BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat dan negara-negara Indo-Pasifik memulai pembicaraan perdagangan generasi berikutnya yang menghindari pemotongan tarif

Amerika Serikat dan negara-negara Indo-Pasifik memulai pembicaraan perdagangan generasi berikutnya yang menghindari pemotongan tarif

Diskusi tentang Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik di Los Angeles bertujuan untuk menciptakan platform yang luas bagi ekonomi berorientasi pasar untuk terlibat dalam perdagangan dan arus data, standar lingkungan dan tenaga kerja, rantai pasokan, dan upaya anti-korupsi.

Negosiasi akan dipimpin oleh Utusan Perdagangan AS Catherine Taye dan Menteri Perdagangan Gina Raimondo. Presiden Joe Biden meluncurkan Inisiatif Indo-Pasifik pada bulan Mei selama perjalanan ke Tokyo, tetapi beberapa kritikus mempertanyakan nilainya bagi negara-negara yang berpartisipasi.

Bukan TPP 2.0

Washington telah kehilangan pilar ekonomi dari keterlibatannya di Indo-Pasifik sejak mantan Presiden Donald Trump menarik diri dari perjanjian Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) 12 negara pada tahun 2017, memberikan ruang bagi China untuk memperluas pengaruh regionalnya.

Lebih dari dua tahun negosiasi tentang Kemitraan Trans-Pasifik menghasilkan kesepakatan pada tahun 2015, tetapi Kongres gagal meratifikasinya karena perjanjian perdagangan bebas untuk memotong tarif tidak menguntungkan, dan negara itu dituduh mengalihkan pekerjaan dan investasi ke yang lebih rendah. negara upah.

Kepala perdagangan Biden, Taye, juga menghindari kesepakatan perdagangan baru, alih-alih melakukan sejumlah negosiasi dengan Uni Eropa yang berfokus pada tenaga kerja, regulasi, dan masalah non-tarif lainnya.

Diskusi tersebut akan melibatkan menteri dari Australia, Brunei, Fiji, India, Indonesia, Jepang, Korea Selatan, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam. Bersama dengan Amerika Serikat, peserta menyumbang sekitar 40% dari PDB global.

Tetapi tidak jelas apakah semua negara akan berpartisipasi dalam keempat jalur negosiasi: perdagangan, tenaga kerja, dan standar digital. Energi bersih dan dekarbonisasi. fleksibilitas rantai pasokan; pajak dan upaya pemberantasan korupsi. Untuk memastikan partisipasi yang luas, negara dapat memilih dari “pilar” tersebut.

Pembicaraan itu terjadi pada saat Perjanjian Perdagangan Bebas Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional yang dipimpin China dimulai pada Januari, memotong tarif pada banyak peserta IPEF. Negara-negara TPP yang tersisa juga meluncurkan perjanjian perdagangan terbatas.

READ  Artis Reusels Luis Nagelkerke terpesona oleh budaya Indonesia | Kempin

Seorang pejabat senior administrasi Biden mengatakan kepada wartawan Rabu bahwa platform IPEF tidak dimaksudkan sebagai alternatif untuk berdagang dengan China.

“Inisiatif ini benar-benar tentang Amerika Serikat yang memiliki agenda ekonomi positif di kawasan itu,” kata pejabat itu. “Ini tentang melibatkan ekonomi Indo-Pasifik dalam bisnis mereka sendiri, dan itu bukan pilihan antara Amerika Serikat dan China.”

Lori Wallach, presiden Rethink Trade, sebuah kelompok yang menentang pengaruh perusahaan terhadap kebijakan perdagangan, menyambut baik keputusan untuk tidak memperkenalkan pemotongan tarif, tetapi mempertanyakan apakah itu dapat menguntungkan pekerja.

“Tiga dekade ‘hiper-globalisasi’ yang didorong oleh kesepakatan ini telah membuat model bisnis lama menjadi buruk secara politik,” kata Wallach dalam sebuah pernyataan. “Kemudian, krisis dalam rantai pasokan yang terungkap oleh COVID telah memicu permintaan untuk pendekatan baru yang akan membalikkan konsentrasi produksi barang dan jasa yang kita semua bergantung di banyak perusahaan di sangat sedikit negara.”