BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menciptakan alam, bersama dengan petani, membuat lahan pertanian yang terkuras menjadi subur kembali

Tentang ReNature

  • Pendiri: Philip Villella dan Marco de Boer
  • Didirikan di: Amsterdam, Januari 2018 sebagai yayasan, Mei 2019 dengan nama BV
  • Karyawan: 8 ditambah 10 wiraswasta
  • Penggalangan dana: 850 ribu euro
  • Tujuan akhir: Pada tahun 2030, meregenerasi dua persen dari semua lahan pertanian (100 juta hektar) dan memberi sepuluh juta petani kehidupan yang lebih baik

Pertanian terbarukan sama tuanya dengan dunia. Setelah Perang Dunia Kedua, pertanian intensif saat ini diciptakan – dengan dukungan pemerintah. Menanam satu tanaman menjadi lebih menguntungkan: panen lebih mudah, hasil lebih tinggi dan tidak ada yang akan kelaparan lagi. Setelah bertahun-tahun menghabiskan lahan pertanian dengan cara ini, pertanian berkelanjutan dan budidaya tanaman terbarukan semakin populer. Marco de Boer Dia memiliki nama belakangnya. Namun, ia telah bekerja di bidang pemasaran hingga saat ini. Setelah bertemu pasangannya Felipe Villa Dia meninggalkan dunia pemasaran. Dengan startup di Amsterdam alam kembali Mereka, bersama dengan tim sukarelawan dan pakar global, mendukung para petani yang ingin kembali ke pertanian berkelanjutan. Dalam episode Memulai Hari ini, Marco membagikan ideologinya.

Mengapa perusahaan ini disebut ReNature?

“Saya percaya pada kepositifan. Saya selalu dalam pemasaran di mana saya membuat ide besar untuk klien saya. Dalam hal ini, saya tidak setuju dengan ReNature. Satu-satunya perbedaan besar adalah bahwa dengan ReNature kami dapat membantu banyak petani dengan memberi mereka contoh bagaimana melakukannya. Positifnya adalah produksi pertanian terbarukan tidak lebih mahal dan menghasilkan lebih banyak keuntungan. Pesan kepada mereka jelas. Lebih baik untuk Anda, untuk anak-anak Anda, untuk air, untuk emisi nitrogen, untuk dompet Anda. Pertahankan. Jika Anda tahu bagaimana menjauhkannya dari sudut pandang pemasaran, seperti yang telah saya pelajari selama bertahun-tahun, itu tiba-tiba menjadi cerita yang kredibel yang orang-orang ingin ambil bagian di dalamnya.

Perubahan tidak boleh didekati dari sudut negatif. Ini tidak bekerja. Tidak ada yang mau kuliah. Kami sekarang menempatkan penyebab masalah dengan petani, dengan Unilever, dengan Shell. Tanggung jawab juga sebagian terletak pada mereka, tetapi dengan terus memukul mereka dengan itu, lebih banyak alam yang dihancurkan. Kami beroperasi di tingkat lokal di mana nilai-nilai inti positif dan keberlanjutan didorong. Kami bersyukur mengambil kesempatan untuk berbagi ini dengan pengetahuan kita. Dari sinilah nama “ReNature” berasal; Ini adalah langkah mundur ke alam.”

READ  Nescafe menginvestasikan 1 miliar euro dalam produksi kopi tahan iklim

Apa yang membuatmu menemukan alam?

Marco de Boer dan Felipe Villila | © Gabriela Hengeveld

“Semangat yang saya pikir akan saya temukan di sana, saya benar-benar menemukannya. Pada tahun yang sama saya bertemu Felipe, dan kami membahas pertanian yang benar-benar regeneratif, saya sedang melakukan kunjungan lapangan di Kenya. Di sana saya mengunjungi proyek permakultur. Saya mendengarkan orang yang menjalankannya, dan saya melihat pemandangan Di mana pertanian permakultur dan tanah di sebelahnya. Tanahnya sangat hijau, lembab dan subur. Tanah di sebelahnya adalah gambaran khas yang kami miliki tentang orang Barat Afrika. , coklat, gurun pasir di mana tidak ada yang tumbuh.Setelah melihat sendiri apa yang bisa diperbaiki, apa Dampak dari lanskap hijau seperti itu dan bagaimana orang menghadapinya atau kecintaan mereka pada alam, itulah dorongan untuk memulai pemasaran untuk alam. ”

Seperti apa gaya Anda?

Jadi kami adalah perusahaan konsultan dengan tiga jenis klien. Yang pertama adalah petani itu sendiri. Dia dapat mengirimkan proyek dengan tujuan masa depan kepada kami. Ini bisa berupa: ‘Saya memiliki ruang x hektar, saya ingin beralih ke sistem ini. Bisakah kamu membantuku?’ Kemudian kami berbicara dengannya tentang biaya, subsidi, pinjaman dan sejenisnya. Tetapi juga tentang bagaimana membuat peringkat negara lebih baik. Kami sendiri tidak pernah mendekati petani. Motivasi untuk perubahan harus datang dari mereka.

Jenis pelanggan kedua adalah perusahaan multinasional seperti Unilever dan perusahaan besar lainnya. Mereka mengetuk pintu kami jika mereka ingin membuat bisnis cabang mereka lebih berkelanjutan. Misalnya dengan membuat produksi bahan baku lebih berkelanjutan. Perusahaan seperti Shell yang tiba-tiba ingin terlibat dalam kedelai tidak perlu mengetuk pintu kami. Namun kami dengan senang hati membantu Douwe Egberts, yang ingin membuat kebun kopi lebih berkelanjutan karena mereka kemudian mendapatkan panen yang lebih baik, kualitas yang lebih baik, dan melindungi alam. Jenis klien ketiga adalah perusahaan atau investor yang ingin berinvestasi untuk tujuan yang baik. Kami dapat menghubungkan mereka dengan petani yang ingin beralih ke pertanian berkelanjutan, tetapi tidak punya uang untuk itu.”

READ  Millionaire Gore Mendaki Tujuh Gunung Tertinggi: 'Tantangan Tertinggi'

Apakah tidak berbahaya sebagai orang Barat untuk memberitahu orang-orang di negara lain apa yang harus dilakukan?

“Pilihan yang kami buat dibuat oleh pertanian. Kami sendiri tidak terbang ke negara lain untuk melakukan itu. Mereka harus tetap lokal, sehingga ekonomi lokal diuntungkan. Itu sebabnya kami mengembangkan cara bagi para ahli dan manajer produk lokal untuk memantau semuanya dengan petani. Bersama-sama, kami melihat dari sini. Untuk apa yang dibawa ke petani, apakah ada pasar penjualan, apa model pendapatan petani, dan bagaimana kami memastikan bahwa dia mendapatkan pendapatan yang stabil.Menggunakan sistem regeneratif Anda dapat menanam banyak produk pada saat yang sama. Produk ini harus dapat dijual. Kita dapat membiarkan petani Mereka menanam kacang polong di antara biji-bijian, tetapi jika mereka tidak dapat menjual kacang polong, itu akan menghabiskan uang mereka dan mereka tidak akan mampu menghasilkan pendapatan tetap.

Titik awal lainnya adalah bahwa peralihan ke pertanian regeneratif harus tetap menarik bagi petani. Di Indonesia kami memiliki proyek dimana tanahnya menjadi tandus. Lebih menguntungkan bagi petani untuk berhenti bertani dan menjual tanahnya agar timahnya bisa digali. Petani itu tidak mendapatkan apa-apa dari tanah pertaniannya dan bisa mendapatkan banyak uang dari tambang timah. Kami mampu meyakinkan petani untuk kembali bertani dengan bantuan kami. Bumi perlahan pulih. Di sini mereka menanam lada putih untuk diperdagangkan dan ada ruang untuk swasembada tanaman yang mereka tanam. Dengan cara ini mereka memiliki jaminan pendapatan yang lebih lama daripada jika mereka telah menjual tanah mereka untuk tambang. Setiap petani yang dapat kami yakinkan untuk beralih ke pertanian terbarukan adalah kemenangan indah dalam perjuangan untuk alam yang lebih baik.”

READ  Boeing memindahkan kantor pusatnya ke area Washington, DC

Pelajaran apa yang Anda dapatkan dari bertani?

Barat sering memandang petani lokal dengan jijik, dan saya tidak mengerti. Petani memiliki pengetahuan yang dibangun di atas pengalaman dari generasi ke generasi. Pengetahuan ini harus dihargai, dibagikan, dan dilestarikan selamanya. Contoh berlimpah. Saya akan mulai dengan contoh dari Kenya. Untuk melindungi peternakan mereka dari sinar matahari dan binatang buas yang ingin memakannya, mereka membuat keranjang bundar setinggi satu setengah hingga dua meter. Mereka melakukannya dari ranting yang terlalu tipis untuk dijadikan bahan bakar. Iklim mikro dibuat di dalam keranjang, yang membantu tanaman tumbuh lebih baik. Kita sendiri mungkin tidak memikirkan cara memanfaatkan kembali alam ini.

Petani Belanda tempat saya berada hari ini menaburkan kacang di antara gandum. Ini adalah ekosistem kecil. Gandum menggunakan nitrogen yang diambil biji-bijian dari udara dan dimasukkan ke dalam tanah sebagai nutrisi untuk pertumbuhan. Di musim berbunga, itu bagus untuk dilihat. Serangga memanfaatkan bunga di ladang. Pada saat panen, semuanya dibawa keluar dari ladang sekaligus. Biji-bijian dapat dihilangkan dari gandum sebagai bubur jagung dan digunakan sebagai pakan ternak atau digiling menjadi bubuk. Pengetahuan seperti ini hilang ketika Anda, sebagai ahli dalam segala hal, mulai mengajar seorang kultivator.”

Sel yang melindungi kultivasi baru © reNature

Lalu apa?

“Kami sekarang bekerja dengan mitra yang telah mengembangkan biostimulan untuk lahan pertanian yang hampir tidak dapat diperbaiki. Dengan menggunakan biostimulator berbasis rumput laut ini, kami dapat memulihkan tanah dengan cara alami untuk menyediakan dasar bagi sistem regenerasi baru.”

Jika kita terus tumbuh seperti ini, kita harus dapat memenuhi tujuan kita pada tahun 2030: 2 persen dari semua lahan pertanian (100 juta hektar) dalam regenerasi dan sepuluh juta pertanian kehidupan yang lebih baik.”