BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ada antrean di seluruh Delhi: untuk rumah sakit, oksigen, dan krematorium pemakaman

Pertama, putranya jatuh ke becak otomatis. Kemudian putrinya, ayah. Akhirnya, dengan bantuan pengemudi dan orang yang lewat, tubuh tak bernyawa wanita itu diletakkan berlutut di kursi belakang, pergelangan tangannya menjuntai dari bingkai diikuti dengan gelang tipis berwarna merah. “Ini orang kedua yang saya lihat sekarat,” kata Pangeran Madan (31 tahun), matanya terpisah dari telepon di tangannya sejenak. Sudah berapa lama dia berdiri di sini di sepanjang jalan ini sekarang? jam?

Di seberang jalan, ibu mertua Madan, yang terlindung di bawah kanvas merah muda, duduk di kursi taman, mulut dan hidungnya ditutup dengan bungkus plastik yang dihubungkan ke tangki oksigen melalui selang infus. Dia masih tegak. Yang lain membungkuk di bangku atau berbaring di kursi ketika anggota keluarga mencoba melindungi mereka dari matahari dengan potongan karton atau sudut sari ketika mencoba menelepon nomor di telepon mereka. “Dokter, apakah Anda masih punya tempat?”

Tidak, kami tidak lagi memiliki tempat tidur untuk ayahmu, ibumu, kakakmu, dan adikmu. Cobalah di rumah sakit lain untuk virus Corona

Sepetak aspal di pinggiran kota Delhi akhir-akhir ini telah menjadi harapan terakhir – dan dalam beberapa kasus perhentian terakhir – bagi aliran orang yang terus-menerus mendapatkan jawaban yang sama di tempat lain: Tidak, kami tidak memiliki lebih banyak tempat tidur untuk ibu ayahmu, saudaraku, saudara perempuanmu. Cobalah di rumah sakit lain untuk virus Corona. Tidak, saya tidak punya tabung oksigen lagi. Cobalah dengan dealer lain. Tidak, kita tidak bisa. Tidak, kami tidak memilikinya. Tidak. Tidak. Tidak.

“Kami sudah mencoba semuanya,” kata Madan, yang baru saja sembuh dari Covid-19. Dia menggelengkan kepala ke menantunya, yang cincin dengan mata lebar dan satu tangan di rambutnya. Kemarin dia pergi ke 15 rumah sakit. Madan akhirnya mendengar tentang kuil Sikh yang berdiri di luar gerbangnya melalui WhatsApp Satu gratis Mengemudi masuk Untuk oksigen obat Didirikan. Ibu mertuanya sedang duduk di sana sekarang. Wajahnya berpaling dari keluarga yang menangis, tubuhnya ditutupi bangku di sebelahnya.

Gelombang kedua menelannya

Di kota Delhi, yang dihancurkan oleh gelombang kedua yang tiada henti, akhir-akhir ini pasien sendirian dan pasukan sukarelawan yang terus bertambah untuk membantu penyelamatan mereka. Rumah sakit kewalahan sehingga beberapa pasien yang sakit kritis meninggal di depan pintu. Di tandu atau becak otomatis. Di dalam tidak ada lagi tempat tidur yang tersedia atau Oksigen hilang. Sementara politisi lokal dan pemerintah pusat saling dorong.

READ  Kematian di kapal migran dekat Kepulauan Canary

pada waktu bersamaan Menempatkan tanda di konter Seberang. Jumat: 27 ribu luka baru dan 375 tewas. Sabtu: 25 ribu tewas dan 412 tewas. Itu hanya di ibu kota, tapi pertama-tama: ini hanya angka resmi. Jumlah sebenarnya mungkin beberapa kali lebih tinggi, karena krematorium beroperasi siang dan malam untuk mengkremasi semua jenazah. Langit di atas Delhi, tempat industri dan lalu lintas sebagian besar terhenti karena penguncian, menjadi abu-abu selama beberapa hari.

“Seluruh sistem telah gagal,” kata Punit Mehrotra, 26, seorang sukarelawan di kuil di Ghaziabad. Dia memakai dua masker medis dan N95 ketiga di dagunya (“tarik napas”), berjalan bolak-balik dari pasien ke pasien, semacam semprotan tanaman dengan disinfektan di tangannya. Suatu hari, mereka dengan cepat melihat beberapa ratus pasien di sini, katanya, sementara mobil berikutnya berhenti: Suzuki abu-abu, seorang pria muda sedang mengemudi.

“Kami melakukan apa yang kami bisa,” kata Mehrotra. Tetapi setiap hari kami melihat orang-orang menderita. Dimana pemerintahnya? Kami melihat mereka berbicara di TV. Mengapa mereka tidak datang dan membantu? “

Kemarahan terasa dimana-mana. Terhadap pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi, yang sampai baru-baru ini memberi tahu orang India bahwa Corona telah dikalahkan – bahkan ketika para ahli memperingatkan bahwa gelombang kedua akan segera terjadi. Menuju pihak berwenang di Delhi pada bulan Februari Rumah sakit darurat gelombang pertama Itu dibongkar, karena ini “tidak lagi dibutuhkan”. Tapi juga terhadap warganya sendiri. “Kami tidak menganggapnya cukup serius lagi,” kata Madan. “Kami sekarang membayar harga untuk itu.”

Seorang anak menangis

Di acara radio mingguannya, Moody baru-baru ini membandingkan gelombang kedua Dengan “badai” Yang “mengguncang” negara. Namun di pengadilan, Jaksa Tushar Mehta menggunakan nada yang berbeda. Ketika pemerintah Delhi – yang dimiliki oleh pihak selain BJP, membawa Perdana Menteri Modi ke pengadilan baru-baru ini karena kekurangan pasokan oksigen medis yang kronis, Mehta menanggapi. dengan kata-kata: “Jangan menjadi anak yang menangis.”

READ  Amerika Serikat dan China berdebat tentang Taiwan | Luar negeri

Baca juga: Di India, dia sekarang mencari oksigen: ‘Tolong saya, anggota keluarga saya tersedak’

Rumah Sakit Keluarga Kudus di tenggara Delhi menggemakan kata-kata ini. Rumah sakit tersebut adalah salah satu dari banyak rumah sakit di ibu kota yang mengalami keadaan darurat dalam dua minggu terakhir, dengan puluhan pasien Corona di ventilasi dan pada satu titik hanya ada setengah jam oksigen. “Untungnya, itu berhasil pada waktunya,” kata Pastor George Ba, direktur rumah sakit yang mengenakan pakaian putih itu. “Tapi setiap hari adalah perjuangan.”

Di depan ruang gawat darurat, halaman penuh dengan kerabat pasien yang berbaring di dalam tempat tidur dalam jarak satu meter satu sama lain. “Biasanya ada 35 tempat tidur,” kata Pastor George. Sekarang jumlahnya dua kali lipat. “Kami telah menciptakan sebuah keluarga dan departemen perawatan Ayurveda kami telah berubah. Kami melakukan apa yang kami bisa, tetapi IC kami penuh. Kami harus mengusir pasien yang sakit kritis yang tiba di sini. Ini sangat membuat frustrasi.”

Di barisan krematorium

Bahkan siapa pun yang berhasil mendapatkan tempat tidur IC di suatu tempat belum tentu aman. Beginilah cara ia pergi ke tempat lain di Delhi pada hari yang sama Kesalahan fatal. Pesan SOS dari administrasi Rumah Sakit Albatra tentang tangki oksigen yang hampir kosong tetap tidak terjawab untuk waktu yang lama pada Sabtu pagi: 12 pasien tidak selamat, termasuk seorang dokter dari rumah sakit yang sama. minggu lalu Hal yang sama terjadi Drama di dua rumah sakit lain. Di sana, 45 orang tewas.

Kepala dokter emosional di Patra menjawab, “Sayang sekali hal ini terjadi di Delhi.” Melawan jurnalis. Ini adalah ibu kotanya! Bayangkan situasi di bagian lain negara ini. “

Dengan krematorium harus berjalan siang dan malam untuk mengkremasi semua mayat, langit di Delhi menjadi abu-abu selama beberapa hari.

Duduk di atas tumpukan semen, Abhishek Srivastava, 38, menatap dengan tenang di depannya. Keringat mengalir di dahi dan lehernya dan menghilang ke dalam setelan jas untuk melindunginya dari kematian di udara. Bau kayu yang terbakar dan asam menyengat dari sisa-sisa tempat parkir krematorium hingga saat ini. Ayahnya, yang meninggal malam itu, berada di dekatnya dengan ambulans yang diparkir, dengan layar perak terlihat dari jendela.

READ  Lega populis sayap kanan kalah tajam dalam pemilihan lokal Italia

Selain ambulans. Di belakangnya, dua lagi. Di sudut dari lorong dua, tiga, lima. Srivastava mengatakan tidak tahu kapan giliran mereka, tanpa melihat ke atas. Dia sudah di sini selama dua jam. Ayahnya yang berusia 68 tahun sudah sakit. Penyakit hati. Kemudian Corona menyerang keluarga mereka. Awalnya ayahnya mengalami demam, kemudian kadar oksigennya menurun. Dia menunggu di dalam mobil selama delapan jam sementara putranya mencoba meyakinkan resepsionis rumah sakit setempat untuk membawa ayahnya.

“Itu sangat mengerikan,” kata Srivastava. “Mereka memiliki tempat tidur yang tersedia, tetapi mereka mengatakan mereka tidak boleh menerima orang baru kecuali manajemen setuju.” Teman-teman mencoba rumah sakit lain, tetapi tidak berhasil. Ketika ayahnya akhirnya diterima, kondisinya semakin memburuk. Dan sekarang dia sudah pergi. Saat para pria muda dengan kaus oblong dan sol tipis meletakkan potongan kayu untuk tumpukan kayu pemakaman berikutnya, Srivastava mencari sejenak.

Dia bertanya, bisakah kamu menulis satu hal. Beritahu pemerintah untuk memprioritaskan kehidupan masyarakat. Prioritas nyata. Lihatlah keadaan negara kita. Tidak ada obat, tidak ada tempat tidur, tidak ada dokter. Ya, Covid adalah Covid. Tapi banyak orang akan terselamatkan jika mereka menerima perawatan medis yang tepat. ”Kemudian dia berkata ini harus dihentikan, dia telah kehilangan penglihatannya lagi saat mencabut batang kayu.