BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akankah Perjanjian Perdagangan Eropa Baru Segera Menjadi Tidak Mungkin?

Setelah jelas bahwa tidak ada kemajuan besar yang diharapkan dengan Kepresidenan Prancis dari Uni Eropa mengenai perjanjian perdagangan bebas, permohonan Presiden Prancis Macron sekarang mendukung apa yang disebut “kalimat cerminUntuk mulai bernegosiasi dengan mitra dagang, yang berarti bahwa yang terakhir akan mewajibkan dirinya sendiri untuk tidak melanggar standar produksi UE.

Hal ini sangat berbeda dengan praktik biasa dalam perjanjian perdagangan, di mana mitra dagang tidak mengadopsi opsi regulasi khusus UE, tetapi hanya mematuhi standar minimum, misalnya di bidang keamanan pangan.

“Eropa harus memaksakan standarnya sendiri pada orang lain dan tidak membiarkan standar orang lain dipaksakan pada dirinya sendiri,” kata Menteri Pertanian di pemerintahan Macron, Julien Denormandy, dengan tegas. Dia menambahkan bahwa dia mengobarkan “perang salib nyata” untuk membujuk negara-negara anggota Uni Eropa lainnya.

Diplomat Uni Eropa berurusan dengan perdagangan pilar Sebaliknya: “Sangat sulit untuk melihat bagaimana ini bisa berhasil.”

Jadi, di dunia nyata, megalomania Prancis semacam ini sangat disayangkan – terlepas dari fakta bahwa kebijakan semacam itu hanya konflik dengan aturan WTO. Australia, Afrika Selatan, Vietnam, atau Brasil tidak ingin mengalihdayakan pilihan peraturan demokratis dasar ke Brussel.

Namun, jika UE mengadopsi posisi Prancis, itu dapat merusak hubungan perdagangan yang ada, karena perjanjian perdagangan yang ada perlu diperbarui sesekali.

Penghapusan Hutan

spesifik perselisihan Kepresidenan Prancis dari Uni Eropa mengklaim mengharuskan petani non-Eropa untuk menyesuaikan standar mereka dengan standar Eropa di bidang pestisida, antibiotik hewan dan deforestasi. Yang terakhir khususnya menerima banyak perhatian di sebuah program Kepresidenan Prancis dari Uni Eropa, yang berjanji untuk “bekerja menuju” [EU-]Regulasi impor bebas deforestasi, yang akan menjadi langkah penting untuk mempertimbangkan lebih banyak standar produksi untuk produk impor.”

Kepresidenan mencatat bahwa “inisiatif ini akan memungkinkan Uni Eropa untuk mencegah produk yang dihasilkan dari deforestasi ditempatkan di pasar Eropa, mendukung upaya untuk mengurangi dampak lingkungan dan melindungi dan memulihkan hutan di tingkat global, sejalan dengan agroekologi. Transisi dipromosikan oleh Uni Eropa di dalam wilayahnya.

READ  425 bom karbon ini merusak iklim

Semua ini benar-benar kemunafikan. Pertama, patut dipertanyakan apakah Uni Eropa bekerja dengan baik dalam hal deforestasi. Dengan pengeluaran pertanian Eropa dan terutama subsidi kepada petani, yang masih menyumbang sekitar seperempat dari anggaran € 1.100 miliar UE untuk 2021-2027. berlebihanPertanian intensif sangat didukung oleh Uni Eropa, menyumbang 80% dari uang ini menjijikkan 20% penerima manfaat pergi. Seperti yang dicatat oleh LSM Belanda pakissama Upaya Selain itu, dalam memerangi deforestasi, Kebijakan Pertanian Bersama Uni Eropa (CAP) telah mendorong “ekspansi budidaya kedelai, karena petani Eropa mengandalkan kedelai yang diimpor dari Brasil, Argentina, dan Paraguay untuk digunakan sebagai pakan ternak”.

Kedua, komisi saya menyarankan sistem Melawan deforestasi tidak lain adalah hal yang tidak masuk akal. Dia. Dia melempar Semua impor dalam tumpukan “untuk produk utama yang terkait dengan deforestasi, seperti kedelai, daging sapi, minyak sawit, kayu, kakao dan kopi”, tanpa dia Dengan memperhitungkan perbedaan regional, importir produk-produk ini harus berurusan dengan serangkaian prosedur birokrasi baru.

Apa yang diabaikan dalam pendekatan jenis ini adalah bahwa deforestasi telah menjadi masalah khusus di Afrika dan Amerika Selatan selama dekade terakhir. seperti Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa memohonSetiap tahun: 2,6 juta hektar hutan hilang di Amerika Selatan selama periode 2010-2020. Tingkat kehilangan hutan bersih menurun secara signifikan di Amerika Selatan, menjadi sekitar setengah tingkat selama 2010-2020 dibandingkan dengan 2000-2010.”

Sementara itu, Asia mengalami peningkatan bersih terbesar di kawasan hutan antara tahun 2010 dan 2020. Asia termasuk Indonesia dan Malaysia, dua negara dengan industri minyak sawit yang berkembang pesat, yang dapat terkena pukulan keras dengan kedok deforestasi oleh usulan aturan baru UE.

READ  dingin! Delft memiliki solusi ini untuk terumbu yang rusak

Perlindungan yang lebih baik atas hak milik

Tampaknya inti dari masalah deforestasi asal Untuk mengetahui secara tidak mencolok Hak milikSetidaknya, Rolf Schäcker, Direktur Proyek Khusus di Greenpeace dan seorang ekonom liberal klasik terkemuka, berpendapat ini Hernando de Soto itu Sekalikan

akademik Artikel – Komoditas Dari tahun 2008 oleh para ilmuwan di Universitas Clermont-Auvergne Prancis menjelaskan bagaimana perlindungan hak milik yang buruk menyebabkan deforestasi:

“Deforestasi harus dilihat sebagai strategi manajemen risiko: ketidakamanan atas hak kepemilikan mengurangi nilai hutan saat ini dan mendorong konversi hutan menjadi lahan pertanian dan padang rumput. Selain itu, deforestasi adalah hasil interaksi strategis antara pemilik tanah dan penghuni ilegal. Lahan pemilik secara proaktif melakukan deforestasi untuk memastikan penggunaan lahan secara produktif dan mengurangi risiko pengambilalihan.”

Sementara situasi di Brasil suara Dalam penurunan, ada “secercah harapan untuk hutan di Indonesia dan Malaysia,” menurut lembaga sumber daya duniayang menunjukkan:

Tingkat kehilangan hutan primer di Indonesia menurun selama empat tahun berturut-turut pada tahun 2020. Negara ini merupakan salah satu dari sedikit negara yang mencapainya. Indonesia juga jatuh dari tiga negara teratas dalam hal kehilangan hutan primer, untuk pertama kalinya sejak pengukuran kami dimulai. (…) Kehilangan hutan primer juga menurun di Malaysia selama empat tahun berturut-turut.”

Ini tampaknya merupakan hasil dari upaya industri. Selain itu, tampaknya dari Analitik Dari semua barang yang terkait dengan deforestasi, janji untuk tidak melakukan deforestasi “lebih umum terjadi di rantai pasokan minyak sawit (dengan 72% perusahaan berkomitmen untuk melakukan deforestasi) daripada di rantai pasokan minyak sawit. Bahan mentah lainnya seperti pulp dan kertas (49 %), kedelai (40%), daging sapi (30%) dan kulit (28%). Hal ini membuktikan sekali lagi bahwa sektor ekonomi yang sedang tumbuh berkepentingan untuk membuat proses produksi lebih berkelanjutan.

READ  Presiden menginginkan India G20 yang inklusif, namun ia mempunyai konflik dan penderitaan lama

Beberapa kelompok lingkungan, seperti WWF, telah mengambil jalan untuk mengatasi praktik yang tidak berkelanjutan dalam produksi bahan mentah, daripada menyerang produksi itu sendiri. Ini ditunjukkan oleh World Wide Fund for Nature perban Tentang “potensi besar lima pasar Asia untuk mendorong konsumsi minyak sawit berkelanjutan”. Ini tentu saja merupakan pendekatan yang lebih disukai untuk pendekatan UE, di mana bau proteksionisme tidak jauh, mengingat protes dari petani Prancis bahwa kilang Total ini dicegah Memprotes keputusan untuk mengimpor minyak sawit yang lebih murah untuk pabrik biofuel. Jika proteksionisme bukanlah motif utama dalam pendekatan Uni Eropa dan kepresidenan Prancis, tampaknya itu adalah bonus besar, dengan mengorbankan konsumen Eropa dan produsen non-Eropa yang telah mencapai hasil dalam membuat produksi lebih berkelanjutan.

kesimpulan

Dorongan Prancis untuk menerapkan opsi kebijakan peraturan UE pada mitra dagangnya dalam upaya untuk mengekang hal-hal seperti deforestasi tidak hanya munafik mengingat rekam jejak UE sendiri, tetapi juga tampak seperti alasan yang jelas untuk putaran proteksionisme lainnya, mengingat dampaknya pada baru. dan perjanjian perdagangan yang ada.

Kebijakan semacam ini juga mengancam serangan balik dan kerusakan pada tujuan yang seharusnya didukungnya. Pada akhirnya, perdagangan dan perlindungan hak milik yang lebih baik membantu meningkatkan standar hidup dan tingkat produksi di seluruh dunia. Pembangunan ekonomi dan kepedulian lingkungan Untuk pergi Mereka pergi bersama dalam jangka panjang.


Pengarang Peter Kleby Dia adalah pemimpin redaksi Laporan Brusselsitus web baru yang berfokus pada berita dan analisis tentang kebijakan UE.