BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ajax memberikan piring kepada Heerenveen sebagai ucapan terima kasih karena telah membantu selama musim dingin kelaparan

sepak bola baru

Ajax akan melawan Heerenveen pada hari Sabtu. Sebelum pertandingan dimulai, sebuah plakat akan diberikan kepada klub Friesian sebagai ucapan terima kasih atas bantuan yang diberikan Heerenveen selama musim dingin kelaparan – jadi menulis Friesch DagbladPuluhan pemain muda di Amsterdam dari Ajax, De Volewekers, Blau Witt dan DWS kemudian dirawat, setelah itu mereka kembali sehat setelah pembebasan.

Parade Pembebasan pada tanggal 15 April 1945 di Heerenveen dengan pemain dari Ajax, Heerenveen, DWS, Blue Wet dan De Volewekers. Foto milik Museum Heerenveen

Selama salah satu periode tersulit dalam sejarah kami, selalu ada beberapa bentuk solidaritas dalam sepak bola. Ajax membantu Feyenoord ketika Rotterdam tidak lagi diizinkan bermain di kandang pada musim panas 1943. Beginilah Feyenoord-Heerenveen menjadi Satu-satunya game resmi di negara ini Dari Feyenoord di Stadion Ajax. Majalah itu mengaturnya sebagai “unik dalam sejarah sepak bola kita.” Revue Olahragakan

Satu setengah tahun kemudian, Heerenveen mengulurkan tangan membantu dengan mengundang 86 pemain muda dari Ajax, DWS, Blauw-Wit dan De Volewijckers untuk tinggal lebih lama selama musim dingin kelaparan. Anak-anak lelaki itu dapat pulih dengan cara ini, setelah itu mereka tinggal beberapa bulan yang indah di daerah yang relatif aman.

Itu adalah hasil kerja bersama dari sekretaris klub Fleur Filius, presiden klub Hendrik Heusmann dan Jupp Overdeep, kapten pemuda dan karakter profesional klub sepak bola. Overdeep sebelumnya membawa anak-anak Yahudi ke Friesland untuk bersembunyi, dengan mempertaruhkan nyawanya. Karena itu, mereka tak segan-segan menerima puluhan pemain sepak bola. Komunikasi dengan Amsterdam melewati Overdiep, karena dia sering ke sana untuk bekerja. Pada bulan Oktober 1944, anak-anak ini tiba setelah perjalanan yang sulit dan berbahaya.

READ  Latihan bebas rangsangan di "kabin senyap" di SlimBezig Veldhoven | Veldhoven

Mereka tidak dapat kembali ke rumah sampai beberapa bulan setelah pembebasan. Otoritas militer pertama-tama ingin membersihkan ranjau di IJsselmeer, setelah itu orang sakit dan orang-orang yang bersembunyi diprioritaskan untuk pergi ke Amsterdam. Keempat klub Amsterdam tentu saja sangat berterima kasih kepada Heerenveen atas kembalinya anggotanya. Selama pesta Yobel di Heerenveen pada bulan Juli, mereka menghadiahi Frisia dengan sepiring ubin.

Setelah lebih dari 75 tahun, Ajax tidak melupakan kampanye bantuan Frisia. Atas nama klub, film dokumenter itu diproduksi tahun lalu kerja yang baik dibuat – di sini mempertimbangkan. Dan pada hari Sabtu plakat ini akan dikirimkan atas nama empat klub Amsterdam.

Sebuah cerita komprehensif tersedia tentang musim dingin kelaparan di Heerenveen di sinikan