BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Kirim Lebih Banyak Senjata ke Ukraina, Rusia Targetkan Seversk |  Saat ini

Amerika Kirim Lebih Banyak Senjata ke Ukraina, Rusia Targetkan Seversk | Saat ini

NU.nl secara teratur memberi Anda gambaran tentang situasi di Ukraina. Kali ini: Rusia menargetkan kota Seversk, Ukraina timur di wilayah Donetsk, menurut intelijen dari Kementerian Pertahanan Inggris. Kota itu terletak sekitar 8 kilometer di sebelah barat garis depan saat ini. Amerika Serikat pada hari Jumat menyetujui paket senjata baru senilai $400 juta untuk Ukraina.

Severs pertama. Menurut Kementerian Inggris, sangat mungkin bahwa Rusia akan memusatkan peralatannya di kota itu. Kementerian mengatakan pasukan Rusia diperkirakan akan beristirahat untuk mendapatkan kembali kekuatan sebelum melancarkan serangan lain di wilayah Donetsk di Ukraina timur.

“Ada kemungkinan nyata bahwa target taktis langsung Rusia adalah Seversk ketika pasukan Rusia berusaha maju menuju target operasional potensial, wilayah metropolitan Sloviansk,” kata kementerian itu di Twitter. Siversk di sebelah barat kota-kota itu.

Kedua kota ini, Kramatorsk dan Slovyansk, telah mendapat kecaman selama beberapa waktu. Setelah Rusia secara efektif menguasai wilayah Luhansk sejak akhir pekan lalu, beberapa serangan rudal dilakukan di kedua kota tersebut. Ada banyak kematian.

Seorang gadis di Bakhmut, Donetsk, berjalan di antara puing-puing setelah serangan roket di daerah perumahan.


Seorang gadis di Bakhmut, Donetsk, berjalan di antara puing-puing setelah serangan roket di daerah perumahan.

Seorang gadis di Bakhmut, Donetsk, berjalan di antara puing-puing setelah serangan roket di daerah perumahan.

gambar: Gambar Getty

Anggota Dewan Moskow dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara karena mengkritik perang

Kemudian Rusia. Alexei Gorenyov, seorang anggota Dewan Kota Moskow, dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara karena “dengan sengaja menyebarkan informasi palsu tentang angkatan bersenjata.” Dia adalah perwakilan terpilih pertama yang dipenjara di bawah undang-undang baru.

Undang-undang itu diberlakukan untuk menekan kritik atas serangan terhadap negara tetangga. Undang-undang melarang “penyebaran informasi palsu yang disengaja yang akan melemahkan angkatan bersenjata” dan menghadapi hukuman hingga 15 tahun penjara. Gorynyov yang berusia enam puluh tahun memegang sebuah plakat di pengadilan yang bertuliskan, “Apakah Anda masih membutuhkan perang ini?”

READ  Aktivis Kuba dalam tahanan rumah muncul di Spanyol

Gourinov ditangkap pada akhir April setelah mengkritik serangan di Ukraina pada pertemuan sebulan sebelumnya. Ketika dia berbicara tentang mengorganisir acara seni anak-anak di daerah pemilihannya, dia turun ke lantai dan mempertanyakan rencana itu “karena anak-anak meninggal setiap hari di Ukraina”. Pertemuan dan pernyataan Gorinov direkam.

Sejak serangan dimulai pada 24 Februari, pemerintah Rusia telah mengeluarkan beberapa undang-undang yang mengkriminalisasi kritik terhadap perang. Sebuah undang-undang ditambahkan beberapa hari yang lalu yang menjatuhkan hukuman penjara, antara lain, karena “menyerukan tindakan terhadap keamanan nasional.”

Banyak kritik, terutama bagi Rusia, selama konferensi G-20 di Bali

Kemudian KTT G-20 di Bali pada Jumat. Ada banyak kritik terhadap Rusia khususnya. Meskipun banyak panggilan untuk tidak mengundang negara itu ke konferensi, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov tetap ada di sana.

Tidak mudah bagi Lavrov selama konferensi. Menteri Luar Negeri Rusia mengecam pendekatan negara-negara Barat terhadap Kelompok Dua Puluh.

“Mitra Barat kami berusaha menghindari pembicaraan tentang masalah ekonomi global,” kata Lavrov. “Sejak mereka mulai berbicara, mereka mulai dengan tajam mengkritik Rusia tentang situasi di Ukraina, menyebut kami agresor dan penjajah.”

Menteri Luar Negeri AS Blinkin dan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba membahas blokade Rusia di Laut Hitam, yang telah lama mencegah gandum Ukraina meninggalkan Ukraina. “Ukraina bukan negara Anda. Biji-bijian mereka bukan biji-bijian Anda. Mengapa Anda menutup pelabuhan? Anda harus membiarkan biji-bijian meninggalkan negara itu,” kata Blinkin.

Lavrov akhirnya memutuskan untuk meninggalkan konferensi G-20 sebelum waktunya. Mengapa tidak diketahui. Bagaimanapun, dia tidak lagi pergi ke sesi yang dijadwalkan Jumat sore. Dia juga melewatkan makan malam formal pada Jumat malam.

Amerika Serikat mengirim ratusan juta senjata ke Ukraina lagi

Terakhir, paket senjata baru AS untuk Ukraina. Presiden Joe Biden pada hari Jumat menyetujui paket baru senilai hingga $400 juta. Ini mencakup empat HIMAR (Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi). Ini adalah sistem rudal yang kuat yang menurut militer Ukraina harus sesuai dengan jangkauan rudal yang digunakan oleh Rusia di Donets Basin. Ukraina sekarang memiliki dua belas Hemar.

Paket senjata AS juga mencakup amunisi untuk sistem artileri howitzer yang dikendalikan GPS. Angkatan Darat AS belum pernah mengirimkannya ke Kyiv sebelumnya.

Sejak awal invasi Rusia ke Ukraina, Amerika Serikat telah memberikan bantuan militer ke Ukraina senilai sekitar $7,3 miliar (€7,18 miliar). Jumlah tersebut sudah termasuk paket senjata terbaru ini.