BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktris Denise Aznam tentang De Oost: “Saya harus menelan ludah saat membaca naskahnya”

Aktris Denise Aznam tentang De Oost: “Saya harus menelan ludah saat membaca naskahnya”

Mengikuti perannya dalam Celblok H, Ninja Nanny dan Doodstil, Denise Aznam membintangi drama perang sejarah karya Jim Taihoto De Oost, yang dapat disaksikan di NPO 3 pada 19 November. Kami berbicara dengan aktris tersebut tentang pengalamannya sendiri, hari-hari pengambilan gambar yang intens, dan hubungan pribadinya dengan film tersebut.

Di De Oost ikuti tentara Belanda Johan (Martin Lakmeyer). Ia dikirim bersama ratusan ribu orang lainnya ke Hindia Belanda pada tahun 1946 untuk “memulihkan keadaan” setelah pemimpin Indonesia Sukarno mengakhiri penjajahan di Hindia Belanda. Di sana, Johan terpesona oleh kapten tentara karismatik Raymond Westerling (Marwan Kenzari). Namun seiring dengan semakin memanasnya perang, dan Westerling yang dengan kejam semakin menekan perlawanan masyarakat Indonesia, batas antara kebaikan dan kejahatan menjadi semakin kabur bagi Johan. De Oost dapat dilihat pada hari Sabtu 19 November pukul 10 malam di NPO 3, yang juga mencakup peran untuk Jonas Smulder, Jim Deedes Dan Dennis Aznam Yang menjelaskan lebih banyak tentang film di sini.

Lapangan Dennis Aznam Lisa Colau

Sebuah drama perang ambisius yang sebagian besar difilmkan di Indonesia. Ini pasti menjadi petualangan sinematik yang sangat istimewa bagi sang aktor.

mutlak! Ini adalah pertama kalinya saya tampil di luar negeri, dan itu merupakan pengalaman yang luar biasa. Kapan C.Taihutu Saat saya pertama kali mendengar rencananya untuk film ini sekitar enam atau tujuh tahun lalu, saya masih bersekolah di sekolah drama. Saya langsung berpikir: Saya seorang aktris, saya orang Indonesia, saya bisa berbahasa Indonesia, saya ingin menjadi bagian dari ini! Saya segera mengirim email kepada Jim dan dia memberi tahu saya pada hari yang sama saya bisa mengikuti audisi pada saat casting selesai.

READ  Laporan Sesi Keenam Ini Film!

Bertahun-tahun kemudian, dia tiba-tiba menerima panggilan telepon yang dia impikan.

Ternyata, sedikit berbeda. Saya menerima telepon dari agen saya yang memberi tahu saya bahwa audisi untuk De Oost sudah berlangsung dan menanyakan apakah saya telah mendengar sesuatu. Sayangnya, Jim benar-benar melupakan hal itu. Saya mengirim email kepada sutradara film tersebut dan mereka memberi tahu saya bahwa mereka sedang mencari seorang gadis berusia antara 16 dan 18 tahun untuk peran utama wanita. Ya, saya berumur 32 tahun saat itu, menurut saya. Namun beberapa minggu kemudian saya tiba-tiba menerima kabar bahwa Jim ingin menemui saya untuk audisi! Karena aku tahu mereka mencari seseorang yang berpenampilan awet muda, aku memakai pakaian paling sederhana, tidak memakai riasan apa pun, dan meluruskan rambut besar bergelombangku karena menurutku itu membuatku terlihat lebih muda haha! Itu berjalan sangat baik, saya mendapatkan peran itu!

Timur 9

Saat itu saya juga tahu bahwa itu adalah peran Geeta. Seorang pelacur muda Indonesia yang sering dikunjungi oleh tokoh utama tersiksa Johan (Martin Lakmeier). Apa yang kamu pikirkan saat itu?

Saya langsung menyukai peran Geeta. Dia mewakili sekelompok besar perempuan sejak saat itu. Dia satu-satunya yang juga membawa cinta ke dalam cerita. Tentu saja saya merasa pedas dan harus menelannya ketika melihat adegan mesra dan tindakan seksual yang digambarkan secara sepele dalam teks tersebut. Saya harus memikirkannya sebentar dan banyak membicarakannya dengan keluarga dan pacar saya. Sebenarnya pertanyaan yang paling penting adalah: Apakah adegan intim itu perlu? Dan ya, memang benar. Mereka tertarik dengan cerita tersebut. Geeta juga lebih dari sekedar pelacur. Dia punya ceritanya sendiri. Hal ini juga membantu saya untuk bisa rukun dengan Jim dan lawan main saya Martijn dan kami mengambil gambar dalam lokasi syuting autentik yang sangat membantu saya dalam langsung memasuki peran saya.

READ  Nomadland Dianugerahi Tiga Kali di Academy Awards ke-93 (Aman Virus)

Timur 7

Bagaimana syutingnya di Indonesia?

Sangat indah dan sangat ganda. Kami memotret dengan kru Belanda, Belgia, dan sebagian Indonesia. Suasananya sangat bersahabat, namun kami semua merasakan intensitas dan kepekaan ceritanya. Bermain di lingkungan di mana banyak hal terjadi, itu merupakan kejutan bagi kami semua. Saya terus bertanya-tanya apakah figuran Indonesia juga mempunyai kenangan pribadi tentang Perang Kemerdekaan. Sesekali, saya harus menitikkan air mata ketika kembali ke hotel setelah seharian syuting.

Timur 2

Apakah film tersebut membuat Anda melihat sejarah hitam ini secara berbeda?

Saya telah belajar banyak akhir-akhir ini. Orang-orang menceritakan kepada saya kisah-kisah yang sangat bertentangan dengan apa yang selama ini diajarkan kepada saya. Saya menyadari betapa rumitnya sejarah ini dan sepenuhnya ada dalam diri saya. Darahku bukan hanya darah Indonesia, tapi juga darah Belanda, Jepang, Arab, Austria, dan Portugis. Namun yang terpenting, saya menyadari bahwa dunia tidak belajar apa pun dari sejarah. Karena sayangnya hal serupa masih terjadi di belahan dunia lain.

Apa pengaruhnya terhadap Anda?

Saya merasa sulit. Saya tidak ingin membenarkan apa pun dan mencoba mempertimbangkan semua sudut pandang. Banyak tentara Belanda yang direkrut, terkadang baru berusia 15 atau 16 tahun. Apa yang Anda ketahui tentang dunia atau kehidupan pada usia itu? Atau bayangkan kasus orang-orang Maluku yang berperang bersama tentara Belanda, dan dijanjikan segalanya. Mereka dibawa ke Belanda bersama keluarganya dan kemudian ditempatkan di barak Yahudi. Lalu segala hal buruk yang dialami bangsa Indonesia sendiri, 350 tahun penjajahan kolonial dan pemusnahan seluruh penduduk.

Timur 4

Mengapa penting bahwa film ini ada?

Mungkin saya orang Indonesia; Sekarang aku sadar bahwa aku hanya tahu sedikit. Perang di Indonesia tidak dibahas pada pelajaran sejarah di sekolah. Saya pikir sekarang penting untuk lebih memperhatikan hal ini. Dengan De Oost kini kami dapat menceritakan satu kisah dari satu sudut pandang. Bayangkan berapa ribu cerita yang belum terungkap telah dilupakan atau disembunyikan. Sangat penting bagi kita untuk memulai dari suatu tempat. Saya berharap cerita ini, seperti kisah Perang Vietnam atau Perang Dunia II, akan disusul oleh lebih banyak film lagi.

READ  Ini pacar cantik Mart Hoogkammer

De Oost bisa kamu saksikan pada hari Sabtu 19 November pukul 10 malam di NPO 3. Filmnya juga bisa disaksikan di tidak pernah Dan NPO Plus.

Potret Denis Aznam © Lisa Colao