BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alam Hari Ini | Tanaman ini dinamai ahli botani yang baru saja meninggal Max van Balkoi

Pada tanggal 3 September, Dr. MMJ (Max) van Balcoy meninggal dunia pada usia 89 tahun. Sejak tahun 1961 ia bekerja di Rickserberium, dan kemudian sebagai pegawai tamu di National Herbarium Netherlands dan afiliasi Naturalis. Pada tahun 1971 ia menerima gelar doktor dari Profesor CGGJ von Steinis tentang pola distribusi spesies tumbuhan di Kepulauan Pasifik Selatan. Sebelumnya, ia mengembangkan pengetahuan tanaman yang tak tertandingi, yang membantunya memberi nama koleksi tanaman dari Asia Tenggara dan Pasifik.

Dia sendiri melakukan banyak perjalanan di daerah itu dan menemukan banyak makhluk baru. Karyanya sangat penting tidak hanya untuk pengelolaan koleksi Herbarium Leiden, tetapi juga untuk studi keanekaragaman hayati, laporan dampak lingkungan dan pencarian tanaman obat baru, termasuk Institut Kanker Nasional Amerika Serikat. Flora Malaysia (wilayah yang meliputi Malaysia, Filipina, Indonesia, dan Papua Nugini), telah mengirimkan ilmunya ke dalam segitiga yang masih digunakan di seluruh dunia hingga saat ini.

Bermanfaat

Pada usia 87, ia mendapat kehormatan di Simposium Flora Malaysia Internasional di Brunei atas kontribusinya yang luar biasa pada penelitian geografi bunga dan tumbuhan di wilayah Melayu.

Max adalah orang yang penyayang dan suka membantu dengan selera humor yang tinggi. Pada tahun-tahun terakhirnya, menderita serangan nyeri saraf kronis, ia menulis cerita tentang petualangan kerja lapangannya untuk pers. Berita Belita Untuk senior dari bekas Hindia Belanda, demikianlah dimulainya Vitech van Dart.

Balkoya

Sirindhra Balkoi

Selain ketertarikannya pada tanaman, Max juga tertarik pada olahraga, khususnya bulu tangkis. Selama bertahun-tahun ia menjadi wasit nasional dan internasional. Saat berlatih permainan, dia juga mengenal istrinya Helka.

Maks akan sangat dirindukan. Di alam, ia hidup atas nama sekitar dua puluh tumbuhan dan hewan ilmiah, termasuk tumbuhan Balkoya Pacifica Itu terjadi di Kaledonia Baru. Secara kebetulan, rilis muncul Jurnal Botani Edinburgh, Di mana tanaman dari genus Cyrthra Dinamakan setelah Van Balcoi. Bukan hanya karena kontribusinya yang besar terhadap botani Asia Tenggara, tetapi juga karena ia adalah kolektor spesimen pertama yang dideskripsikan secara ilmiah (disebut spesimen tipe). Nama ras Sirindhra Balkoi.

Info lebih lanjut

Pasal tersebut antara lain The Sirindhra Balkoi Dijelaskan: Koreksi taksonomi Sirtandira di Sulawesi.

READ  Seniman Suriname Sri Irodichromo dan dunia seni - Douglas Suriname

Teks: Profesor. dr. Peter Bass & Bart Brown, Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis
Foto: Max von Balkoi dalam perjalanan ke Papua Nugini, 1965. Fotografer tidak diketahui; Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis; Fabian Bramock