BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

5 Dana ASEAN Teratas: Dana Invesco Terbaik di 2022

5 Dana ASEAN Teratas: Dana Invesco Terbaik di 2022

ASEAN, Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara secara keseluruhan, adalah kemitraan, terutama di bidang ekonomi, antara sepuluh negara di Asia Tenggara, Indonesia, Thailand, Filipina, Singapura, Malaysia, Vietnam, Myanmar, Kamboja, Laos, dan Brunei kecil . PDB gabungan mereka lebih dari 3.300 miliar euro, atau lebih dari tiga kali lipat dari Belanda.

Sementara investor mungkin mengetahui sebagian besar negara terutama sebagai tujuan liburan, blok perdagangan ini sangat penting secara geografis, karena lokasinya di antara negara adidaya India dan China. China khususnya memiliki kepentingan yang sangat besar di wilayah tersebut, yang juga menarik investasi yang signifikan dari Jepang dan Korea Selatan. Perusahaan yang mencari basis produksi yang lebih murah dan/atau tertarik ke pasar lebih dari 650 juta konsumen sedang memperluas aktivitas mereka di wilayah tersebut.

Sementara sebagian besar ekonom positif tentang prospek jangka panjang, ekonomi berorientasi perdagangan Singapura, Thailand, Malaysia, dan Vietnam dikhawatirkan akan terkena potensi perlambatan pertumbuhan global dan permintaan komoditas yang lemah pada tahun 2023.

Pasar saham bukanlah ekonomi

Terlepas dari semua berita utama ekonomi yang optimis di media, ini masih merupakan pasar yang sulit bagi investor saham. Selama sepuluh tahun terakhir, imbal hasil Indeks MSCI ASEAN dalam euro hanya 1,7 persen YoY, sementara MSCI World Index dapat menawarkan imbal hasil sebesar 11,1 persen selama periode yang sama. Namun, jika kita kembali ke masa lalu, kita melihat bahwa antara tahun 2000 dan 2010 Indeks MSCI ASEAN mengungguli Indeks Dunia MSCI.

Apakah ini dapat terulang di tahun 2020-an akan sangat bergantung pada arah dolar, situasi investor global, serta prospek ekonomi global. Meskipun Indeks MSCI ASEAN membukukan pengembalian positif sebesar 2 persen pada tahun 2022, berkat kinerja yang baik di Indonesia dan Thailand, dibandingkan dengan kerugian sebesar 12,8 persen untuk Indeks Dunia MSCI, pengembalian tahunan selama tiga tahun terakhir masih lebih rendah untuk Afrika Selatan. timur negara. saham Asia.

READ  Türkiye mengumpulkan kekuatan menengah atas nama dunia Islam - media Turki

Performa terburuk di Vietnam

Pasar saham Vietnam, yang merupakan kurang dari 3% Indeks MSCI ASEAN, adalah salah satu yang berkinerja terburuk pada tahun 2022 dan patut mendapat perhatian khusus karena menggambarkan risiko yang dihadapi investor di pasar yang kurang berkembang.

Penurunan besar sebesar 40,2 persen dalam indeks MSCI Vietnam tahun lalu disebabkan oleh faktor eksternal, termasuk kenaikan dolar AS (sebesar 9,3 persen terhadap dong Vietnam antara awal Januari dan awal November) dan penurunan di AS. Pasar saham sebagai akibat dari kenaikan tajam suku bunga oleh Federal Reserve. Selain itu, masalah dalam negeri, termasuk beberapa penangkapan orang terkenal dan tindakan regulasi yang berat oleh pemerintah di pasar obligasi, juga memainkan peran penting.

Yang terakhir mempersulit banyak pengembang real estat untuk mendapatkan kredit. Menurut para ahli, masalah arus kas lebih disebabkan oleh kesulitan dalam pembiayaan kembali hutang mereka, yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek dan melunasi pinjaman mereka, atau karena permintaan real estat. Pada bulan Februari, Novaland, salah satu pengembang terbesar di negara itu, melewatkan pembayaran kupon lagi. Meskipun ada kemungkinan pemerintah belum selesai dengan “pembersihan” besar-besaran, valuasi saham terlihat menarik setelah koreksi parah dan dengan asumsi pertumbuhan ekonomi tahunan lima hingga tujuh persen dan pertumbuhan laba dua digit.

Hanya beberapa dana terbuka di Vietnam yang tersedia untuk investor ritel Belanda, termasuk TCM Vietnam High Dividend Equity dan VinaCapital Vietnam Fund. Di antara dana VEIL adalah Vietnam Enterprise Investments dari Dragon Capital dan Vietnam Opportunity Fund (VOF) dari VinaCapital, dua dana tertutup yang diperdagangkan di London Stock Exchange.

5 teratas

Top 5 Funds Minggu ini mencantumkan tiga reksa dana berkinerja terbaik di kelas ekuitas Morningstar ASEAN selama tahun 2022. Hanya empat reksa dana yang tersedia dalam kategori ini, sehingga Top 5 terdiri dari empat reksa dana.

READ  Di Thailand, Menteri Kesehatan membagikan tanaman ganja

Dana Ekuitas ASEAN Invesco

Salah satunya ditandatangani, Dana Ekuitas ASEAN Invesco yang telah dikelola oleh Wei Liang sejak September 2018. Dia bergabung dengan Invesco pada November 2013 dan telah memainkan peran penting dalam strategi ASEAN. Liang bekerja sama dengan Jalil Rashid, mantan kepala departemen, dan mengambil alih posisi tersebut pada September 2019.

Dana tersebut memiliki bobot yang signifikan di sektor keuangan (Bank of Bangkok, Bank Rakyat Indonesia, Bank of the Philippine Islands), yang menyumbang hampir 70% dari portofolio. Juga, pada akhir Januari, dana tersebut tidak berurusan dengan energi, teknologi, perawatan kesehatan, dan utilitas. Yang juga perlu diperhatikan adalah posisi yang lebih rendah di raksasa telekomunikasi Singapore Telecom dan Tecom Indonesia Persero. Dana tersebut tidak memiliki eksposur ke perusahaan Vietnam dan pada tahun 2022, selain kelebihan berat badan yang kuat dari sektor perbankan, ia juga mendapat keuntungan dari saham teknologi yang kekurangan berat badan. Dana tersebut mengungguli 98% rekan-rekannya tahun lalu.

JPM ASEAN Equity Fund

Juga terpilih adalah JPM ASEAN Equity Fund, dana JP Morgan yang diberi peringkat Morningstar Analyst Rating of Gold oleh analis dana Morningstar. Dana tersebut dikelola oleh pakar Pauline Ng dan didukung erat oleh tim ASEAN beranggotakan lima orang, yang rata-rata memiliki pengalaman investasi selama 17 tahun, termasuk Desmond Law, Stacey Niu, dan Chang Ki-ung. Fokus dana adalah pada perusahaan berkualitas, tetapi manajer memiliki sumber daya dan fleksibilitas untuk berinvestasi dalam saham kapitalisasi kecil juga.

Portofolio terkonsentrasi dan lima posisi teratas berada di bank-bank besar Asia, DBS, UOB dan OCBC dari Singapura dan Bank of Central Asia dan Bank Rakyat dari Indonesia. Selama 10 tahun terakhir, dana tersebut telah mengungguli kompetisi dan indeks. Pada tahun 2022, strategi tersebut berhasil menghasilkan return positif, peringkat ke-38 di kelasnya.

READ  Bank Dunia pesimistis tentang pemulihan Asia Timur karena variabel delta - Wel.nl

5 Dana ASEAN Teratas