BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Grapperhaus sangat rasis

Menteri Kehakiman Fred Graberhaus (CDA) berteriak di luar kendali selama debat di Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Kamis. Grapperhaus keberatan dengan klasifikasi Belanda sebagai negara narkoba, karena jika tidak, “seseorang dengan latar belakang yang aneh, dari geng kokain dari jauh” akan menggantikannya.

Hal ini menyebabkan boikot oleh Silvana Simmons (BIJ1) yang tidak hanya menjelaskan kepada Graberhaus bahwa pernyataannya memiliki “nada rasis”, tetapi juga mencatat bahwa Belanda adalah pemain utama di dunia narkoba internasional:

Setelah boikot, Grapperhaus – yang telah menerima dukungan dari JA21’s Joost Eerdmans, yang sering menjadi pertanda buruk ketika tuduhan rasismenya ditolak – mundur. Menurut menteri yang akan keluar, dia hanya mencoba mengatakan bahwa negara narkoba berarti kartel narkoba memiliki pengaruh besar pada politik nasional, yang akan terjadi di beberapa negara Amerika Selatan, tetapi tidak di Belanda.

Omong-omong, layanan investigasi berpikir secara berbeda tentang ini. Awal tahun 2018, Polri di Penelitian Nodcrete Belanda “memenuhi banyak karakteristik negara narkoba”. Setelah pembicaraan dengan lebih dari seribu penyelidik, menjadi jelas bahwa “ekonomi paralel” telah muncul. Salah satu penyelidik berkomentar: “Belanda telah menjadi negara narkoba dalam 30 tahun terakhir. Apa yang tidak kita lihat tidak ada. Yah, itu telah berkembang jauh di bawah tanah.

READ  Home Alone-LEGO en penisplant in bloei

Grapperhaus juga tidak menghindar dari penyelidikan. Dikatakan bahwa Menteri Kehakiman dan Keamanan sedikit mendengarkan sinyal dari Departemen Reserse Kriminal. Sebaliknya, Grapperhaus terutama ingin melenturkan otot-ototnya secara verbal, tetapi menurut polisi, tetap seperti ini: “Kabinet terus meremehkan perusakan lingkungan hidup warga.”