BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Administrasi Biden meminta hakim untuk memblokir undang-undang aborsi Texas | Luar negeri

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden hari ini mendesak hakim federal untuk melarang undang-undang aborsi di Texas.




Sejak awal September, sebagian besar aborsi telah dilarang di Texas. Akibatnya, banyak perempuan terpaksa mencari bantuan di luar batas negara.

Hakim AS Robert Pittman belum mengatakan kapan dia akan membuat keputusan setelah sidang tiga jam di Austin. Setidaknya satu klinik aborsi di Texas mengatakan siap untuk melanjutkan operasi di tiga lokasi setelah hukum dihentikan sementara.

“Setiap hari undang-undang (UU Senat 8, ed.) berlaku, kami menolak kelompok besar pasien,” Amy Hagstrom Miller, ketua Whole Women’s Health, mengatakan kepada pengadilan.

Hukum Aborsi

Undang-undang aborsi Texas melarang aborsi setelah minggu keenam kehamilan, pada saat wanita sering tidak tahu bahwa mereka hamil. Juga, siapa pun dapat menuntut seorang wanita atau klinik aborsi jika mereka tidak mengikuti hukum.

Undang-undang tersebut ditandatangani menjadi undang-undang pada bulan Mei oleh Gubernur Republik Greg Abbott. Biden berbicara lebih awal Dia telah menggambarkannya sebagai “pelanggaran hak konstitusional yang tidak dapat disangkal.” Biden percaya sangat “memalukan” bahwa warga, seperti cerita yang diceritakan, diizinkan untuk mengajukan tuntutan hukum terhadap siapa pun yang diduga membantu orang lain melakukan aborsi.

Wakil Presiden Kamala Harris juga menanggapi dengan marah dalam sebuah pernyataan. Di dalamnya, dia menyebut undang-undang baru itu sebagai “serangan total” terhadap kesehatan dalam kaitannya dengan kehamilan. Dia mengatakan “larangan” mempengaruhi hampir 7 juta wanita di Texas.

Lihat video berita kami yang paling banyak ditonton di daftar putar di bawah ini: