan bahwa ketimpangan meningkat di hampir semua negara karena pandemi. Bank Dunia mengatakan bahwa antara 88 dan 115 juta orang berakhir dalam kemiskinan tahun ini.

Para peneliti menyarankan bahwa negara bagian harus mengalokasikan 2% dari PDB untuk sistem sosial. Ini bisa dibayar dengan bantuan luar negeri dan lebih banyak pajak untuk orang kaya. Argentina baru-baru ini memperkenalkan “pajak jutawan”, misalnya. Presiden Alberto Fernandez berharap dapat mengumpulkan 300 miliar peso, 3 miliar euro, untuk membiayai dampak krisis Corona. Pihak oposisi juga khawatir undang-undang tersebut akan mengasingkan investor kaya.

Peneliti Oxfam melihat ini secara berbeda. Mereka bilang lihat Kenya dan Indonesia. Negara-negara ini dapat mengurangi tingkat kemiskinan masing-masing sebesar 25 dan 31 persen pada tahun 2030 dengan menginvestasikan 1,7 persen dari produk nasional bruto mereka dalam jaminan sosial sekarang. Ketika semua jenis kelompok rentan menjadi lebih baik, ini berkontribusi pada stabilitas dan pemulihan ekonomi. Oleh karena itu, menurut Oxfam, pengeluaran ini bukanlah item biaya, melainkan investasi yang cerdas.

Baca juga:

Dana Moneter Internasional: Dekade Pengentasan Kemiskinan terancam hilang akibat Corona

Negara-negara termiskin di dunia berisiko mengalami kerusakan ekonomi yang berkepanjangan akibat pandemi Corona. Di sisi lain, jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan di seluruh dunia meningkat tajam.

READ  Indonesia akan menyelamatkan bangkai kapal selam yang tenggelam untuk mengenang para kru