BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Ada banyak hal yang tidak dapat Anda temukan saat meneliti sejarah wanita.”

Jika Anda tidak mencari, Anda tidak akan menemukannya: wanita Asia di pohon keluarga di Hindia Belanda. Sejarawan Suze Zilstra telah menulis sebuah buku tentang leluhur yang tersembunyi di keluarganya.

Di halaman 41 buku kakek-nenek Ada kalimat yang bisa jatuh seperti batu di perut. Tertulis tentang Satya van Makassar, seorang wanita Asia milik Yann George Keotel Eropa di pulau Sulawesi. Dia memiliki seorang anak bersamanya di abad ke-18, setelah itu dia mencatat dalam surat wasiatnya bahwa dia akan dibebaskan. Tidak segera, bahkan ketika dia meninggal, tetapi hanya ketika dia meninggal dan putra mereka sudah dewasa. “Anak laki-laki itu adalah pewaris ayahnya, dan oleh karena itu pemilik masa depan ibunya,” bunyi pernyataan itu.

Keijtel bekerja untuk VOC itulah sebabnya ini diperhatikan dan dipertahankan. Nama Satya terkenal – jauh dari setiap wanita budak Asia yang memiliki anak dari pemiliknya. Dalam arsip gereja, “non-Kristen” dari ibu seperti itu sering dicatat. Demikianlah ratusan ribu wanita Asia yang melahirkan anak-anak dari Eurasia seringkali menghilang dari sejarah. Karena arsip tidak memihak, mereka menuliskan apa yang dianggap penting pada saat itu. Seperti dalam arsip gereja: Dia yang adalah orang percaya yang baik dan membaptis putranya. Seorang non-Kristen, apakah diperbudak atau tidak, tidak berhubungan dan tidak membutuhkan nama.

Sejarawan Suze Zelstra, 35, memutuskan untuk menulis buku dengan topik: Kehidupan dan Kondisi Wanita Asia dan Eurasia di Indonesia, yang melahirkan anak-anak dari pria Eropa dan memainkan peran utama dalam sejarah kolonial. Persamaannya adalah nenek moyangnya, yang dapat saya telusuri sejak abad kedelapan belas. “Pertama”: sebuah kata yang langsung menunjukkan betapa terbiasanya kita dengan pandangan maskulin tentang sejarah. Karena semua orang tahu kata leluhur, nenek moyang, tetapi kata ‘ibu’ tidak ada dalam daftar hingga 2019. mobil van tebal. “Ketika saya menyarankan ide dan judulnya, kata itu belum ada dalam kamus. Kata itu kadang-kadang digunakan oleh ahli silsilah dan dalam sejarah keluarga.”

membingungkan

Setiap orang memiliki leluhur. Tetapi garis keturunan mengikuti garis laki-laki, dan karena para wanita hampir tidak pernah melakukan pekerjaan resmi, hanya sedikit data yang disimpan dan ditransmisikan tentang kehidupan mereka. Beginilah cara gadis-gadis jatuh dari pohon keluarga. Setiap baris pergi ke putra. Bagaimana Anda menemukan leluhur Anda? “Ini membingungkan, kadang-kadang Anda bisa mendapatkan informasi dari wasiat suami atau putranya, atau dari catatan pengadilan atau catatan gereja. Saya mulai dengan leluhur yang tidak dapat dilacak, juga untuk menunjukkan berapa banyak yang tidak terdeteksi ketika meneliti sejarah seorang wanita. Nenek moyang yang tidak dapat dilacak adalah seorang wanita Asia, dengan Joanne Hapon yang belum menikah dari Goeree-Overflakkee, memiliki seorang gadis di awal abad ke-18, Jacoba, yang kemudian menikah dengan seorang pria di pohon keluarga Zijlstra, VOC Coert Rosenquist. Pohon keluarga ini telah diteliti sepanjang garis laki-laki sejak Dekade Rosenquist juga datang ke Jawa belum menikah, pada tahun 1735, dari Texel.

Buku ini penuh dengan informasi yang tidak semua orang Belanda kenal, seperti fakta bahwa VOC menentang wanita Belanda yang ditemani oleh suaminya – mereka tidak akan tahan dengan iklim Indonesia dan ingin kembali ke Belanda. terlalu seperti itu. Begitu banyak pria yang meninggalkan istri mereka atau pergi ke timur tanpa menikah memiliki anak dari wanita Asia, sering kali dimiliki oleh wanita, baik dengan pemerkosaan atau tidak. Anak-anak Eurasia ini tidak dapat dikenali sampai tahun 1828 jika orang tuanya tidak menikah. Jika ayah ingin mereka menjadi ahli waris, dia harus mengadopsi mereka. Baru kemudian mereka mendapatkan nama belakangnya. Ketika para pria kembali ke Eropa, wanita Asia tidak diizinkan untuk bergabung dengan mereka. Jika seorang pria menolak istri dan anaknya, keduanya akan memiliki masa depan yang tidak pasti karena masyarakat mereka mungkin juga menolak mereka.

garis wanita

Karena sejarah perempuan Asia dari kelas bawah sulit dilacak, Zijlstra mengikuti perempuan dalam garis laki-laki dalam keluarganya: kata benda. Para wanita dalam silsilah keluarga saat ini berasal dari abad ke-18. Keuntungannya adalah memungkinkan saya untuk mempelajari wanita dari latar belakang yang berbeda. Bagaimanapun, posisi wanita campuran Eurasia benar-benar berbeda dari wanita Asia dalam perbudakan.

Misalnya, Jacoba yang disebutkan di atas tampaknya memiliki kekuatan yang besar. Suaminya, Koert, adalah seorang pedagang independen dan memungut pajak atas VOC. Pada 1750 ia dibunuh oleh pelaut Asia di atas kapalnya sendiri. Yakub menantang warisannya karena dia merasa dia pantas mendapatkan lebih dari apa yang dinyatakan dalam surat wasiat. Ia kemudian menikah lagi dengan seorang pedagang budak keturunan Eurasia, Willem Muller. Ketika dia meninggal, dia menentang agamanya yang dianugerahkan kepadanya sebagai seorang janda. Dari dokumen-dokumen tersebut muncul seorang perempuan tangguh yang membela kepentingannya. Mungkin dia melanjutkan pekerjaan suaminya; Janda pada waktu itu memiliki kapasitas hukum. Oleh karena itu, tidak menutup kemungkinan dia menerima perdagangan manusia dari suaminya, meskipun dia adalah seorang wanita yang tidak akan naik kapal dagang.

Ragu

Bisa, mungkin, mungkin, mungkin: untuk buku sejarah yang terdokumentasi dengan baik ada banyak keraguan di dalamnya kakek-nenek. Zijlstra secara sadar memilih ini: “Saya pikir penting untuk memperjelas tentang apa yang tidak dapat kita ketahui. Ini juga mencerminkan ketidaksetaraan bahwa, karena kesenjangan dalam informasi yang tersedia, Anda menjadi sadar akan posisi marjinal yang dimiliki perempuan Asia.

Juga berbeda dari kebanyakan buku sains: perspektif pribadinya. Buku ini dimulai dengan setumpuk kaset. Selama studinya, Suze Zylstra mewawancarai neneknya Hetty Hesse Pierre, yang menghabiskan delapan bulan di kamp Soemobito bersiap di Jawa Timur, di mana dia diasingkan setelah pendudukan Jepang. Dia akhirnya berangkat ke Belanda pada tahun 1955, dengan suami dan anak-anaknya (termasuk ibu Zigelstra), di mana dia berakhir di sebuah pensiun kecil di Almelo. Dalam kaset sepuluh jam itu, dia berbicara tentang saudara-saudaranya yang melakukan kerja paksa di Jalur Burma, ketakutan terhadap Jepang dan suasana anti-Belanda setelah perang. Saat tiba di negara yang kurang ramah, di mana dia melihat hujan salju pertamanya dan di mana dia dan wanita lain dijelaskan cara membuat menu Belanda dengan dandelion dan kentang.

Identitas yang beragam

Suze Zylstra menunjukkan bahwa sejarah perempuan di Indonesia juga merupakan sejarahnya, dan pembaca menjelaskan betapa rumitnya hal itu dan bagaimana hal itu masih mempengaruhi masa kini. Seperti semua orang dari campuran keturunan Eropa dan Asia, Zijlstra membawa serta penindas dan penindas saat itu, identitas Eropa dan Indonesia yang beragam, dan berdiri di atas bahu perempuan yang berada dalam sistem yang peluang dan kemungkinannya ada di dalamnya. terbatas pada apa-apa. Apakah itu membuatnya memandang identitasnya secara berbeda? Tak perlu dikatakan, “Ini dimulai sedikit dengan pertanyaan, dapatkah saya benar-benar menyebut diri saya orang India? Saya sering mengatakan ‘keluarga saya orang India’ dan bukan ‘Saya orang India.’ Dia tidak terlalu sadar diri. Itu juga karena Anda tidak langsung melihatnya: orang-orang mengklasifikasikan saya sebagai orang India.” Saya berkulit putih. Melalui penelitian, saya menyadari bahwa saya lebih orang India daripada yang saya kira.

Dia juga mulai terlihat berbeda di Belanda. Ketika Zijlstra dibesarkan di Bossum, sejarah, budaya dan identitas yang diajarkan ibunya di rumah tidak diajarkan di sekolah: “Ketika saya masih kecil saya pikir aneh bahwa begitu sedikit yang diberitahu tentang sejarah saya, sekarang ada lebih banyak ruang untuk itu.” Sudut pandang dan hubungan kekuasaan dalam masyarakat Sekarang sedang dibahas. Jelas tentang orang-orang yang mengkritik penelitian dan debat berorientasi identitas: “Identitas itu selalu ada, dan sudah ada sastra dan historiografi India, tetapi ada sekarang lebih tertarik membahas ini dan itu positif. Tentu jika itu mengarah pada diskusi Bahwa kita tidak diperlakukan sama, dan bahwa ada juga rasisme dan seksisme. Banyak orang masih bangga dengan masa lalu kolonial. Jadi jika Anda mempelajari lebih lanjut tentang ketidaksetaraan di masa lalu, Anda mungkin juga memiliki wawasan yang lebih baik tentang bagaimana hal itu memengaruhi masa kini. Kata Zijlstra, singkatnya, sejarah memberi Anda tanggung jawab.” “Kami belum sampai di sana; Sebagian besar sejarah perempuan di Belanda dan tanah bekas Belanda lainnya masih belum diketahui. Ada lebih banyak leluhur.

Cermin

Dia juga memperhatikan bahwa dia secara alami mulai lebih banyak berkomunikasi dengan leluhurnya, meniru mereka – seperti halnya pria dan wanita sering kali mencerminkan leluhur mereka. Seperti nenek buyutnya, Kaur, yang mungkin tidak benar-benar ingin menjadi seorang ibu dan dapat berkembang begitu banyak dalam masyarakat yang berbeda – masyarakat kita saat ini. Ziglistra mulai merasakan bagaimana semua wanita ini telah memenuhi harapan yang diberikan kepada mereka oleh masyarakat tempat mereka tinggal. Itu masih ada: “Masyarakat masih memiliki aturan tertentu untuk seorang wanita dan jika dia menyimpang sedikit dari mereka, dia akan menghadapinya.”

Menjadi pribadi ketika, bersamaan dengan penyelidikan, dia harus menghadapi kenyataan bahwa dia dan suaminya tidak dapat memenuhi keinginan mereka untuk memiliki anak sendiri. Tiba-tiba kata “ibu” dalam kata “ibu” mengambil arti yang berbeda: “Penelitian ini juga memberi saya pandangan yang lebih luas tentang apa itu keluarga dan tempat seorang wanita dalam kehidupan. Saya melihat ibu, tetapi saya memilikinya. juga terlihat banyak perempuan yang menjalankan peran penting tanpa anak.” Hal itu tidak menghilangkan kesedihan, tetapi memberikan perspektif. Di hari-hari yang baik.

Suze Ziglistra: kakek-nenek Sejarah keluarga Belanda Indonesia yang tersembunyi. Ambu Anthos 304 Bagina 24.99 €.

Buku Masak Nenek Souz Zijlstra.

Arsip Wanita: Buku Resep

Dokumen-dokumen yang sering diturunkan wanita dalam sejarah dalam keluarga mereka adalah buku resep. Suze Zylstra memiliki buku resep untuk kakak buyutnya, yang pernah mengalami perang dan kemudian datang ke Belanda. Itu diisi dengan hidangan yang telah diturunkan dari generasi ke generasi seperti penghuni pertama hitam, risole, dan sambal. Seringkali ada komentar di margin: “Jika Anda mengikuti resep ini, itu sangat enak.”

READ  Pertumbuhan Pasar Kios Selfie Global 2021, Analisis Tren, Perluasan Pasar Wilayah, Inovasi Teknologi, Strategi Bisnis, Perkiraan hingga 2025