BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Ajisaka” menandai serangkaian film dari MSV Studios

“Ajisaka” menandai serangkaian film dari MSV Studios

Perusahaan Indonesia MSV Studio memproduksi “Ajisaka: Raja dan Bunga Kehidupan,” yang pertama dari tiga film animasi ambisius yang akan mereka garap tahun ini.

MSV Studio adalah divisi animasi dari MSK Pictures, yang merupakan bagian dari Amikom Group yang berbasis di Indonesia. Sejak 2015, Amikom menyatakan telah menginvestasikan $20 juta dalam penelitian dan pengembangan teknologi animasi komputer. Setelah membaca metode cepatnya, dia sekarang berencana untuk menginvestasikan $100 juta dalam pengembangan, produksi dan distribusi hingga 10 film animasi berdurasi panjang selama tujuh tahun ke depan.

MSK Pictures dipimpin oleh Ario Sagantoro, produser film aksi terkenal Indonesia “Merantau,” “The Raid: Redemption” dan “The Raid: Berendal,” yang ditulis dan disutradarai oleh Gareth Hugh Evans.

Dengan anggaran produksi sebesar $15 juta, “Ajisaka” menceritakan kisah orisinal, mengenang zaman kuno ketika dunia dihuni oleh tiga ras: manusia, rakshasa (raksasa), dan vidya (setengah manusia, setengah malaikat). Rakshasa mengendalikan populasi budak dan Raja Rakshasa berharap untuk mencegah pemenuhan ramalan kuno yang meramalkan munculnya pemimpin manusia biasa yang akan mengakhiri pemerintahannya dan menyatukan dunia dalam perdamaian. Namun pemimpin ini, Ajisaka, telah muncul dan akan mencoba mengakhiri pemerintahan raja yang brutal dengan bantuan Vidian.

Film ini disutradarai oleh M. Suyanto, Arianto Yunyawan, dan Marco Basalmo. Balsamo adalah seorang penulis dan produser eksekutif drama polisi Albania “The Brave One”. Suyanto terkenal sebagai penulis dan salah satu sutradara film petualangan animasi “10 November” dan sebagai produser eksekutif film horor Indonesia “Tumbal: The Ritual.” CEO California Pictures Stephen Eastock (“A Warrior's Heart,” “Strike One,” “Scavengers”) juga memproduksi film tersebut.

Pengambilan gambar utama, animasi, dan pengembangan karakter pada film ini dimulai pada Januari 2020. Para produser saat ini sedang mencari pengisi suara Asia dan Hollywood, dengan tujuan menyelesaikan produksi pada akhir tahun ini. Penjualan hak ditangani oleh MSK di pasar Cannes.

READ  Raikan 50 Tahun Tuhan memberkati Anda Gellar Concer Imas

Produksi kedua MSV pada tahun 2022, “Land of Mercy” diadaptasi dari novel terlaris berjudul sama karya penulis Fan Wen yang berbasis di Tiongkok dan diproduksi melalui kerja sama dengan Hwallywood Media and Arts di Singapura. Film ini disutradarai oleh sutradara pertama kali, King Lake, dan pemerannya termasuk pakar animasi Todd Paulson (“The Book of Life”) sebagai desainer produksi dan Combin Kimgomnerd (“Planet of Adventure,” “Blue Universe”) sebagai sutradara animasi.

Produksi ketiga MSV tahun 2022, 'Golden Snail', akan tayang perdana secara eksklusif di jaringan bioskop terbesar di Indonesia 21 Cineplex Group.

Karena jumlah penduduk yang besar dan pasar dalam negeri yang besar, Indonesia telah lama menjadi negara yang potensi industri filmnya belum terealisasi. Sistem monopoli teater perlahan-lahan runtuh, dan kategori besar distributor film independen belum muncul. Produsen lokal diharapkan bisa melepas sendiri.

Perusahaan-perusahaan Indonesia telah menyediakan karya animasi melalui subkontrak untuk film dan serial luar negeri termasuk The Lego Movies dan “The Adventures of Tintin.” Namun sektor animasi di negara ini mengalami perkembangan yang lambat mengingat lembaga penyiaran televisi lokal sudah lama memilih untuk mengimpor konten yang sudah jadi.

Kini, sektor live-action dan animasi di Indonesia berkembang lebih cepat karena para produser memanfaatkan mitologi Indonesia sebagai bahan sumber, seiring dengan pengakuan dan dukungan pemerintah terhadap ekonomi kreatif dan semakin banyaknya bioskop yang dibangun.