BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktivis Melihat “Plot Iran”, OM Ingin Dia 6 Tahun Penjara Karena Terorisme | pedalaman

Apakah Isa S. Mempersiapkan serangkaian serangan di Iran dari studio TV di Resvik? Dia tidak mengatakan bahwa dia adalah korban konspirasi Iran. Justice ingin dia dipenjara selama enam tahun.




Terkadang sebuah dokumen diteruskan di obrolan Telegram kami yang memberi tahu Anda cara membuat bahan peledak. Lain waktu tentang target potensial untuk serangan: bank, bus penuh insinyur Persia, atau Garda Revolusi Iran. Atau tentang uang untuk senjata. Satu pesan berbunyi: “Grup itu hanya membutuhkan peluru.”

Jaksa Belanda percaya bahwa sebagian besar surat-surat ini berasal dari Issa S. , seorang pengungsi Iran yang telah tinggal di Belanda sejak 2014 dan aktif dari sebuah studio di Rijswijk untuk saluran TV ASMLA. Kelompok itu telah berjuang untuk kemerdekaan wilayah Ahwaz Iran selama bertahun-tahun. Ini terjadi 24 jam sehari melalui program yang ditampilkan oleh saluran Ahvazne, tetapi serangkaian serangan di Iran juga dikaitkan dengan kelompok tersebut. Issa adalah anggota organisasi teroris dan bersalah mempersiapkan kegiatan teroris di Iran, menurut pengadilan. Percakapan itu ditemukan di telepon dan laptop miliknya. Dan Jaksa Penuntut Umum menuntut, pagi ini, hukuman enam tahun penjara.

Isa S. (42) Kemarin dan hari ini di depan pengadilan bahwa dia hanya seorang jurnalis dan dia hanya menyerukan perlawanan damai. Dia juga membantah ada hubungannya dengan obrolan: “Seratus persen!” Dia mengatakan kepada pengadilan Rotterdam pada hari Selasa bahwa banyak orang di stasiun TV menggunakan telepon dan laptop. Issa yakin: Ini adalah plot Iran. Saya tidak tahu caranya, tetapi mereka memposting obrolan itu. Jelas mereka semua palsu. Iran ingin saya menghentikan pekerjaan ini. Dan mereka telah mencapai tujuan mereka, karena saya duduk di sini di pengadilan sekarang.”

READ  Kerusakan akibat air di Jerman akan mencapai miliaran | di luar negeri

diluar jangkauan

Kantor Kejaksaan Umum mengklaim telah menyelidiki plot Iran semacam itu. “Tidak ada jejak digital yang ditemukan untuk menunjukkan peretasan, apalagi peretasan yang berhasil, dari satu atau lebih pembawa data,” kata jaksa penuntut umum di Pengadilan Rotterdam pagi ini.

Pengadilan juga menganggap pernyataan Issa sangat tidak mungkin: “Ini menyangkut ribuan percakapan selama tiga tahun. Bukankah lebih tepat bagi Iran untuk tetap berpegang pada beberapa obrolan di mana ia dengan jelas mengklaim serangan?”

Menurut Issa, daftar jumlah dan data yang ditemukan dengan salah satu karyawan stasiun TV itu terkait dengan jumlah yang ditransfer ke Iran. “Tapi itu adalah uang yang ditransfer orang ke orang tua mereka.” Justice percaya itu dimaksudkan untuk senjata, menunjuk ke pesan Telegram dan WhatsApp lainnya seperti “Saya ingin Anda memberi kami lebih banyak saudara, apakah Anda tahu biaya serangan terakhir” dan “Kami ingin melihat antusiasme Anda, tetapi Anda lebih dari siap beraksi, jangan puas dengan pembakaran.”

Misalnya, perebutan kekuasaan geopolitik di Timur Tengah berakhir di Pengadilan Rotterdam pekan ini. Peran utama Issa S. Peran pendukung Iran, Arab Saudi dan Denmark.

Baca selengkapnya di bawah gambar.

Seorang anak terluka setelah serangan terhadap Pengawal Revolusi Iran di Ahvas pada tahun 2018, menurut Iran, serangan itu diorganisir oleh kelompok oposisi Iran di Eropa, seperti ASMLA. Sekitar 20 orang tewas dalam serangan itu. © AFP

pengungsi dan aktivis

S. Ia dipenjarakan di Iran selama tiga tahun sebagai aktivis kemerdekaan Ahwaz, bagian Arab dari Iran Persia. Setelah dibebaskan, ia melarikan diri ke Eropa dan berakhir di Belanda. Di sini ia akan menjadi presenter dan moderator cabang media gerakan kemerdekaan ASMLA. Pada tahun 2020, Isa akan ditangkap: dia tidak hanya akan membuat televisi, tetapi juga mempersiapkan serangan oleh cabang militer ASMLA. Bersamaan dengan Issa, tiga aktivis ASMLA lainnya ditangkap di Denmark, yang memiliki banyak kontak dengannya. Ada kecurigaan: pendanaan teroris dan spionase untuk Arab Saudi, musuh Iran dan (diduga) salah satu penyandang dana perlawanan. Gugatan masih tertunda di sana.

kualifikasi Iran

Tidak mengherankan, Isa S. ke “plot Iran”. Iran mungkin berada di balik likuidasi dua anggota oposisi di Belanda dalam beberapa tahun terakhir. salah satu korban Mullah Nessi, adalah seorang pemimpin ASMLA. Dia ditembak mati di trotoar di depan rumahnya di Den Haag pada November 2017. Seorang warga Irak juga baru-baru ini dihukum di Swedia karena menjadi mata-mata untuk Iran. Temukan lebih banyak foto rumah dan studio TV Eisa S. di Rijswijk. Karena ancaman ini, S juga memakai tombol alarm yang dengannya dia bisa dengan cepat memperingatkan polisi.

Dia juga memakai tombol alarm ini ketika polisi menangkapnya.

Pengacara Issa S. menuntut. Dan pengadilan Andrei Sebrigts dan Mirjam Levy pada hari Rabu “membebaskan orang Iran dari pengadilan.” Karena, jika S. benar-benar melakukan apa yang diduga oleh jaksa, itu adalah “perlawanan terhadap penindasan rezim Iran terhadap orang-orang Ahwazi.” Rezim yang menyiksa Issa S. Amerika Serikat juga melawannya: mereka melenyapkan komandan Garda Republik dengan serangan pesawat tak berawak.

Selain itu, menurut pengacara, tidak dapat dikecualikan bahwa orang lain telah mengirim pesan yang mencurigakan. “Di Telegram dimungkinkan untuk menjalankan sesi paralel dari perangkat yang berbeda,” kata Levy.

Pengadilan akan mengeluarkan putusannya bulan depan.

Tonton video berita kami di daftar putar di bawah ini: