BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Accenture Research: COVID-19 meluncurkan gelombang inovasi baru di sektor konsumen

Amsterdam, 13 April 2021 – Pandemi COVID-19 telah mengubah cara orang hidup, bekerja, dan berinteraksi. Virus telah mempercepat permintaan akan inovasi. Pengecer, produsen FMCG, dan perusahaan perjalanan beralih dari menanggapi krisis ke menciptakan kembali produk dan layanan. Siapa yang menunjukkan siapa Studi Global Baru Dari Accenture (NYSE: ACN).

Setahun setelah penguncian, 95 persen responden survei mengatakan mereka telah membuat setidaknya satu perubahan permanen dalam gaya hidup mereka. Bekerja dari rumah, pola perjalanan baru, dan peningkatan pengeluaran domestik memaksa industri untuk memikirkan kembali bagaimana mereka memenuhi kebutuhan konsumen setelah pandemi. Ini mendukung penelitian yang dilakukan pada lebih dari 9.650 orang di 19 negara Hasil sebelumnya Accenture menunjukkan bahwa banyak perubahan perilaku bisa bertahan lama.

Oliver Wright, Manajer Umum Senior dan Kepala Accenture’s Global Kelompok Industri Barang Konsumsi: “Efek samping pandemi akan terasa dalam waktu yang lama dan pentingnya perusahaan yang berhadapan dengan konsumen agar tangguh, tangguh, dan mampu merespon dengan cepat terhadap perubahan. Selain konsekuensi negatif, pandemi juga membawa dampak. peluang, seperti gelombang inovasi baru. Saat perusahaan melihat ke jalur lain. Untuk pertumbuhan, banyak dari mereka sudah memanfaatkan kemampuan analitis tingkat lanjut untuk mengidentifikasi dan menanggapi tren konsumsi yang berubah pada tahap awal. ”

COVID-19 telah mempercepat transisi. Perusahaan secara bersamaan mengubah berbagai bagian organisasi dan membantu karyawan dengan keterampilan baru dalam kerangka waktu yang jauh lebih singkat. Biasanya, mereka akan menangani transformasi ini selangkah demi selangkah. Banyak perusahaan yang berhadapan dengan konsumen memindahkan platform mereka ke cloud, berurusan dengan biaya tinggi, dan dibangun di atas fleksibilitas dan keamanan. Dengan ini mereka menciptakan infrastruktur yang dibangun untuk inovasi dan kesuksesan di masa depan.

READ  Blokade Terusan Suez memicu kelangkaan perdagangan kayu di Gadero, Groningen. "Kayu taman mungkin tidak tersedia pada Hari Libur Mei"

Kedatangan “situs ketiga”

Pandemi tiba-tiba memaksa karyawan untuk bekerja dari rumah dan banyak yang ingin terus bekerja secara fleksibel di masa depan. Lebih dari tiga perempat (79 persen) responden mengatakan mereka ingin bekerja secara teratur dari “lokasi ketiga” – selain rumah atau kantor mereka. Lebih dari separuh mengatakan mereka bersedia menyumbang hingga $ 100 sebulan untuk bekerja dari kedai kopi, hotel, atau lokasi lain. Artinya, di sini ada peluang bagi sektor katering dan ritel untuk meningkatkan penjualan.

Kebutuhan untuk beroperasi dari “lokasi ketiga” disertai dengan perubahan sikap terhadap perjalanan bisnis. Hampir setengah dari responden (46 persen) mengatakan mereka tidak berencana bepergian untuk bekerja setelah pandemi, atau berencana memotong setengah perjalanan bisnis. Masih harus dilihat berapa lama keputusan ini akan berlaku, tetapi posisi saat ini menunjukkan bahwa perjalanan terutama untuk tujuan liburan. Ini memaksa industri perjalanan untuk beradaptasi dan menjadi lebih efisien untuk menutupi pendapatan yang hilang.

Emily Weiss, Direktur Pelaksana dan Presiden, Accenture’s Global Grup Industri Perjalanan: “Epidemi telah menyebabkan” pragmatisme kreatif “, terutama di antara organisasi perjalanan dan perhotelan yang mencari penghasilan tambahan selama krisis. Beberapa hotel telah mengubah kamar menjadi restoran pop-up dan yang lain telah bereksperimen dengan menyediakan ruang kantor sementara untuk klien yang membutuhkan “Lokasi ketiga.” Sudah memiliki beberapa pengalaman dengan inovasi, penting bagi perusahaan untuk meningkatkan layanan baru ini dan menanggapi fokus baru wisatawan pada kesehatan dan kesejahteraan mereka. Misalnya, menggunakan cloud untuk mengaktifkan interaksi tanpa kontak sepenuhnya. “

Perubahan dalam perilaku konsumen akan tetap ada

Orang tidak hanya percaya bahwa kebiasaan kerja dan rencana perjalanan mereka telah berubah secara permanen, tetapi banyak juga yang percaya bahwa kebiasaan berbelanja mereka telah berubah dalam jangka panjang. Penelitian baru ini mendukung temuan Accenture sebelumnya bahwa ledakan perdagangan elektronik kemungkinan besar akan berlanjut, atau tumbuh lebih jauh. Misalnya, jumlah pembelian online untuk produk seperti makanan, interior, fesyen, dan barang mewah di antara pengguna e-niaga yang berbelanja sedikit secara online sebelum pandemi meningkat sebesar 343%.

READ  Saya dibesarkan di sana - Sargasso

Jill Standish, Chief Executive Officer dan Presiden, Accenture Worldwide Grup Industri RitelPengecer terkemuka dengan cepat beradaptasi dengan ledakan e-commerce dan menggunakan teknologi untuk melayani pelanggan dengan cara baru. Menerapkan berbagai teknologi yang mengganggu, seperti augmented reality untuk menciptakan kembali pengalaman berbelanja dengan batu bata dan mortir, untuk membantu konsumen memvisualisasikan dengan lebih baik, misalnya , ruangan yang penuh dengan furnitur atau pakaian Pengecer lain telah mengubah toko-toko tertutup menjadi pusat distribusi lokal dengan menggunakan teknologi pengambilan dan pengepakan. Dalam dunia pasca pandemi, perusahaan harus terus menemui konsumen dengan masalah seperti pengiriman ekspres dan lebih sadar akan investasi yang mereka buat dalam karyawan, rantai pasokan, toko fisik, dan saluran digital mereka. Untuk pertumbuhan. “

###

Tentang pencarian

Riset COVID-19 Konsumen dari Accenture melacak tren, perilaku, dan kebiasaan konsumen yang berubah di seluruh dunia saat mereka beradaptasi dengan keadaan normal baru di tengah wabah virus. Tahap akhir studi ini diselesaikan antara 28 November – 10 Desember 2020 dan antara 25 Februari – 5 Maret 2021. 12.487 dan 9.653 konsumen, masing-masing, berpartisipasi dalam tahap ini, dari 19 negara yang tersebar di 5 benua: Australia, Brasil, Kanada China, Jerman, Prancis, India, Indonesia, Italia, Jepang, Rusia, Arab Saudi, Spanyol, Uni Emirat Arab, Amerika Serikat, Swedia, Swiss, dan Korea Selatan.

Selengkapnya dari Accenture

Accenture adalah penyedia layanan profesional global, dengan keahlian perintis di bidang digital, cloud, dan keamanan. Dengan kombinasi keahlian unik dan kemampuan khusus di lebih dari 40 industri, kami menyediakan layanan strategi, konsultasi, teknologi, interaktif dan operasional. Semua layanan ini didukung oleh jaringan pusat teknologi canggih dan operasi pintar terbesar di dunia. 537.000 karyawan kami memenuhi janji teknologi dan kecerdasan manusia setiap hari – melayani klien di lebih dari 120 negara. Kami merangkul kekuatan perubahan untuk menciptakan nilai dan kesuksesan bersama bagi pelanggan, karyawan, pemegang saham, mitra, dan komunitas kami. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di //www.everydayhealth.com/drugs/ www.accenture.com.

READ  Industri berjalan dengan kecepatan penuh, pasokan berada di bawah tekanan

Artikel ini adalah postingan dan bukan tanggung jawab editor.