BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CDU sedang menuju kekalahan bersejarah

Banyak cabang CDU lokal bahkan tidak mau memasang poster kampanye untuk Armin Laschet. Laschet tidak populer sebagai seorang pemimpin, tidak di antara anggota partainya, bahkan di antara para pemilih, dan sekarang, dengan hasil terburuk dalam sejarah CDU, dia adalah orang yang paling tidak populer di Jerman. Bahkan TPS mencoba untuk menghilangkan mabuk pasca pemilihan mereka dengan jajak pendapat seperti: Haruskah Laschet mengundurkan diri (ya, 63 persen), atau: Haruskah Laschet menjadi kanselir (mendukung 13 persen).

CDU, partai berkuasa Adenauer, Kohl dan Merkel yang telah memerintah hampir terus menerus sejak 1949, mengalami kekalahan pada hari Minggu. CDU/CSU mendapat 24,1% suara. Partai sentris yang menetap di Bundestag Jerman, bergantian dengan tiga kanselir Sosial Demokrat, tidak lagi selalu dapat mengklaim kekuasaan.

Pada malam pemilihan itu sendiri, sepertinya hanya Angela Merkel yang melihatnya. Merkel sangat cemas, memantul dari kaki ke kaki, di atas tudung mulutnya, tatapannya berayun dari kiri ke kanan. Di sisi lain, Laschet adalah salah satu dari kelompok tokoh CDU terkemuka di atas panggung yang mengatakan bahwa meskipun secara historis hasil yang buruk, ia akan “melakukan segala dayanya” untuk membentuk pemerintahan.

Dan saat itu Partai Sosial Demokrat memenangkan pemilihan, partai berhaluan tengah lainnya, yang sudah mulai menurun setelah 2005. 25,7 persen saat ini merupakan dorongan bagi Sosial Demokrat dibandingkan dengan hasil tahun-tahun terakhir.

Perdana Menteri Saxon Michael Kretschmer menyebut hasilnya pada hari Senin sebagai “tanah longsor”. Herbert Rolle, orang kepercayaan Lachette dari North Rhine-Westphalia, berbicara tentang “bencana”. Semua orang mengacu pada Laschet, di mana-mana ada panggilan untuk “konsekuensi pribadi”. Di belakang presiden CDU saat ini adalah sekelompok orang yang bersedia mengambil kepemimpinan darinya.

Bagaimana CDU bisa berubah dari mesin listrik yang berfungsi dengan baik menjadi partai yang terpecah, kuno dan menakutkan?

April

Pada malam Minggu, 18 April, seluruh pers Jerman mencari aplikasi yang dapat melacak pesawat di wilayah udara. Markus Söder, perdana menteri Bavaria dan kepala partai saudara CDU, terbang dari kampung halamannya di Nuremberg ke Berlin, tampaknya, untuk dinobatkan sebagai calon kanselir. Seminggu sebelumnya, Soder mengumumkan bahwa dia siap untuk menghadapi kandidat kanselir bersama Laschet. Soder dikenal karena gaya kepemimpinannya yang kuat dan kegemarannya melakukan tindakan tegas terhadap Corona, yang lebih umum daripada Laschet.

READ  Wartawan yang melakukan masturbasi selama rapat Zoom mencium lagi: "Saya bodoh" | di luar negeri

Baca juga: Analisis kami tentang hasil pemilu

Pada hari-hari setelah Deklarasi Söder, semakin banyak anggota CDU yang memihak kandidat Bavaria. Perdana Menteri, satu per satu, mengungkapkan preferensinya untuk Söder; Dalam rapat fraksi CDU/CSU tampaknya mayoritas untuk orang CSU. Dengan begitu banyak dukungan, pencalonan Sodder tidak bisa lagi gagal.

Namun di Berlin, dia menunggu pertemuan dengan Armin Laschet dan sejumlah tokoh Christian Democratic Union, termasuk Wolfgang Schäuble. Schäuble – pada usia 79 masih salah satu tokoh paling berpengaruh di antara Demokrat Kristen – dan veteran lainnya juga tidak menginginkan kandidat CSU. Itu akan mengecewakan partai. Mereka memberi tahu Sodder malam itu bahwa dia tidak akan pernah menjadi kanselir. Sodder harus menyadari: Tanpa dukungan dari Berlin, dia tidak punya kesempatan. Sehari kemudian, dia memberi selamat kepada Laschet karena menjadi pemimpin partai.

Bagi Laschet, itu berarti kampanye pemilihan di mana dia adalah orang yang tidak diinginkan mayoritas sejak awal. Pembentukan partai menyelamatkan pencalonannya, dan cabang-cabang lokal skeptis. Sodder mengatakan tangan kanannya adalah “calon hati”, dan Sodder sendiri masih menyaingi Laschet.

Namun krisis kepemimpinan di dalam CDU telah berlangsung selama beberapa waktu. Pada 2018, Merkel mengumumkan pengunduran dirinya dan melepaskan kursi kepresidenan CDU. Pertama, Menteri Pertahanan saat ini Annegret Kramp-Karrenbauer terpilih sebagai penerus Merkel, tetapi AKP harus meninggalkan lapangan pada tahun 2020, Merkel menarik dukungannya. Pengganti AKK dipilih hanya pada bulan Januari tahun ini: Laschet dimenangkan oleh mayoritas tipis dari Friedrich Merz dan Norbert Röttgen. Sejak pengunduran diri Merkel sebagai kepala CDU, partai tersebut tidak memiliki pemimpin yang berkuasa selama tiga tahun. Selama bertahun-tahun tidak ada pemikiran tentang ke mana pesta itu harus pergi. Frederick Merz menggambarkan partainya pada hari Jumat sebagai “berpikiran malas”. Topik pemilihan telah diputuskan secara khusus musim panas ini.

Agustus

Kampanye Lachet seluruhnya pada bulan Agustus. Dalam jajak pendapat, CDU memimpin dengan beberapa poin persentase atas Sosial Demokrat. Jadwal Lachet sangat padat sehingga dia terlambat untuk beberapa janji.

Di Osnabrück berjalan menyusuri jalan perbelanjaan, jurnalis dari untuk fokus Dia bertanya kepadanya apa tiga topik terpenting baginya. Digitalisasi, kata Laschet, membuat iklim industri netral. Dan topik ketiga, wartawan bertanya – tapi tidak ada yang terlintas dalam pikiran lagi.

READ  AS dan Inggris serang Rusia atas Navalny: 'sesat dan kafkaesque'

Situasi di jalan di Osnabrück itu kacau balau. Laschet dikelilingi oleh wartawan dan semua orang ingin tahu tentang dia, tetapi keheningan pada pertanyaan tentang topik ketiga adalah simbolis dan fatal. Tema pemilu CDU tetap menjadi misteri hingga hari ini. Pada bulan April, CDU berpura-pura menjadi hijau seperti Partai Hijau, yang kemudian muncul sebagai pesaing utama; Pada akhir musim panas, semakin banyak penekanan ditempatkan pada ekonomi pasar bebas, sebagai lawan dari SPD.

Di bawah Angela Merkel, CDU juga tidak memiliki program yang jelas. Tapi Merkel memiliki rasa semangat dan hanya memeluk tema SPD, seperti pernikahan sesama jenis atau upah minimum. Keyakinan bahwa Merkel mampu memperoleh melalui cara dia menangani berbagai krisis sudah cukup untuk pemilih.

CDU bercita-cita menjadi “partai rakyat”, yaitu sebuah partai di mana semua kelas penduduk merasa terwakili. Konflik kepentingan dalam partai harus diselesaikan. Tapi, katanya baru-baru ini MengerjakanKomentator Jasper von Altenbockum di podcast, Kompromi ini harus diposting oleh figur berwibawa. Merkel dapat melakukan ini hanya berkat biografinya: seorang wanita dari Timur dan, terlebih lagi, seorang pria terpelajar, yang menjadikannya salah satu pria di Republik Federal lama. Laschet terus berkata bahwa dia ingin “terhubung”, tetapi dia tidak dapat dibujuk.

Foto-foto yang menyertainya dan Elon Musk seharusnya menjadi sorotan kampanye Laschet. Hal-hal berjalan berbeda. Pada bulan Agustus, Elon Musk melakukan tur Laschet di pabrik Tesla yang sedang dibangun di Brandenburg. Akan ada konferensi pers singkat setelahnya. Seorang jurnalis yang hadir bertanya kepada Musk apakah masa depan industri otomotif adalah listrik atau hidrogen. Mungkin bukan pertanyaan paling cerdas untuk raksasa mobil listrik itu. Praktis, Laschet menerjemahkan pertanyaan wartawan Jerman itu ke dalam bahasa Inggris. “Hidrogen adalah buang-buang waktu,” kata Musk, dan mulai tertawa. Kutipan dari acara tersebut menyebar dengan cepat di Internet: Laschet mengajukan pertanyaan dan Musk mengolok-oloknya. Laschet kembali menjadi bahan tertawaan Jerman.

September

Selasa sore pekan lalu, fraksi CDU/CSU bertemu. Pers parlemen di Berlin meragukan bahwa Laschet akan berlanjut hingga malam: seorang pemimpin kelompok baru harus dipilih, satu-satunya posisi yang berpengaruh di oposisi, tetapi Laschet tidak dapat mencalonkan diri dalam pemilihan karena dia akan kalah. Ada kumpulan kandidat yang siap untuk mengambil posisi itu. Pada akhirnya, Laschet berhasil memaksakan kompromi: ketua partai saat ini Ralph Brinkhaus akan tetap menjabat selama enam bulan lagi, setelah itu pemilihan baru akan diadakan.

READ  Video: Seorang wanita tanpa SIM menabrak tentara dengan sepeda motor

Merupakan keajaiban bahwa Lachet berhasil sampai akhir minggu. Menyelamatkan Laschet adalah kekuatan Partai Demokrat Bebas (12 persen), yang memimpin bersama Partai Hijau (15 persen) untuk membentuk koalisi baru. Partai-partai kecil, berjauhan dalam hal keuangan dan kebijakan sosial, ingin terlebih dahulu mengajukan proposal singkat di antara mereka sendiri, dan kemudian meneruskannya ke SPD dan CDU. FDP jauh lebih dekat dengan CDU daripada Sosial Demokrat dalam kebijakan fiskal dan pajak, FDP bahkan bercanda bahwa CDU sebagian menyalin program partai, sehingga kaum liberal lebih memilih CDU sebagai mitra koalisi. Pemimpin FDP, Lindner juga mengenal Laschet dengan baik. Konservatif hijau, seperti Perdana Menteri Winfried Kretschmann dari Baden-Württemberg, juga berbicara atas nama CDU.

Apakah Lachet masih bisa menjadi konsultan? Posisinya sedang ditantang dari semua sisi. Pemimpin partai Ralph Brinkhaus, Menteri Kesehatan Jens Spahn, Frederic Merz yang disebutkan di atas dan pecundang lainnya dari kepresidenan CDU, Norbert Röttgen, semuanya berada di luar kepresidenan CDU. Kelima pria itu berasal dari Rhine-Westphalia Utara. Proporsi perempuan di CDU masih kecil, belum lagi jumlah penduduk yang berlatar belakang pendatang.

Manipulasi kekuasaan CDU dan posisi lemah Laschet bukanlah titik awal yang baik untuk pembicaraan eksplorasi pertama koalisi. Partai Hijau telah menyebut partai itu “tidak dapat memerintah atau membentuk” di negara bagian ini. Hal ini juga terlihat dari delegasi yang dikirim CDU ke pertemuan pertama dengan FDP pada Minggu malam: sepuluh orang dari CDU, ditambah lima orang dari CSU. Setiap orang yang menginginkan pengaruh ingin berada di sana, termasuk Marcus Souder dari CSU, tentu saja. Karena jika pembicaraan dengan FDP dan Partai Hijau terus berhasil, kemungkinan akan muncul sekali lagi untuk mendorong kandidat – Kanselir Laschet ke samping.