BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ada kesenjangan 25 poin antara Partai Republik dan Demokrat pada vaksin flu

  • Jajak pendapat terbaru menunjukkan kesenjangan 25 poin persentase antara Partai Republik dan Demokrat yang menderita atau akan terkena flu.
  • Ini sangat mirip dengan kesenjangan partisan sekitar 30 poin persentase dalam penyerapan vaksin COVID-19.
  • Sebelum pandemi COVID-19, ada sedikit atau tidak ada kesenjangan dalam pengambilan vaksin influenza.

Jajak pendapat terbaru menunjukkan bahwa Partai Republik sekarang jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan


vaksin flu

daripada sebelum pandemi COVID-19, menunjukkan bahwa politisasi vaksin coronavirus berdarah ke dalam imunisasi flu.

Pada tahun-tahun menjelang pandemi global, Partai Republik dan Demokrat memiliki kemungkinan yang sama untuk mendapatkan suntikan flu tahunan mereka, CNN baru-baru ini menunjukkan. Di bulan Februari 2020 Jajak Pendapat AP-NORC, 58% dari Demokrat dan 54% dari Republik mengatakan mereka terkena flu pada tahun lalu.

Tahun ini, antara 65 dan 68% dari Demokrat mengatakan mereka telah atau pasti akan mendapatkan suntikan flu, sementara antara 40 dan 44% dari Partai Republik mengatakan mereka telah atau akan menerima suntikan flu, kecelakaan jajak pendapat untuk melihat. A Belajar di Universitas California, San Diego Publikasi musim semi lalu menemukan bahwa Partai Republik cenderung mengatakan mereka akan terkena flu selama pandemi.

Kesenjangan ini mencerminkan kesenjangan sekitar 30 poin persentase antara Demokrat dan Republik yang telah menerima pukulan COVID-19. Sementara antara 90 dan 95% Demokrat berusia 18 dan lebih tua telah memiliki vaksin virus corona, hanya 65% dari Partai Republik dewasa yang melakukan hal yang sama.

Vaksin virus corona, mandat vaksin, dan upaya kesehatan masyarakat lainnya yang terkait dengan pandemi, termasuk penggunaan masker dan penutupan, telah dipolitisasi selama dua tahun terakhir ini. Republik Jauh lebih mungkin Demokrat untuk menentang upaya mitigasi ini. Beberapa anggota parlemen dan politisi Partai Republik sangat menentang persyaratan vaksinasi dan pengujian untuk COVID-19, sebuah posisi Beberapa ahli takut Ini akan memperburuk keraguan dan penentangan terhadap vaksin lain juga.

READ  Georgetown mengatakan dua sampel mendeteksi norovirus di komunitas kampus, dan hampir 100. menunjukkan gejala

Kesenjangan partisan dalam penyerapan vaksin ini adalah salah satu alasan mengapa Tingkat kematian yang jauh lebih tinggi daripada COVID-19 Di negara-negara yang memilih mantan Presiden Donald Trump dan negara-negara yang dimenangkan Presiden Joe Biden pada tahun 2020. Mereka yang telah menerima vaksin COVID-19 lebih mungkin terkena flu atau mengatakan mereka akan mendapatkannya daripada mereka yang gagal divaksinasi. virus corona.

Itu terjadi ketika pejabat kesehatan masyarakat telah meningkatkan upaya untuk mempromosikan vaksin flu. Pada tahun lalu para ahli medis memperingatkan epidemi Dari meningkatnya kasus COVID-19 dan pandemi flu yang dapat membanjiri rumah sakit yang sudah hampir mendekati pasien virus corona, sebelum vaksin COVID-19 diluncurkan. Musim flu 2020-2021 telah berakhir sangat ringan Kemungkinan besar karena banyak orang Amerika tinggal di rumah, menjauhkan diri dari orang lain, dan mengenakan masker untuk melindungi diri dari virus corona. Tetapi dengan banyak upaya mitigasi COVID-19 berkurang tahun ini, kasus flu kemungkinan akan lebih tinggi.

Beberapa entitas swasta juga telah mengintensifkan upaya mereka untuk memerangi influenza dengan awal musim. beberapa universitas Siswa dan staf diwajibkan untuk mendapatkan suntikan flu tahun ini.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan agar setiap orang di Amerika Serikat selama enam bulan atau lebih mendapat suntikan flu. Pakar medis memperingatkan Bahwa flu dapat membuat orang lebih rentan terhadap COVID-19 dan bahwa tertular kedua virus secara bersamaan dapat sangat meningkatkan risiko penyakit serius atau kematian.

“Pandemi Covid-19 masih jauh dari selesai, dan risiko penyebaran influenza dan Covid-19 dapat memberi tekanan tambahan pada rumah sakit dan profesional kesehatan garis depan,” kepala CDC Dr. Rochelle Wallensky Katanya di bulan Oktober.

READ  Suara luar angkasa: Jingle, cabut dan dengung