BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

751 Anak-anak Pribumi ditemukan di Kanada: ‘pengingat yang memalukan dari rasisme sistemik’

Boneka binatang dan bunga untuk korban di halaman Sekolah Perumahan Kamloops.foto Reuters

Penemuan mengejutkan di Saskatchewan adalah “penemuan paling penting,” dengan lebih banyak anak yang dimakamkan di sini daripada di kuburan yang baru ditemukan di dekat sekolah asrama lain.

Setelah sisa-sisa 215 anak ditemukan beberapa minggu lalu di dekat sebuah sekolah asrama di Kamloops, British Columbia, organisasi Pribumi serta Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau berspekulasi bahwa ini hanyalah puncak gunung es. Itu mengkonfirmasi penemuan terbaru pada hari Rabu di bekas sekolah asrama Marival untuk anak-anak Aborigin. “Berita (…) benar-benar tragis, tapi itu tidak mengejutkan,” kata Berry Bellegard, seorang pemimpin Aborigin, di Twitter.

Federasi Masyarakat Adat Berdaulat Saskatchewan pertama kali membahas berita tersebut secara pribadi dengan para penyintas dan kerabat pada Kamis karena masyarakat dikejutkan oleh penemuan awal sebuah makam di Kamloops.

Perdana Menteri Trudeau menyebut penemuan dua kuburan pada hari Kamis sebagai “pengingat yang memalukan” dari rasisme, diskriminasi dan ketidakadilan sistemik yang dihadapi masyarakat adat di Kanada hingga hari ini. Menurut Trudeau, Kanada harus mengakui sejarah untuk “membangun masa depan yang lebih baik.”

Pengabaian Anak Kelembagaan

Penemuan ini mengirimkan gelombang kejut ke seluruh Kanada, tetapi bagi penduduk asli Amerika, penduduk asli Amerika, dan Inuit di Kanada, kuburan yang tidak bertanda adalah konfirmasi mengejutkan dari sesuatu yang telah lama mereka ketahui dari tradisi lisan. Berdasarkan cerita dari orang tua dan penyintas, minggu ini Cowessess First Nation yang asli, menggunakan radar yang dapat melihat hingga beberapa kaki di tanah, menemukan ratusan jenazah di kuburan tak dikenal di dekat Sekolah Marieval, tempat mereka dulu berada selama bertahun-tahun. 1990-an Di masa lalu, ratusan anak Aborigin “beradab” setiap tahun melalui pendidikan dan konversi ke Kristen.

Sebuah peringatan untuk para korban Kamloops Indian Residential School, yang kuburannya ditemukan beberapa minggu lalu.  foto AFP
Sebuah peringatan untuk para korban Kamloops Indian Residential School, yang kuburannya ditemukan beberapa minggu lalu.foto AFP

Marieval adalah salah satu dari 139 sekolah asrama, yang sebagian besar dipimpin oleh Gereja Katolik, di mana setidaknya 150.000 anak Aborigin dipaksa untuk beradaptasi dengan budaya orang kulit putih Kanada dari abad ke-19 hingga akhir 1990-an. Pelecehan seksual, pelecehan, kebersihan yang buruk, dan penyakit menular telah begitu mengakar sehingga sistem asrama telah menjadi bentuk “penelantaran anak secara institusional,” sebuah komisi penyelidikan nasional yang ditemukan pada tahun 2015.

Pemuda Aborigin yang selamat dari masa sekolah mereka tidak hanya kehilangan kontak dengan ayah dan sesama suku mereka, tetapi juga kehilangan bahasa dan budaya mereka, yang merupakan alasan penting perampasan mereka, menurut masyarakat adat.

Korban tewas

Perkiraan resmi Komisi Penyelidikan, yang menyebut halaman gelap dalam sejarah Kanada ini sebagai “genosida budaya”, berkisar dari 1.400 anak yang tewas dalam kebakaran atau kecelakaan, hingga 6.000 kematian. Jumlah sebenarnya masih belum jelas karena sekolah belum mengidentifikasi kuburan untuk menghemat uang. Beberapa makam penuh dengan rumput liar atau sekarang digunakan sebagai tempat parkir mobil. Sekolah tidak melacak kematian, dan beberapa organisasi Katolik tidak menyediakan catatan mereka untuk pencarian.

Jadi para ahli asli datang dengan peringkat yang lebih tinggi. Menurut Negan James Sinclair, Profesor Studi Pribumi di Universitas Manitoba, angka 25.000 kematian lebih realistis.

Pemerintah federal Kanada telah memberikan $27 juta dolar Kanada untuk penelitian oleh masyarakat lokal di situs pemakaman potensial. Uang tersebut digunakan untuk mencari kuburan tersembunyi menggunakan teknologi radar. $8 juta dikumpulkan di Saskatchewan saja.

Vatikan

Berdasarkan cerita dari komunitasnya, pemimpin Cadmus Delorme telah memperluas area pencarian di sekitar Marival Boarding School sebanyak empat kali, kata Delorme di CTV News Kanada. Metode ini menghasilkan ratusan kuburan tak dikenal, sementara arsip Marival School sebelumnya menyimpulkan bahwa hanya ada delapan kematian. Di pesantren di Kamloops, nilai resmi juga sangat rendah. Ada 65 anak yang meninggal di monumen kecil di dekat sekolah, tetapi di kuburan yang tidak diketahui ada 215 mayat anak-anak.

Setelah penemuan ini, banyak orang Kanada merasa Paus harus meminta maaf juga. Paus Fransiskus belum melakukannya, meskipun dia telah mengungkapkan rasa jijiknya. Penemuan kuburan kedua adalah tekanan lebih lanjut pada Vatikan dan Perdana Menteri Trudeau, yang berjanji untuk memperbaiki situasi 1,3 juta orang India dan Inuit ketika ia menjabat pada tahun 2015. Pemerintah Kanada telah membuat beberapa permintaan maaf resmi, tetapi organisasi pribumi ingin bantuan yang lebih praktis dalam mengatasi ketimpangan Sosial dan Ekonomi. Karena bunuh diri, alkoholisme, dan berkurangnya kekayaan, orang Inuit dan penduduk asli Amerika hidup lima sampai tujuh tahun lebih pendek dari rata-rata orang Kanada.

READ  Pernyataan negara-negara Eropa menentang undang-undang anti-LGBTI+ Hungaria