BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tonton bagian pertama film tentang ulang tahun klub Groningen akhir pekan ini. “Mereka memang mendapatkan uang, tetapi pada tahun kejuaraan 1980 itu adalah tim yang hebat dari teman-teman.”

Groningen vs PSV Eindhoven pada tahun 1971. Koeman (kiri) mengonversi bola menjadi tendangan sudut, sebelum De Freindt (l) dicambuk oleh Cornelis. Foto: ANP

FC Groningen telah ada selama lima puluh tahun. Tidak ada yang akan melewatkannya. Ini memberi sutradara Minod Sportel ide untuk membuat film web untuk Dagblad van het Noorden tentang perayaan Yobel klub. Bagian 1, dari 1971 hingga 1981, akan tersedia online akhir pekan ini.

Sebelum film, Meinoud Sportel berbicara dengan banyak mantan pemain sepak bola, pelatih, sutradara, dan penggemar. Bagian pertama, meliputi tahun 1970-an, dapat dilihat mulai besok. Tentu saja ada hubungannya dengan kematian Toni van Leeuwen, penjaga gawang legendaris yang tewas dalam kecelakaan mobil sehari sebelum berdirinya Groningen FC. Dan saat kembalinya De Trots van Het Norden ke Eredivisie. Kisah-kisah yang diketahui tentang klub dan para pemain diabaikan, tetapi kisah-kisah yang terlupakan juga diceritakan.

Martin Koeman, misalnya,” kata Sportl. “Ada cerita tentang dia yang diketahui semua orang, tetapi ada juga yang bersifat pribadi. Mantan pemain Peter Emers memiliki sesuatu yang bagus untuk dikatakan tentangnya. Bahwa Koeman sangat pendiam dan sederhana di latar belakang, tentu saja di depan kebisingan rekan satu timnya Piet Fransen dan Hugo Hoffenkamp. Tapi Koeman ini adalah orang yang Dia pegang tangan para pemain muda. Fransen adalah anak yang dimanfaatkan, tapi Koeman benar-benar sibuk denganmu.”

Anak laki-laki besar harus minum bir

Misalnya, Eimers mengatakan dalam film bahwa ia tampil sebagai pria muda Be Quick dan Koeman segera membawanya di bawah sayapnya. ,, Saya masih kecil, yang disebut bakat dari Be Quick. Awasi saja saya, kata Martin, jika Anda mengikuti aturan saya, Anda akan baik-baik saja. Dia memegang tangan saya, tidak hanya selama pertandingan atau pelatihan, tetapi juga di luar lapangan, di pub. Lihat, aku tidak suka bir. Lalu ada dua puluh bir dan cassis di atas nampan. Ayo, kata Martin, jika Anda ingin menjadi anak besar, Anda harus minum bir. Saya tidak mau itu. Lalu dia berkata: Ambil coke. Yah, aku menyukainya. Dan keluarga Aymer tiba-tiba menjadi raja orang-orang besar.

Ini adalah salah satu cerita yang tak terhitung jumlahnya dalam film. Misalnya, pemain asal Swedia Bjarne Jensen menceritakan saat dia bertepuk tangan di De Meer di Amsterdam untuk gol Ari Hahn, yang datang setelah persiapan yang bagus dari Johan Cruyff. Dia didenda lima puluh gulden.

Sejak saat pesepakbola belum menjadi jutawan

Itu adalah masa ketika pesepakbola bahkan belum menjadi jutawan. Sportl berkata: “Yang saya sukai dari periode pertama adalah bahwa mereka benar-benar pemain klub, bermain untuk waktu yang lama di FC Groningen dan menghabiskan banyak waktu bersama. Mereka mendapat uang, tapi itu tahun-tahun awal dan kemudian, di Kejuaraan 1980. Tim teman adalah semi-profesional. Mereka saling mengunjungi secara teratur. Mereka tidak mendapatkan banyak uang. Pada saat itu, Anda harus bergantung terutama pada penarikan uang. Dalam hal ini, penting agar pemain tidak berubah klub sering. Yan Fan Dick, misalnya, memperoleh maksimum delapan puluh ribu gulden setahun di FC Groningen. Dia baru mulai mendapatkan uang ketika dia menjadi pelatih. ”

Bagian pertama film, di mana penonton dapat memilih antara versi Groningen atau bahasa Belanda lisan, berakhir dengan kedatangan pelatih legendaris Theo Verlangen. Dia agak ragu untuk pindah ke Groningen, tetapi ketika seseorang dan istrinya menanyakan arah ke Osterpark pada saat kedatangan dan menunjukkan jalan kepada mereka dengan mengemudi di depan, mereka cukup tahu: Groningen adalah tempat yang menyenangkan. .

Sportel mengharapkan untuk memiliki bagian kedua, yang mencakup periode 1981-1991, online pada musim gugur. Dia telah berbicara kepada banyak orang tentang tahun 80-an yang terkenal, saat Groningen memainkan pertandingan Eropa yang tak terlupakan melawan Inter Milan dan Atletico Madrid. belum selesai. Saya terutama ingin berbicara dengan para penggemar tentang kenangan mereka. Bagaimana mereka menghadapi FC Groningen, bagaimana rasanya pergi ke stadion. Saya ingin mengundang orang-orang untuk berbagi cerita mereka. Mereka dapat melakukannya di situs 50jaarfcverhalen.nl . Saya sangat penasaran.”

READ  Kantor Editorial Jinek ingin berbicara dengan Martijn Koning | Hiburan