BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Larangan Toko TikTok di Indonesia mengungkapkan perasaan campur aduk tentang revolusi e-commerce |  Berita bisnis dan ekonomi

Larangan Toko TikTok di Indonesia mengungkapkan perasaan campur aduk tentang revolusi e-commerce | Berita bisnis dan ekonomi

Jakarta, Indonesia – Tanah Abang merupakan pasar tekstil dan pakaian jadi terbesar di Asia Tenggara, dan terkenal di kalangan pedagang di seluruh Asia bahkan Afrika. Namun bisnis saat ini tidak begitu baik, dengan jumlah pejalan kaki yang berkurang setengahnya dibandingkan sebelum pandemi.

Menurut para pemilik kios di pasar berusia hampir 300 tahun di Jakarta Pusat, toko TikTok, sebuah fitur e-commerce dari aplikasi berbagi video paling populer di dunia, bertanggung jawab langsung terhadap hal ini.

“TikTok sangat buruk bagi bisnis saya,” Heron Nisa, yang keluarganya telah berjualan pakaian kasual pria di Tanah Abang selama 20 tahun, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Berbeda dengan jenis e-commerce lainnya, karena di TikTok orang menjual produknya menggunakan video dan bisa berinteraksi dengan konsumen secara real time.”

“Tidak seperti dulu ketika pasar ini selalu ramai,” tambah Ronnie Waskito, yang sudah berjualan sepatu di Tanaj Abang sejak 2010 dan juga menyalahkan TikTok atas anjloknya perdagangan.

Bisnis di pasar tekstil dan pakaian jadi Tanah Abang mengalami penurunan tajam sejak merebaknya pandemi [Al Jazeera]

TikTok Shop berhasil mengumpulkan 6 juta penjual di Indonesia dalam satu tahun peluncurannya pada tahun 2021, dan tahun lalu menyumbang sekitar 5 persen dari pertumbuhan e-commerce di Indonesia senilai $52 miliar.

Platform e-commerce ini bertujuan untuk meningkatkan penjualan sekitar 350 persen tahun ini, menurut perusahaan riset Momentum Works di Singapura – hingga pemerintah Indonesia melarangnya pada tanggal 5 Oktober.

Jakarta membenarkan larangan tersebut karena diperlukan untuk melindungi 64 juta usaha mikro, kecil dan menengah, termasuk pedagang di pasar seperti Tanah Abang.

Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hasan menuding platform tersebut memfasilitasi praktik predatory pricing dan masuknya barang impor murah selain ketidakpatuhan terhadap hukum.

“Transaksi di media sosial tidak diperbolehkan. Seperti televisi, media sosial hanya untuk iklan,” kata Hassan kepada media lokal saat berkunjung ke Tanah Abang baru-baru ini.

READ  Perdagangan global pakaian olahraga diperkirakan akan pulih pada tahun 2021

Larangan di Indonesia, di mana TikTok memiliki 125 juta pengguna – lebih banyak dari negara mana pun kecuali Amerika Serikat – adalah yang terbaru dari serangkaian kemunduran terhadap aplikasi tersebut.

AS, Inggris, Kanada, Australia, Selandia Baru, Taiwan, dan beberapa negara Uni Eropa telah melarang aplikasi tersebut di perangkat pemerintah karena kekhawatiran bahwa pemiliknya di Tiongkok, ByteDance, mungkin membagikan data sensitif pengguna seperti geolokasi dengan Beijing untuk memajukan ambisi militer dan politiknya. .

India melarang TikTok sepenuhnya pada tahun 2020 karena masalah keamanan serupa, sementara Pakistan dan Afghanistan menyebutkan kekhawatiran tentang konten “tidak bermoral” ketika mereka melarang aplikasi tersebut.

TikTok menolak memberikan komentar mengenai larangan tersebut, dan hanya mengatakan bahwa hal tersebut mematuhi hukum.

Evo Seah
Ivo Seah, pendiri merek pakaian wanita Videlin Official, khawatir dia harus memberhentikan stafnya menyusul larangan Indonesia terhadap toko TikTok. [Al Jazeera]

Beberapa dari sekitar 6 juta penjual yang mencari nafkah melalui Toko TikTok tidak terlalu berhati-hati dalam menanggapi hal ini.

“Kami sangat sedih karena pemerintah menutup toko TikTok kami dan penjualan kami turun hingga hampir nol,” kata Ivo Seah, pendiri Videlin Official, merek pakaian wanita yang berbasis di Bali, kepada Al Jazeera.

“Sebelumnya, kami memiliki setidaknya 200 penjualan sehari. Sekarang kami memiliki 10 atau 20 kegunaan [Singaporean e-commerce portal] Tokopedia. Untuk saat ini, saya akan berusaha mempertahankan karyawan saya; Saya memiliki 10 karyawan penuh waktu. Tetapi jika keadaan terus seperti ini, saya mungkin harus mengambil keputusan sulit dan membiarkannya pergi. Pemerintah harus mendengarkan suara kami.”

Golda Pradixa, pendiri Alya the Label, pengecer pakaian wanita berbasis di Bali yang menjual secara eksklusif di TikTok, mengatakan bahwa meskipun ia merasa kasihan dengan pengecer tradisional yang kehilangan bisnisnya, melarang platform tersebut bukanlah jawabannya.

READ  FIOD dan Kejaksaan menggerebek perusahaan konstruksi BAM

“Saya benar-benar kecewa karena sekarang saya harus mengembalikan semua konten saya dan pergi ke Shopee dan saya tidak tahu apakah itu akan berhasil karena tidak ada interaksi antara penjual dan pembeli di Shopify seperti TikTok,” kata Pradixa kepada Al Jazeera .

“Dunia ritel berkembang setiap hari,” tambahnya.

“Pemilik toko harus mengikuti perubahan atau tertinggal. Namun tidak ada alasan mengapa mereka tidak dapat memiliki toko online dan offline karena hal ini memberikan mereka kemampuan untuk menjual tidak hanya secara lokal, namun secara global. Itulah yang saya lakukan. Saya menjual Videlin secara online dan label fesyen pertama saya milik saya sendiri dari etalase di Bali.”

Banyak pemilik kios di Tanah Abang sudah memadukan penjualan offline dan offline sebelum larangan tersebut, menurut Fathra Faisal Hastiadi, mantan juru bicara Kementerian Perdagangan dan ekonom independen yang sangat kritis terhadap larangan tersebut.

“Itu adalah langkah yang salah,” kata Hastiadi kepada Al Jazeera. “Pemerintah telah membandingkan model TikTok – media sosial yang dipadukan dengan e-commerce – sebagai pengganggu besar di pasar tradisional seperti Tanah Abang. Namun hal ini tidak sepenuhnya benar.

Hastiadi mengatakan penurunan bisnis di pasar seperti Tanah Abang disebabkan oleh menurunnya daya beli masyarakat berpenghasilan rendah dan menengah serta menurunnya pembeli grosir dari Afrika serta negara-negara Asia lainnya sejak pandemi Covid-19.

Dia mengatakan argumen bahwa produk-produk murah Tiongkok tiba-tiba menggantikan produk lokal adalah tidak benar, karena produk-produk Tiongkok telah masuk ke Indonesia selama lebih dari satu dekade.

Terkait e-commerce, Hastiadi mengatakan platform seperti Shopee dan Tokopedia di Indonesia telah berbuat lebih banyak dalam mendisrupsi pasar tradisional dibandingkan TikTok.

READ  Plenity Berhad telah menunjuk Tan Seng Che sebagai direktur non-independen dan non-eksekutif

Dia mengatakan pesaing TikTok Shop kemungkinan akan menekan pemerintah Indonesia untuk melarang platform tersebut, yang dengan cepat menggerogoti pangsa pasarnya sejak memasuki pasar.

“Di bidang ekonomi, kami memiliki teori yang membantu kami memahami motivasi para aktor,” katanya. “Tren yang terungkap dalam skenario sebelumnya menunjukkan bahwa pihak-pihak yang telah diganggu berusaha meyakinkan pihak-pihak yang berkuasa agar mereka harus melarang atau membatasi para pengganggu.”

Ronnie Wasquito
Penjual sepatu Ronnie Waskito hanya melihat sedikit peningkatan penjualan sejak Indonesia melarang toko TikTok [Al Jazeera]

Saat dihubungi Al Jazeera, Shopee dan Tokopedia tidak membenarkan maupun membantah telah menekan pemerintah Indonesia untuk melarang TikTok Shop.

Ketika Al Jazeera mengunjungi Tanah Abang seminggu setelah pelarangan, para pedagang melaporkan tidak ada peningkatan signifikan dalam lalu lintas manusia atau penjualan.

“Segalanya sudah sedikit membaik. Namun masih belum sebaik sebelumnya,” kata penjual sepatu Wasakito kepada Al Jazeera.

Penjual pakaian pria Nessa menambahkan: “Saya belum melihat adanya perubahan tapi saya pikir masih terlalu dini untuk mengatakannya.” “Tapi mudah-mudahan segalanya akan segera membaik.”