BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

5 saham teratas di ASEAN: Tahun yang kuat bagi Vietnam

Investor berinvestasi di pasar negara berkembang terutama karena pertumbuhan ekonomi yang biasanya lebih tinggi daripada pasar yang lebih maju. Sementara itu masih terjadi, perbedaan antara keduanya telah jatuh ke titik terendah sepanjang masa baru-baru ini. Dengan tingkat suku bunga yang lebih tinggi di AS di cakrawala dan mungkin dolar yang lebih kuat, prospek pasar negara berkembang terlihat lebih suram dan risiko yang terkait dengan investasi di pasar ini lebih tinggi. Tetapi apa yang terkadang diabaikan adalah bahwa banyak negara berkembang yang lebih mampu menghadapi kesulitan keuangan dan ekonomi saat ini daripada di masa lalu.

Perlambatan pertumbuhan di pasar negara berkembang
Contoh klasiknya adalah ekonomi Asia Tenggara, yang mengalami pelebaran defisit transaksi berjalan sebelum krisis keuangan Asia, tetapi kemudian menerapkan reformasi yang diperlukan dan dengan demikian membukukan surplus dalam beberapa tahun terakhir. Banyak dari mereka pindah ke nilai tukar variabel, membangun cadangan devisa, memperdalam pasar modal domestik dan menjadi kurang tergantung pada modal asing.

Antara harapan dan ketakutan
Di awal tahun ini, beberapa investor di sana-sini masih berharap untuk mengantisipasi pembukaan kembali perdagangan dan ekonomi lebih lanjut, termasuk pencabutan pembatasan perjalanan di Thailand. Indonesia, pada gilirannya, dapat memperoleh manfaat dari harga komoditas yang lebih tinggi, termasuk minyak sawit, dan sebagai pemasok nikel terbesar keempat di dunia, Indonesia juga memiliki posisi yang baik dalam rantai pasokan kendaraan listrik.

Namun, kehati-hatian harus dilakukan di wilayah tersebut karena tantangan di atas dan penilaian relatif dan historis yang tidak terlalu menarik. Selain itu, komposisi pasar saham dapat memainkan beberapa trik pada indeks di tahun-tahun mendatang. Faktanya, MSCI ASEAN Index terdiri dari 37% saham sektor keuangan, terutama bank tradisional yang menghadapi persaingan yang semakin ketat dari platform fintech baru. Misalnya, e-wallet memproses sekitar 72% pembayaran uang elektronik di Indonesia, menurut perkiraan S&P Global Market Intelligence. Ini terutama dengan mengorbankan pembayaran kartu.

READ  IMF khawatir tentang ekonomi karena inflasi yang tinggi dan pertumbuhan yang tidak merata

Tahun yang kuat untuk saham Vietnam
Pasar Asia Tenggara secara umum mengungguli saham China pada tahun 2021. MSCI China Index mengakhiri tahun 2021 dengan kerugian 15,8% sedangkan MSCI ASEAN Index mengakhiri tahun dengan naik 7,6%. Ini meninggalkan ekuitas global jauh di belakang, dengan MSCI All-Country World Index membukukan kenaikan 27,5% diukur dalam euro.

MSCI ASEAN Index terdiri dari 159 perusahaan yang tersebar di Singapura (31,9%), Thailand (20,5%), Indonesia (17,7%), Malaysia (16,3%), Filipina (9,0%) dan Vietnam. Yang terakhir melihat tahun pertanian pada tahun 2021 dengan pengembalian 34,3% untuk MSCI Vietnam Index berkat peningkatan minat dari investor domestik, sementara investor asing, yang tercengang oleh virus corona dan masalah rantai pasokan, mencari jalan keluar.

Meskipun likuiditas meningkat tiga kali lipat pada tahun lalu dan lebih dari 40 perusahaan sekarang memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $1 miliar, masih harus dilihat kapan Vietnam dapat bergabung dengan klub indeks Pasar Berkembang MSCI. Saat ini, MSCI masih mengklasifikasikan negara sebagai pasar perbatasan. Reformasi batas kepemilikan asing adalah rintangan terbesar dalam hal ini.

5 teratas
Sedikit uang tersedia dengan fokus khusus pada Asia Tenggara. Itulah mengapa minggu ini kami memberikan gambaran tentang empat dana berkinerja terbaik dalam kategori Morningstar Shares ASEAN selama dua belas bulan terakhir hingga akhir Januari 2022, karena tidak ada lagi dana yang didistribusikan dalam kategori ini di Belanda.

di tempat pertama Fidelity ASEAN Fund Telah dijalankan oleh ahli Madeleine Kwang sejak 2018. Terlepas dari latar belakangnya di ASEAN, pada Juli 2021 ia juga memimpin Fidelity Emerging Asia Fund, yang telah diklasifikasikan sebagai netral oleh analis Morningstar dan sebelumnya dikelola oleh Teera Chanpongsang. Kuang mengambil pendekatan fundamental dari bawah ke atas yang ketat dan mencari saham-saham ASEAN yang diperdagangkan di bawah NAB mereka.

READ  Tesla werkt niet aan $25.000 kostende Model 2: Tesla Bot adalah belangrijker

Namun, kami terutama melihat indikator dengan bobot signifikan dalam portofolio. Portofolio memiliki bobot yang signifikan di sektor keuangan dengan posisi antara lain Grup DBS (9,2%), Bank of Central Asia (5,9%) dan UOB (6,0%) dan bobot yang lebih rendah di sektor real estate dan telekomunikasi. Dana tersebut memiliki eksposur 2,5% ke saham Vietnam.

Juga di daftar kami JPM ASEAN Equity Fund yang menerima Peringkat Emas Analis Morningstar. Strategi ini telah dikelola sejak Januari 2009 oleh Pauline Ng yang berpengalaman didampingi oleh tiga co-manager, yang merupakan country specialist dari tim ASEAN yang beranggotakan lima orang dengan rata-rata pengalaman 16 tahun. Selain tim ini, para manajer juga didukung oleh 15 analis industri.

Strategi ini berfokus pada mengidentifikasi perusahaan berkualitas tinggi yang memiliki kemampuan untuk secara konsisten menghasilkan uang tunai dan memiliki neraca dan tim manajemen yang kuat. Dana tersebut saat ini kelebihan berat badan di sektor telekomunikasi dengan eksposur yang signifikan ke Sea Ltd, sebuah perusahaan game dan e-commerce di wilayah tersebut, dan saham sektor keuangan. Ini mengurangi berat real estate dan barang-barang konsumen. Strategi ini memiliki 2,7% asetnya di Vietnam.

5 Saham ASEAN Teratas