BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jeff Bezos memprotes dengan Blue Origin menentang pilihan SpaceX | di luar negeri

“NASA melakukan akuisisi yang cacat dan memindahkan tiang gawang pada menit terakhir,” kata Blue Origin kepada AFP. Maskapai penerbangan swasta itu mengatakan keputusan itu “menghilangkan peluang persaingan, secara dramatis mengurangi basis pasokan, dan tidak hanya memperlambat, tetapi juga membahayakan kembalinya Amerika ke bulan.”

NASA mengumumkan lebih dari seminggu yang lalu bahwa mereka akan memilih perusahaan pendiri Tesla Elon Musk dan memberikan SpaceX kontrak senilai $ 2,9 miliar untuk mengembangkan Starship. Tapi Blue Origin berpendapat bahwa NASA salah menilai risiko yang terkait dengan memilih “peluncur serba baru” dari SpaceX. Ini akan memerlukan risiko yang diperlukan dan perkembangannya, menurut perusahaan, membutuhkan waktu lebih lama dari yang diharapkan.

Sejauh ini, uji terbang tak berawak dengan Starship tidak terlalu berhasil. Pada upaya pendaratan, pesawat ruang angkasa itu berakhir dengan bola api besar. Baru-baru ini, Otoritas Penerbangan Federal AS (FAA) mengumumkan penyelidikan keamanan terhadap beberapa pengujian yang gagal. Blue Origin percaya bahwa dengan hanya memilih SpaceX sekarang, NASA membahayakan proyek bulan karena tidak ada rencana cadangan. Selain itu, ini menciptakan potensi monopoli pada semua misi pengintaian NASA di masa depan di mata perusahaan.

Bezos, pendiri Amazon, ingin memenangkan kontrak dengan perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan Lockheed Martin, Northrop Grumman, dan Draper. Ia berharap, melalui GAO, dapat meningkatkan tekanan pada NASA untuk membatalkan keputusan sebelumnya memilih SpaceX.

READ  Seorang anak laki-laki berusia dua belas tahun di Amerika Serikat lulus dalam satu tahun di luar negeri