BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Agen adopsi menganggap penghentian adopsi tidak berdasar” | Berita RTL

Empat lembaga mengadopsi ini disebutkan dalam pernyataan bersama, menulis Wafaa. Ini adalah agensi A New Way, Yayasan Wereldkinderen, Yayasan Adopsi Belanda dan Yayasan Melling.

penyalahgunaan

Adopsi anak belum bisa dilakukan sejak Februari, setelah panel yang dipimpin Tjipi Justra menyampaikan laporan kasar. Penelitian tentang adopsi anak-anak dari Bangladesh, Brasil, Kolombia, Indonesia dan Sri Lanka antara tahun 1967 dan 1998 mengungkapkan pelanggaran.

Para peneliti menyimpulkan bahwa hal-hal juga tidak beres pada periode pra-1967 dan pasca 1998. Sistem ini masih rentan terhadap penipuan dan penyalahgunaan yang terjadi “sampai hari ini.”

gigit lidah kita

Lembaga adopsi menemukan bukti komisi “sangat lemah”. Namun, mereka tidak mengatakan apa-apa tentang beberapa bulan terakhir. “Kami harus gigit lidah,” kata Sunny Borsink kepada Trouw atas nama keempat organisasi tersebut. “Komite mengucapkan kata-kata keras dan itu sangat intens bagi kami. Kami ingin tutup mulut agar semuanya menjadi jelas.”

“Setiap sistem memiliki kelemahan,” lanjut Borsink. Tapi dia mengatakan banyak yang telah meningkat sejak perjanjian adopsi diperkenalkan pada tahun 1998. Ada pengajuan yang lebih komprehensif dan organisasi harus transparan tentang keuangan mereka.

konsekuensi jangka panjang

Organisasi-organisasi tersebut percaya bahwa pembekuan adopsi harus diakhiri. “Keputusan ini memiliki konsekuensi yang luas dan telah menyebabkan kerugian yang signifikan bagi anak-anak dalam situasi rentan, pengadopsi dan keluarga mereka, kerjasama internasional dan organisasi terkait,” tulis badan tersebut dalam pernyataannya.

Terserah Kabinet berikutnya untuk memutuskan apakah akan membekukan adopsi.

READ  Film Isolator PVC Global di Pasar Elektronik, Volume, Partisipasi, Pertumbuhan, Strategi Pengembangan, Analisis Tren, Prediksi Lanskap Kompetitif hingga 2027