BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat: Seorang pemimpin baru ISIS tewas dalam serangan di luar negeri di Suriah

Amerika melakukan operasi di Suriah utara dekat Atmeh. Presiden Joe Biden mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemimpin teroris Abu Ibrahim al-Hashemi al-Quraishi telah “dikeluarkan dari medan perang.”

Media AS telah merekonstruksi apa yang terjadi di barat laut Suriah berdasarkan saksi dan laporan di media sosial. Pasukan khusus tiba dengan helikopter, menurut saksi mata, dan menyerang sebuah gedung pada malam hari. Hal ini dilaporkan menyebabkan pertempuran sengit. Kemudian kaum Quraisy meledakkan dirinya. Menurut New York Times, 13 orang tewas – kebanyakan dari mereka adalah kerabat – termasuk empat wanita dan enam anak-anak. Surat kabar itu menulis bahwa penduduk dikatakan telah dipanggil untuk menyerah melalui pengeras suara.

Tampaknya seruan ini tidak dihiraukan, dan pertempuran sengit akhirnya terjadi. Rumah itu rusak parah. Salah satu helikopter dikatakan mengalami masalah teknis selama operasi. Pesawat itu harus dihentikan dan kemudian dihancurkan dalam serangan udara AS. Pasukan Khusus akhirnya meninggalkan helikopter yang tersisa.

Presiden Biden mengikuti prosesnya langsung dari Washington. Gedung Putih membagikan di Twitter foto presiden yang mengamati operasi dengan orang-orang yang dekat dengannya. Amerika Serikat menyatakan bahwa tidak ada orang Amerika yang tewas dalam operasi tersebut.

Abu Ibrahim al-Hashimi al-Quraishi, menggantikan pemimpin teroris Abu Bakr al-Baghdadi. Dia terbunuh pada 2019 ketika pasukan AS menyerbu tempat persembunyiannya di Suriah. Trump telah menyatakan akhir dari gerakan teroris militan.

READ  Konvoi militer Rusia yang besar bukan pertanda baik bagi Kiev: tidak kurang dari 64 kilometer