BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film dokumenter “Voices of Origin” menyoroti Endoruk

Film dokumenter “Voices of Origin” menyoroti Endoruk

Sutradara Hettie Nayajkens-Retel Helmreich telah membuat triptych tentang Hindia Belanda. Bagian terakhirnya, Sounds of Origin, tayang perdana pada Juni 2018. Film ini bercerita tentang artis rock dan pop di kalangan masyarakat Indo-Belanda. Percakapan dengan sutradara Guerlys tentang film terbarunya dan misinya: “Belanda memiliki titik buta terhadap India dan sejarah Belanda-Indonesia.”

selama Lelucon noob

Gambar ngeri dari film dokumenter Suara asal: Empat pria muda dengan setelan glamor sempurna memainkan musik rock and roll yang menarik. Salah satunya berbaring di bawah double bass besar dan memainkan alat musiknya dengan gerakan yang bagus. Yang lain mengayunkan gitarnya ke belakang lehernya dan berhasil bermain cemerlang dalam posisi yang mustahil ini. Energi terpancar darinya. Mereka menjadikannya pertunjukan yang luar biasa.

Potongan gambar dari film Voices of Origin oleh Rod dan Reem.

Tidak, kami tidak berbicara tentang The Who yang tampil di tahun 60an dan 70an. Kami menulis tahun 1958! Foto hitam putih menunjukkan Tillmann bersaudara tampil pada pembukaan Pameran Dunia di Brussels. Enam puluh tahun yang lalu, keempat pemuda India ini menciptakan sensasi di Belanda dengan musik rock and roll mereka, namun mereka meraih ketenaran besar di Jerman di mana mereka berhasil mendapatkan banyak uang. The Beatles juga menemukan klub-klub Jerman di tahun-tahun awal mereka. Ceritanya, beberapa band India dan The Beatles bertemu di klub-klub Hamburg.

Negara yang hilang
Dalam rekaman film lama Suara asal Suara nostalgia. Kita melihat, antara lain, Sandra Rimmer muda, Blue Diamonds yang harmonis, dan Anneke Grönloh yang merupakan penyanyi jazz berbakat yang mampu melakukan lebih dari sekedar menyanyi tentang pasir yang terbakar dan tanah yang hilang. “Tanah air yang hilang” ini tentu saja menjadi persamaan di kalangan musisi dalam film dokumenter tersebut. Mereka berbagi sejarah India: anak-anak dari ayah Eropa/Belanda dan ayah India atau Indonesia, mereka adalah orang India. Musik adalah jalan keluar mereka.

Potongan gambar dari film “Sounds of Origin”. Anggota Klub Sosial Indo Buena Vista dari kiri ke kanan: Rob Agerbeek, Hans Bax dan Eddy Chatelin.

Film dokumenter ini memadukan gambaran nostalgia dengan wawancara dengan artis yang kini sudah lebih tua, tidak lagi aktif, atau sudah meninggal. “Saat itu pukul dua dua belas,” kata sutradara Hetty Nijkens-Retel Helmreich. di dalam Suara asal Yang juga saling berkaitan adalah gambaran-gambaran sejarah yang penuh dengan kengerian selama bertahun-tahun: pendudukan Jepang, periode Persia yang penuh kekerasan, aksi-aksi yang disebut polisi, dan perjuangan masyarakat adat untuk Indonesia merdeka.

READ  Direktur Activision Blizzard mengundurkan diri setelah dituduh lingkungan kerja yang beracun

Semua ini mempunyai dampak buruk bagi banyak orang, termasuk masyarakat India. Selama dan segera setelah Perang Dunia II, orang tua mereka terpaksa meninggalkan nusantara. Dari percakapan dengan musisi di Suara asal Ini menunjukkan seberapa besar sejarah mereka mempengaruhi musik mereka. Orang India membawa budaya mereka dan memberikan sentuhan musik mereka sendiri: suara asal usul mereka.

Bandung
Menurut Naaijkens-Retel Helmrich, sekitar dua juta orang Belanda berasal dari Hindia Belanda. Sutradara adalah salah satunya. Ia lahir di Bandung pada tahun 1955 dari ibu orang Jawa dan ayah orang Belanda. Ayahnya bertahan selama tiga setengah tahun di kamp Jepang. Ibunya ditangkap bukan karena dia berasal dari Jawa. Ayah adalah kepala manajer perkebunan kopi dan karet di Jawa Timur, dan kemudian menjadi fotografer/jurnalis di surat kabar berbahasa Belanda.

Hetty Naijkens. Fotografi oleh Gemma van der Heyden

Keluarga Reitel-Helmreich berangkat ke Belanda pada tahun 1957. Pertama-tama mereka tinggal di rumah kos yang dikontrak dan kemudian mencari perlindungan di Tilburg. Sutradara tumbuh dalam “keluarga terlindung” dengan ibu yang sangat perhatian. “Orang tua saya menyuruh kami berperilaku dalam bahasa Belanda. Ya, orang Belanda India lebih banyak orang Belanda daripada orang Belanda!” Dia mendengar cerita tentang Hindia dari orang tuanya atau apakah hal itu membebani dirinya? “Tidak, saya menyukai cerita mereka. Saya sudah mendengarnya sejak kecil.” Dia sendiri tidak memiliki ingatan tentang zaman India. Dia belum genap berusia dua tahun ketika dia meninggalkan keluarga.

Hetty Naaijkens-Retel Helmrich dibesarkan di Tilburg di lingkungan kulit putih. Dia bersekolah di Sekolah Katolik Hubertus dan memiliki pendekatan berpikiran terbuka terhadap kehidupan di lingkungan di mana perlawanan meningkat di kalangan generasi kedua orang Maluku. Apakah pembajakan kereta api di Maluku pada tahun 1970an menghapuskan keberadaannya? Ia menggeleng: “Saya mengetahui keberadaan orang-orang Maluku hanya karena kejadian-kejadian itu. Ada jarak yang sangat jauh antara orang-orang Hindia dan orang-orang Maluku Suara asal “Saya mencoba mengunjungi mereka, tetapi saya tidak dapat melangkah lebih jauh dari pintu depan.” Hal ini menjelaskan kurangnya orang-orang Maluku dalam triloginya tentang Hindia Suara asal Bagian ketiga adalah.

Potongan gambar dari film “Sounds of Origin”. Baldwin de Groot.

Meskipun sejarah keluarganya tidak dibahas dalam triptych tentang Hindia Belanda, latar belakang ini tentu mempunyai peranan. bagian satu, Kontrak rumah tamu, adalah tentang tahun-tahun awal di Belanda. Keluarganya juga tinggal di rumah kos kontrak. Film kedua adalah tentang Perkemahan luar ruanganTentang penderitaan mereka yang tidak ditahan di kamp-kamp Jepang. Ibunya adalah salah satunya. Dan bagian ketiga, Suara asal, nadanya lebih ringan. Naaijkens-Retel Helmrich juga menyukai musik. Ada piano di ruang tamu dan dia telah memainkan seruling sejak dia masih muda.

READ  Joost Reus (27) dari Hoogkarspel menggebrak seluruh dunia

Pasca kolonialisme
Sutradara tidak segan-segan beraktivitas. Hal ini menunjukkan dengan tegas sikap Belanda terhadap masa lalu Hindia Belanda. “Mereka adalah kelompok yang terlupakan, padahal sejarah kedua negara telah terjalin selama lebih dari tiga ratus lima puluh tahun. Belanda menderita trauma pascakolonial. Meski hanya sedikit buku sejarah umum, banyak buku yang menulis tentang mereka .Sejarah Belanda-Indonesia hilang dari paket pendidikan biasa Belanda.”

Potongan gambar dari film “Sounds of Origin”.

“Hal ini masih menjadi titik buta dalam kesadaran Belanda. Yang ada dalam gambaran ini hanyalah orang-orang Indonesia yang eksotik dan para penjajah Belanda yang menindas. Mengapa begitu sedikit yang diketahui tentang kelompok perantara: orang-orang Indus yang berdarah campuran? ada selamanya. Tapi kita, yang berada di tengah-tengah “Kita akan benar-benar dilupakan. Saya melihatnya sebagai misi saya untuk mencegah hal itu. Saya adalah salah satu penginjil terhebat, bersama dengan penulis Marion Bloom,” katanya dengan antusias.

Sebaliknya, Baudouin de Groot (lahir tahun 1944 di Batavia, sekarang Jakarta) jarang bercerita tentang asal-usul Indianya. Di dalam film Suara asal Dia bernyanyi dalam lagu tersebut ibu Ungkapan “Lalu saya memikirkan negara asal.” Penyanyi itu berbicara tentang “perasaan rindu kampung halaman yang aneh, kesedihan yang jauh dan mengantuk.” Dia mencari 'nuansa India' dan menemukannya di Malam's Bazaar. Penyanyi itu tidak pernah kembali ke Indonesia. Dia menghindari negara tersebut karena takut kenyataan akan menghancurkan citranya.

Naaijkens-Retel Helmrich sudah beberapa kali berkunjung ke Indonesia, namun ia juga tak ingin ke sana lagi. Ini telah menjadi negara yang mengerikan. Kotor, saya selalu merasa mual di sana. Meningkatnya pengaruh Islam? luar biasa. Apalagi sebagai warga negara India, saya merasa tidak diterima di Indonesia. Saya telah diterima di Belanda dan ada minat terhadap film. Saya memang merasa seperti orang Belanda, namun kenyataannya saya adalah warga dunia. “Saya seperti bunglon, saya merasa seperti saya mendunia.”

Potongan gambar dari film “Sounds of Origin”.

Bertahan hidup
Hetty Naaijkens-Retel Helmrich belum mengetahui apa proyek film selanjutnya. Bagaimanapun, ini tentang bertahan hidup dalam kondisi sulit. Ini adalah kesamaan dalam semua karyanya. Kelangsungan hidup itulah yang menentukan kehidupan banyak orang, orang tuanya, dan juga dirinya sendiri. Dari tahun 2005 hingga 2010, dia harus menggunakan kursi roda karena rheumatoid arthritis. Saya sudah cukup pulih dari hal itu. “Mungkin saya harus memfilmkan bagaimana saya keluar dari situasi ini.”

READ  Alice di atas spanduk dan naga terakhir

Bertahan hidup juga menjadi kata kunci kakaknya, sutradara Leonard Reitel Helmreich. Dia menderita serangan jantung yang diikuti dengan stroke pada awal tahun 2017, yang mengakibatkan kerusakan otak yang serius. Hal ini tiba-tiba mengakhiri kerja sama erat antara saudara laki-laki dan perempuan. di dalam Suara asal Anda dapat menonton beberapa wawancara yang dia rekam, direkam dengan teknik “one-shot cinema” yang dia ciptakan.

Dia adalah panutan baginya. “Leonard selalu mengatakan bahwa semua masalah bisa diselesaikan, dan Anda harus yakin akan hal itu.” Apakah Anda akan mengucapkan kata-kata yang sama kepadanya sekarang? Atau akankah nasibnya membuatnya putus asa? Dia menggelengkan kepalanya. “Kita tidak melihat ke belakang. Itu terjadi. Kita hidup di masa sekarang.”

Dari kata-katanya saya mendapatkan subtitle filmnya, Bockwell Terros!, Biaya tambahan. Kata dalam bahasa Malaysia berarti “teruskan, jangan menyerah”. Dengan tanda seru. Untuk menegaskan kembali pentingnya ketekunan.

Film terbaru Hetty Nijkens-Reitel Helmreich sudah bisa disaksikan di enam puluh bioskop di Belanda.
dilihat: www.hondenvanoorsprong.nl

http://scarabeefilms.com

Penghargaan untuk sutradara Leonard Reitel Helmreich [Brabant Cultureel]

© Budaya Brabant 2018

Hidup dan bekerja

Hetty Nijkens-Retel Helmreich (Bandung 1955) adalah seorang sutradara dan produser film. Pada tahun 1989 ia mendirikan Scarabeefilms, yang mengkhususkan diri dalam memproduksi film dokumenter, film pendek dan film layar lebar bertema seni, sejarah, budaya dan sosial untuk bioskop dan televisi. Dia berumur dua tahun ketika keluarga Reitel Helmreich terpaksa berangkat ke Belanda. Dia dibesarkan di Tilburg West, bersekolah di sekolah dasar, mengajar bahasa Belanda dan mengajar ilmu sosial di Tilburg dan Curaçao, di mana dia tinggal bersama suaminya Joris Nijkens dari tahun 1979 hingga 1987 hingga izin tinggal mereka tidak diperpanjang. Mereka kembali dan menetap di Dordrecht pada tahun 1987 dan kemudian di Goerl.

Di Antilles dia bertemu Pim de la Parra, setelah itu dia memutuskan untuk mengubah jalurnya dan menjadi terampil dalam pembuatan film dan manajemen. Pada tahun 2004, ia terpilih sebagai wanita media terbaik tahun ini oleh Media Women Network. Pada tahun 2009 ia memulai debut penyutradaraannya dengan film dokumenter Kontrak rumah tamu. Hingga lebih dari setahun lalu, dia bekerja sama dengan kakaknya, Leonard Rittel-Helmreich. Itu memproduksi film-filmnya, termasuk trilogi Posisi matahari, Posisi bulan, Posisi bintang. Triptych ini mengikuti kehidupan sebuah keluarga di Indonesia selama dua belas tahun. Kakak beradik ini telah memenangkan banyak penghargaan atas karya film mereka. Leonard Reitel Helmreich menciptakan sensasi di dunia perfilman dengan “one-shot cinema” miliknya. Sebuah teknik sinematik yang membuatnya bisa lebih dekat dengan karakternya. Kolaborasi mereka tiba-tiba berakhir ketika kakaknya menderita kerusakan otak yang serius setelah serangan jantung saat syuting di Lebanon. Sutradara terkenal itu tinggal di pusat rehabilitasi di Breda.

Hetty Naijkens. Fotografi oleh Gemma van der Heyden