BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Rezim sanksi terhadap Rusia sangat kompleks dan memiliki sedikit transparansi dan diskriminasi’

‘Rezim sanksi terhadap Rusia sangat kompleks dan memiliki sedikit transparansi dan diskriminasi’

Penerapan sanksi Eropa terhadap Rusia bervariasi tergantung negara anggota yang mengawasinya. Selain itu, tidak ada daftar jelas produk yang dilarang ekspor, kata Kevin Verbelin dari konsorsium teknologi Agoria.

Aturan sanksi terhadap Rusia rumit, tidak terlalu transparan, dan penerapannya berbeda-beda tergantung pada negara mana yang melakukan kontrol.Kevin Verbelin (Agoria) melihat boikot parsial terhadap Rusia setahun setelah perang pecah di Ukraina. Sanksi berpengaruh. Perdagangan dengan Rusia hampir sepenuhnya hilang untuk anggota kami.

Tiga jenis hukuman

Rezim sanksi mencakup tiga jenis barang dan jasa. Pertama, UE melarang perdagangan dengan perusahaan yang terkait dengan 1.300 orang Rusia, kebanyakan oligarki, anggota parlemen, militer, dan pejabat tinggi pemerintah lainnya. Kedua, ada daftar barang yang tidak dapat diekspor ke Rusia, kecuali izin diberikan untuk keadaan luar biasa (misalnya atas dasar kemanusiaan). Barang dicantumkan secara detail berdasarkan kode pabean. Ketiga, ada barang yang tidak boleh diekspor, karena bisa juga digunakan untuk mendukung perang melawan Ukraina. Peraturan Eropa 821/2021 mencakup daftar apa yang disebut barang “penggunaan ganda”, dengan aplikasi sipil dan militer.

“Ada kebutuhan mendesak untuk level playing field bagi perusahaan dalam menerapkan aturan sanksi”

Dan menurut Verbelen, larangan ekspor terbaru secara khusus menciptakan wilayah abu-abu. Pasal 4 memuat ketentuan yang luas yang menyatakan bahwa izin ekspor diperlukan untuk barang-barang yang diduga eksportir dimaksudkan seluruhnya atau sebagian untuk keperluan militer. Oleh karena itu instruksi konkret tidak diperlukan. Misalnya, ada eksportir mesin yang mendaur ulang ban bekas menjadi karet untuk produk baru. Belakangan ternyata mesin ini digunakan untuk memasok material ke kendaraan lapis baja. Verbelen, pakar senior perdagangan internasional di Technology Union: “Jadi, sumber mendukung perang di Ukraina. Pertanyaannya adalah bagaimana perusahaan kami tahu bahwa pelanggan mereka juga memasok militer Rusia.”

READ  Indonesia berhenti mengekspor minyak sawit: Para ahli memprediksi kenaikan harga pangan di seluruh dunia

Setiap negara menginterpretasikan Pasal 4 secara independen. Dalam praktiknya, pemerintahan yang mengontrol di Polandia, misalnya, jauh lebih ketat daripada di Hungaria. Di satu negara, pupuk dikenakan larangan ekspor, sementara negara lain lebih lunak. Verbelin menganggap bahwa “hukumannya mengganggu, tetapi akan dipatuhi”. Namun, penerapan sistem penalti yang sama sekali berbeda adalah skenario yang harus Anda hindari dalam hal apa pun. Intinya adalah bahwa perusahaan pesaing memiliki lebih banyak ruang untuk berdagang di satu negara daripada di negara lain. Ada kebutuhan mendesak untuk level playing field bagi perusahaan dalam menerapkan aturan sanksi.”

Enam departemen

Di Belgia, penerapan peraturan Eropa lebih rumit, karena tiga wilayah bertanggung jawab atas lisensi ekspor dan pemerintah federal memantau kepatuhan terhadap sanksi. Di Belgia, Keuangan Layanan Publik Federal adalah badan yang mengeluarkan pedoman untuk interpretasi peraturan Eropa. Urusan luar negeri, di sisi lain, bertanggung jawab untuk berkoordinasi dengan negara-negara anggota lainnya.

“Lima administrasi Belgia dan Eropa menjalankan basis sanksi di negara kita,” jelas Verbeilin. Lalu ada 26 pemerintah negara anggota lainnya masing-masing melakukannya dengan caranya sendiri. Akibatnya, aturannya tidak hanya rumit, tetapi juga benar-benar buram.”

Inilah mengapa Agora menyerukan penugasan sekelompok ahli Eropa untuk setiap sektor atau produk khusus, yang mengoordinasikan sanksi. Anda harus membuat catatan Eropa yang komprehensif dan terperinci tentang barang yang Anda putuskan untuk diekspor atau tidak ke Rusia. Badan ini juga harus dapat memberikan saran pra-pengikatan tentang ekspor barang ke Rusia. Verbel: “Informasi ini harus cepat dan dapat diakses oleh semua orang, untuk mencegah perusahaan hidup dalam ketidakpastian selama berbulan-bulan.”

Kerusakan reputasi

Verbelin menunjukkan bahwa karena kurangnya transparansi dan kejelasan, banyak perusahaan berhenti berdagang dengan Rusia. Mereka memilih untuk tidak mengambil risiko hukuman. Tidak hanya hukuman yang mungkin terjadi, tetapi juga potensi rusaknya reputasi membuat perusahaan sangat berhati-hati. Anda tidak ingin tampil di media sebagai perusahaan yang mendukung perang dengan Ukraina. Dan meskipun perusahaan mengetahui bahwa produk tertentu dapat dikirim ke Rusia, hal ini seringkali tidak terjadi. Sebelum Anda menyadarinya, dia tiba-tiba masuk dalam daftar sanksi baru dan semua upaya komersial sia-sia. Inilah mengapa perdagangan anggota kami dengan Rusia hampir berhenti sejak tahun lalu, setelah berkurang setengahnya sejak sanksi pertama tahun 2014. Hal ini menyebabkan pengangguran teknis di banyak pabrik yang membuat produk yang ditujukan untuk Rusia.”

READ  Prakiraan USD/IDR Jelang Keputusan Bank Indonesia

Namun, menurut Verbelin, ada juga alasan untuk optimis. Banyak anggota berharap untuk mengimbangi hilangnya penjualan Rusia melalui transaksi yang dihasilkan dari Kesepakatan Hijau Komisi Eropa, harapnya. “Kami juga mengharapkan adanya pergeseran ke Amerika Latin, Indonesia dan Australia, karena KPPU ingin meningkatkan perdagangan dengan kawasan tersebut melalui perjanjian baru.”

Minggu ini atau berikutnya, Komisi Eropa akan menerbitkan daftar sanksi kesepuluh untuk produk baja dan aluminium. Verpilin. Sebelum perang, perusahaan Barat mengimpor 18 persen baja dan aluminium mereka dari Rusia. Mereka sekarang harus mencari alternatif. Mungkin juga beberapa perusahaan Eropa yang masih mengirimkan rolling stock atau pompa ke pelanggan Rusia akan diizinkan untuk melakukan persilangan dalam perdagangan ini. Paket tindakan baru akan memiliki dampak yang sangat besar.”