BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ambil Lima: Jual di bulan Mei?  Berita pasar saham

Ambil Lima: Jual di bulan Mei? Berita pasar saham

Gejolak baru di bank-bank AS dan masalah pagu utang di Washington menunjukkan bahwa stabilitas baru-baru ini di pasar global pasti akan diuji pada bulan Mei.

Angka inflasi AS dan China terbaru serta keputusan suku bunga Bank of England adalah salah satu peristiwa paling penting dalam kalender.

Ira Iosbashvili di New York, Ray Wei di Singapura dan Amanda Cooper, Naomi Rovnik dan Karen Struecker di London akan kita lihat minggu depan.

1/ Pendinginan

Setiap perlambatan dalam data inflasi AS yang dirilis pada hari Rabu akan meyakinkan investor bahwa Federal Reserve telah melakukan pengetatan setelah lebih dari satu tahun kenaikan suku bunga yang besar untuk mengekang tekanan harga.

Lagi pula, The Fed baru saja berhenti setelah kenaikan suku bunga ke-10 berturut-turut.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan harga konsumen naik 0,4%. Perlambatan yang lebih kuat dari perkiraan dapat membenarkan mereka yang bertaruh pada penurunan suku bunga akhir tahun ini, dan memberikan lebih banyak dorongan untuk aset berisiko – termasuk reli saham yang telah membuat S&P 500 naik 5,8% tahun ini.

Di sisi lain, pembacaan yang kuat akan mendorong Fed untuk menaikkan suku bunga lebih lama dan memicu kekhawatiran pasar akan stagflasi – kombinasi inflasi tinggi dan pertumbuhan rendah yang merugikan aset berisiko.

BAGAN – Sebuah jajak pendapat melihat inflasi AS naik lagi pada bulan April

https://www.reuters.com/graphics/GLOBAL-MARKETS/THEMES/klpygjlbrpg/graphic.jpg

2/ CINA DIPERIKSA

Serangkaian data China kemungkinan akan menguji kejutan positif untuk bulan Maret dibandingkan dengan kenyataan.

Data perdagangan untuk bulan April kemungkinan akan menunjukkan pelambatan dalam ledakan ekspor bulan Maret pada hari Selasa. Komponen layanan dari data harga dapat mengukur permintaan, namun data harga konsumen dan produsen umumnya menggambarkan deflasi. Angka inflasi untuk bulan April akan dirilis pada hari Kamis.

READ  Transisi energi membuat raksasa bahan mentah: negara adidaya baru sedang bangkit

Dikombinasikan dengan data kredit – yang tidak beredar – ini merupakan gambaran kompleks bagi investor dan Bank Rakyat China. Berita bahwa sektor manufaktur China secara tak terduga berkontraksi pada bulan April meningkatkan tekanan pada pembuat kebijakan untuk merangsang ekonomi yang berjuang untuk pemulihan pasca-COVID di tengah lemahnya permintaan global dan berlanjutnya pelemahan di sektor real estate.

Angka aliran menunjukkan bahwa uang asing akan menjauh untuk sementara waktu.

GRAFIK – Data China menunjukkan ekonomi sedang berjuang

https://www.reuters.com/graphics/GLOBAL-MARKETS/THEMES/lbpggmkgkpq/chart.png

3 / mahkota

Penobatan Raja Charles dapat memberikan dorongan bisnis Inggris sementara. Keluarga diharapkan untuk membeli bahan makanan tambahan dan memorabilia penobatan selama akhir pekan yang panjang.

Investor lebih fokus pada ekonomi yang lesu, karena data PDB Inggris terbaru dirilis pada 12 Mei.

Sehari sebelumnya, Bank of England kemungkinan akan menaikkan suku bunga lagi untuk melawan inflasi – bahkan ketika biaya hipotek meningkatkan risiko terhadap stabilitas keuangan.

Pada 10,1%, inflasi Inggris adalah yang tertinggi di Eropa Barat. Harga energi cenderung melambat musim panas ini, membuatnya lebih mudah untuk membandingkan inflasi tahun-ke-tahun. Tetapi daftar tunggu perawatan kesehatan yang panjang menyebabkan penyakit jangka panjang telah memperburuk kekurangan pekerja yang disebabkan oleh Brexit, menaikkan upah.

Pasar uang mengharapkan Bank of England menaikkan suku bunga utamanya menjadi 4,5% pada 11 Mei dan menjadi 5% pada akhir tahun.

Direncanakan – tahun depan untuk Bank of England

https://www.reuters.com/graphics/GLOBAL-MARKET/THEMES/zdvxdjbwlvx/chart.png

4/ Penjualan di bulan Mei

Kebijaksanaan konvensional mengatakan bahwa Mei adalah waktu yang tepat untuk mengambil untung dari saham dan mundur hingga akhir tahun.

“Sell in May and Go” dibuat berdasarkan asumsi bahwa periode enam bulan terbaik dalam satu tahun untuk pengembalian pasar saham adalah dari November hingga April, sedangkan yang terendah adalah dari Mei hingga Oktober. Selama 50 tahun terakhir, S&P 500 naik rata-rata 4,8% antara November dan April, dan hanya 1,2% antara Mei dan Oktober, menurut perhitungan Reuters.

READ  Akankah Perjanjian Perdagangan Eropa Baru Segera Menjadi Tidak Mungkin?

Namun, pola ini akan memudar dalam jangka pendek.

Selama 20 tahun terakhir, kinerja November-April versus Mei-Oktober telah turun menjadi 1%. Dalam 10 tahun, November dan April memiliki kinerja 1 poin persentase lebih rendah dari Mei dan Oktober dan dalam 5 tahun terakhir 3 poin persentase lebih rendah. Mungkin sudah waktunya mencari kata yang berima dengan “November”.

GRAFIK – Bolehkah dijual dan pergi?

https://www.reuters.com/graphics/GLOBAL-MARKETS/zdvxdjzzgvx/chart.png

5 / Hutang dan kebutuhan

Meningkatnya beban utang dan gejolak di pasar negara berkembang akan menjadi agenda utama saat para menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari Kelompok Tujuh negara maju berkumpul di Niigata, Jepang, pada 11-13 Mei. Kelompok tersebut telah mengundang sejumlah pembuat kebijakan dari negara berkembang seperti India, india, Korea Selatan, Singapura, dan Brasil untuk menghadiri pertemuan kesadaran.

Tapi ini bukan satu-satunya topik hangat dalam pertemuan kepresidenan Jepang, yang juga akan mempertimbangkan efek tidak langsung dari perang Rusia terhadap sanksi Ukraina dan Moskow, serta inflasi global dan tekanan rantai pasokan.

Stabilitas keuangan juga bisa menjadi tema utama karena kejutan dari ledakan baru perbankan AS menyapu pasar setelah pemberi pinjaman terbesar ketiga Republik Pertama sejak Februari gagal.

Grafik – Utang pasar negara berkembang terus meningkat

https://www.reuters.com/graphics/GLOBAL-MARKETS/THEMES/zjvqjdxdlpx/chart.png