BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Drama perang ‘Belanda’ berpeluang memenangkan Oscar malam ini

Film Bosnia “Quo Vadis Aida”, tentang jatuhnya Srebrenica, berpeluang meraih Oscar untuk Film Asing Terbaik malam ini. Film ini disutradarai oleh Yasmila Zpanek dari Bosnia, dan diproduksi bersama dengan tujuh negara Eropa, termasuk Belanda. Film ini menunjukkan hari-hari yang menentukan pada Juli 1995 melalui mata penerjemah Bosnia Aida. Dia harus menerjemahkan Pat Belanda untuk pasukan penjaga perdamaian PBB Belanda, tetapi pada saat yang sama dia berusaha melindungi suami dan dua putranya.

Jatuhnya Srebrenica adalah salah satu halaman tergelap dalam sejarah modern. Daerah kantong “aman” PBB di Srebrenica jatuh ke tangan Serbia Bosnia pada Juli 1995, dan 20.000 Muslim Bosnia mencari perlindungan di kompleks PBB Belanda di Bhat Belanda. Tentara Belanda tidak dapat mencegah pembunuhan lebih dari delapan ribu dari mereka, baik laki-laki maupun anak laki-laki, di tangan orang-orang Serbia. Ini dianggap sebagai tindakan genosida terburuk di Eropa setelah Perang Dunia II.

Banyak tentara Belanda yang tidak senang dengan film tersebut karena sejumlah elemen fiksi telah ditambahkan. Dion van den Berg, dari organisasi perdamaian PAX, telah terlibat sejak 1995 dan menjadi penengah antara tentara Belanda dan para penyintas. Dia juga melihat bahwa beberapa hal dalam film tidak benar-benar terjadi, tetapi dia pikir itu adalah “film yang mengesankan dan penting.” “Ini tentang inti dari apa yang ditampilkan film ini: wajah perang yang menyeramkan, dan keputusasaan serta ketidakberdayaan tentara Belanda. Tentara Belanda juga melihat ini sebagai film penting bagi para penyintas dan kerabat.”

Peran utama penerjemah Bosnia Aida dimainkan oleh aktris Serbia Jasna Djuricic. Terlepas dari kontroversi yang melingkupinya di Serbia, aktris itu tidak ragu-ragu sejenak. “Kami sebagai seniman mulai bekerja sama lagi segera setelah perang, dan karena naskahnya sangat sempurna, saya tidak ragu.”

READ  Kami diizinkan lagi: Anda dapat menonton film mutiara ini di bioskop mulai akhir pekan ini

Aktris itu merasa sulit untuk berbicara tentang perannya “tepatnya karena saya memberikan semua yang saya miliki untuk peran ini. Dalam film Anda dapat dengan jelas melihat kekaguman dan rasa hormat saya untuk Aida, tetapi juga untuk semua ibu dan wanita yang aktris yang, terima kasih Tuhan, tidak mencoba.”

Salah satu peran utama lainnya adalah kapten Belanda saat itu, Tom Kariman. Dimainkan oleh Fleming Johan Heldenbergh. “Saya ingin segera melakukannya, tetapi pertanyaan pertama saya adalah mengapa bukan aktor Belanda. Ternyata sulit, karena tidak sedikit yang tidak menyukainya. Saya mengerti itu, karena tugas utama Anda sebagai aktor adalah buat karakter. Bagi Belanda, ini lebih sulit karena sejarah, Bekas luka”.

Menurut Hildenburg, jarak yang dinikmati Kvilming bagus. Jadi saya hanya bisa fokus pada peran, apa yang mendorong orang ini, dan apa kekuatan dan kelemahannya. Karena dia tidak salah, Karremans adalah iblis di Bosnia. Orang-orang tahu film itu sedang syuting, dan ketika saya berjalan di jalan dengan kumis itu, saya merasakan permusuhan itu.

Rekonsiliasi dan pengampunan

Film ini mendapat sambutan hangat dari pers film internasional, meskipun faktanya sensitif di Bosnia, Serbia dan Belanda. Menurut pemeran utama Djuricic, film ini tetap bisa menghubungkan berbagai kalangan. “Sangat penting bahwa seseorang akhirnya mengumpulkan keberanian untuk menceritakan kisah ini. Sutradara Jasmela Zpanek melakukan ini dengan cara yang masuk akal karena dia menceritakan kisah penderitaan manusia dan itu adalah sesuatu yang menyatukan semua orang dan seperti apa penampilan semua orang selain itu, di perang dengan tampilan perempuan, yang juga memberi harapan, karena Film ini memberikan kesempatan untuk rekonsiliasi dan toleransi di wilayah ini.”

READ  ! @ # $% Saat PS3, PSP dan toko Discord ditutup

Aktor Hildenburg: “Anda tidak dapat menceritakan kisah seperti itu tanpa menginjakkan kaki, tidak peduli seberapa benar Anda mencoba. Jika sutradara hanya membela pihak Bosnia, dia akan diperbudak di negaranya sendiri. Tapi sekarang Serbia telah merespons secara negatif, Bosnia negatif dan Belanda negatif. .Maka saya pikir itu tidak bisa lain dari apa yang telah kita katakan kebenarannya.”

Malam ini pukul 02:00 WIB, Oscars bisa disaksikan secara langsung di FOX. Dan jika aturan Corona mengizinkan, film tersebut dapat disaksikan di bioskop mulai 17 Juni.