BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Russell: Impor batu bara dan tembaga China tidak sekuat yang terlihat di bulan Agustus

Russell: Impor batu bara dan tembaga China tidak sekuat yang terlihat di bulan Agustus

Namun, jika terjadi rebound, ini mungkin merupakan faktor sementara daripada rebound fundamental dalam permintaan. Ekonomi terbesar kedua di dunia itu masih berjuang dengan efek penguncian COVID-19 yang parah dan sektor real estat yang terkepung.

Yang paling menonjol adalah impor batubara: Data kepabeanan pada hari Rabu menunjukkan bahwa impor mencapai 29,46 juta ton pada bulan Agustus, naik 25,3% dari bulan sebelumnya dan 5,03% dari bulan sebelumnya dari tahun sebelumnya.

Angka Agustus adalah yang tertinggi untuk tahun ini, meskipun impor untuk delapan bulan pertama 2022 masih 14,9% lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu, menunjukkan pelemahan pada semester pertama.

Kenaikan impor batu bara disebabkan oleh gelombang panas dan kekeringan di Cina, di mana yang pertama meningkatkan permintaan listrik AC dan yang terakhir membatasi pembangkit listrik tenaga air sehingga pembangkit listrik tenaga batu bara harus menutupi kekurangan tersebut.

Menarik juga untuk dicatat bahwa peningkatan impor batubara tampaknya tidak datang dari pasar luar negeri, dengan baik analis komoditas Refinitiv dan Kpler mencatat bahwa pasokan pelabuhan tetap relatif stabil di bulan Agustus dibandingkan dengan Juli.

Refinitiv memperkirakan impor batu bara laut pada Agustus sebesar 23,27 juta ton, sejalan dengan 23,22 juta ton pada Juli, meskipun perlu dicatat bahwa dua bulan terakhir adalah yang terkuat untuk impor laut sejak Agustus 2021.

Kepler memperkirakan angkutan laut Agustus sebesar 22,69 juta ton, sedikit lebih rendah dibandingkan Juli yang 23,95 juta ton.

Gambaran stabil pasokan eksternal menunjukkan bahwa impor tanah China dari Mongolia dan negara tetangga Rusia kemungkinan telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Mongolia terutama memasok kokas, yang digunakan untuk membuat baja. Mengingat bahwa China belum melanjutkan impor kokas dari Australia, pengangkut terbesar di dunia dari jenisnya, tidak mengherankan bahwa China telah mulai membeli lebih banyak dari tetangga utaranya.

READ  Chasse Patate 2023 menyumbangkan 30 ribu euro untuk amal

Salah satu alasan meningkatnya penggunaan batubara Rusia oleh China adalah karena tersedia dengan diskon yang signifikan, karena pembeli Eropa dan Jepang menghindari pengiriman setelah invasi Moskow ke Ukraina.

Rusia memiliki kapasitas untuk mengekspor setidaknya 1 juta ton per bulan ke China melalui perlintasan sebidang dan sedang berupaya untuk meningkatkan batas itu, tetapi kemungkinan akan memakan waktu beberapa tahun sebelum ekspansi tersebut berlaku.

Impor maritim China dari Rusia juga melonjak tahun ini, dengan data dari Kpler menunjukkan kedatangan 5,25 juta ton pada Agustus. Itu turun dari 6,57 juta ton pada Juli, tetapi lebih dari rata-rata kurang dari 3 juta ton per bulan pada kuartal pertama 2022.

Pemasok utama batu bara lainnya ke China adalah Indonesia, dimana Kpler memperkirakan impor mencapai 15,76 juta ton pada Agustus, naik dari 14,12 juta pada Juli.

Batubara termal Indonesia dijual dengan diskon yang tajam dibandingkan dengan batubara Australia, bahkan ketika perbedaan kandungan energi diperhitungkan.

harga pembeli

Komoditas lain yang kuat di bulan Agustus adalah tembaga, karena impor bijih naik menjadi 498.188 ton, naik 8,7% dari Juli dan naik 28,2% dari Agustus tahun lalu, meskipun kenaikan tiga tahun, yang merupakan titik terendah.

Namun kenaikan impor tembaga belum tentu merupakan tanda permintaan yang kuat untuk logam industri, meskipun ada sedikit pemulihan di sektor manufaktur karena penutupan di beberapa kota besar mengurangi aktivitas pada kuartal kedua.

Pedagang cenderung mengambil keuntungan dari peluang arbitrase terbuka untuk tembaga yang diperdagangkan di London dengan membeli logam yang lebih murah di pasar internasional.

Saham tembaga di China juga turun, dengan saham di Shanghai Futures Exchange mencapai level terendah sejak Januari di pekan yang berakhir 19 Agustus, ketika mencapai 31.205 ton.

READ  Para pemimpin keuangan G20 bertemu di Bali dalam bayang-bayang perang Ukraina

Peningkatan impor membantu mendorong persediaan menjadi 37.477 ton dalam pekan yang berakhir 2 September, tetapi itu masih lebih dari setengah dari 69.278 ton pada minggu yang sama tahun 2021.

Di luar batu bara dan tembaga, gambaran impor barang China lebih lemah, dengan pasokan minyak mentah masuk sebesar 9,5 juta barel per hari, turun 9,4% dari bulan yang sama tahun lalu, tetapi naik dari 8,79 juta barel per hari pada Juli.

Namun, ekspor olahan juga naik pada Agustus mencapai 4,78 juta ton atau setara dengan sekitar 1,23 juta barel per hari, naik dari 880.000 barel per hari pada Juli.

Impor gas bumi, baik melalui pipa maupun dalam bentuk gas alam cair, pada Agustus sebesar 8,85 juta ton, turun 15,2% dari bulan yang sama tahun lalu. Dalam delapan bulan pertama 2022, impor gas alam turun 10,2%.

Impor bijih besi pada Agustus mencapai 96,21 juta ton, naik dari Juli 91,24 juta, tetapi turun 1,3% dari Agustus lalu 97,49 juta.

Impor barang baja turun 3,1% selama delapan bulan pertama tahun ini, menunjukkan bahwa China belum benar-benar mempercepat pembangunan infrastruktur atau kepercayaan di sektor perumahan, dengan banyak pengembang properti berjuang dengan neraca yang babak belur.